• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    albakriah.com

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

     

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,260,686 orang
  • Kandungan Blog

Al-Quran mukjizat agung tiada tandingan

Dr Azlan Shaiful Baharum

Ramadan bulan yang sentiasa dikaitkan dengan kehebatan al-Quran. Allah SWT menurunkan al-Quran sekali gus pada malam al-Qadr ke langit dunia. Allah SWT berfirman dalam Surah al-Qadr ayat 1: “Sesungguhnya Kami menurunkannya (al-Quran) pada malam al-Qadr”. Kemudiannya wahyu Ilahi mula turun kepada Rasulullah SAW peringkat demi peringkat berdasarkan pelbagai peristiwa bermula 17 Ramadan di Gua Hira.

Catatan sejarah panduan manusia yang lengkap bermula daripada peristiwa berkenaan. Allah SWT juga menyebut dalam Surah al-Baqarah ayat 185: “Ramadan diturunkan dalamnya al-Quran untuk menjadi pedoman kepada manusia, penjelasan kepada pedoman itu dan pembeza (antara yang baik dan buruk).”

Oleh itu, al-Quran mesti dijadikan sebagai rujukan dan panduan utama yang dapat dijadikan sahabat sejati setiap individu Muslim dalam melayari kehidupan duniawi ini agar sesuai dengan al-Maqasid as-Syariah (tujuan dan matlamat syariah kehidupan manusia yang ditetapkan oleh Allah SWT).

Al-Quran sebuah kitab universal dan mampu menjawab semua permasalahan manusiawi pada setiap tempat dan waktu serta tidak tertumpu kepada umat atau kaum tertentu. Allah SWT menyatakan peranan kitab suci ini sebagai ‘Dzikru lil-almin’ iaitu al-Quran peringatan untuk seluruh alam (Surah al-An’am: 90) dan sebagai ‘Nadzîrn lil-basyar’ iaitu sebagai amaran kepada manusia (Surah Al-Mudathir :36)

Allah SWT berfirman lagi dalam al-Quran: “Wahai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepadamu Rasul Kami, menjelaskan kepadamu banyak daripada isi al-kitab yang kamu sembunyikan dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya daripada Allah dan al-Kitab yang menerangkan. Dengan al-Kitab itulah Allah memberikan petunjuk kepada orang yang memperoleh keredaan-Nya ke jalan keselamatan dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang itu daripada gelap gelita kepada cahaya terang-benderang dengan izin-Nya serta menunjukkan kepada mereka ke jalan yang lurus.” Surah al-Maidah: 15-16

Oleh itu, kita mesti mendampingi al-Quran kerana ia mukjizat abadi hingga kiamat. Kewujudannya diyakini sepanjang masa dan di seluruh alam sebagaimana kata pepatah Melayu, ‘Tak lekang dek panas, tak lapuk dek hujan’ dan akan sentiasa relevan pada setiap waktu dan zaman. Untuk menjadikan al-Quran sebagai teman sejati, kita perlu mendampingi al-Quran dengan cara mendengar nasihatnya, mengikuti panduannya dan selalu berada dekat dengannya. Bahkan, sentiasa kita berasakan tidak ada sesuatu pun yang dapat memisahkan dengannya.

Antara tip yang boleh dilakukan untuk menjadikan al-Quran sebagai teman sepanjang hayat adalah seperti berikut:  

1. Membacanya dan menyebutnya selalu

Amalan membaca al-Quran adalah cara yang paling asas dan mudah untuk kita menjadikan al-Quran sebagai sahabat sejati dalam kehidupan kita.

Aktiviti membaca ayat suci ini dapat dilakukan dengan menetapkan rutin seharian yang disusun dengan baik agar dapat diselitkan sesi membacanya. Rasulullah SAW bersabda: “Bacalah al-Quran, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat menjadi pemberi syafaat bagi orang yang mendampinginya.” Riwayat Muslim

Cuba menghafal dan mengingati ayatnya. Menghafal al-Quran adalah langkah kedua yang dapat menjadikannya sebagai sahabat sejati yang tersemat dalam hati dan jiwa hamba Allah yang dekat dengan kitab sucinya. Sebagai pedoman hidup, ternyata al-Quran satu-satunya kitab suci yang mudah dihafal berbanding yang lain. Hal ini sebagaimana firman Allah dalam Surah al-Qamar ayat 17: “Dan sesungguhnya Kami mudahkan al-Quran untuk pengajaran maka adakah orang yang akan mengambil pengajaran itu?”

2. Mentadabbur dan memahami isi kandungannya

Kita perlu berusaha dengan bersungguh-sungguh dalam menghayati kefahamannya dan cuba menyelami perkaitan satu ayat dengan yang lain atau satu surah dengan surah yang lain. Imam Jalaluddin as-Suyuthi dalam kitabnya Al-Itqan fi Ulum al-Qur’an mencatatkan bahawa disunatkan membaca Al-Quran dengan tadabbur (berusaha menghayati maknanya) dan tafahhum (berusaha memahami kandungannya). Mentadabbur juga dapat dilihat daripada aspek bagaimana setiap ayat atau surah mempunyai hubung kait antara satu sama lain. Begitu juga perkataan yang disusun begitu indah dan teliti. Ini semua dipanggil kehebatan mukjizat al-Quran atau I’jaz al-Quran.

3. Mengamalkan semua hukum dan pengajarannya

Langkah yang terbaik untuk kita memastikan sentiasa bersahabat dengan al-Quran adalah dengan berusaha mengamalkan setiap ayat yang terkandung di dalamnya dari segenap aspek akidah, syariah dan akhlak. Hukum-hakam daripada solat, puasa, zakat, haji, perwarisan harta, faraid, hutang piutang, aurat, perkahwinan, perceraian, jenayah, urusan muamalat hinggalah urusan berkaitan pentadbiran masyarakat serta negara semuanya terkandung dengan jelas dan komprehensif dalam al-Quran.

Hukum-hakam dalam al-Quran tidak pernah dianggap lapuk atau ketinggalan zaman. Ia sentiasa relevan sejak zaman Rasulullah SAW, pada zaman moden ini hinggalah hari kiamat. Rahsia yang menyebabkan al-Quran tidak akan usang dan ketinggalan adalah kerana ia satu bentuk pensyariatan (at-tasyri’i) sesuai dengan fitrah serta tabii manusiawi yang juga sebuah bentuk penciptaan (at-takwini). Fitrah manusia pula tidak akan mengalami perubahan dan penggantian. Manusia pada zaman apa jua mempunyai naluri, keperluan dan kehendak yang sama. Ini terbukti dalam pelbagai paparan kisah sejarah manusia yang termaktub dalam al-Quran sejak zaman Nabi Adam AS hinggalah zaman Nabi Isa AS. Semuanya dinukilkan satu persatu untuk panduan umat Nabi Muhammad SAW.

Allah SWT meletakkan satu perlembagaan yang syumul terhadap kandungan dan pengetahuan al-Quran sehingga ia mampu menjawab seluruh keperluan manusia sepanjang perjalanan kehidupan. Sejarah membuktikan manusia dapat memanfaatkan segala fakta yang malar segar dari al-Quran. Ia umpama pelita terang yang bersinar menerangi perjalanan kehidupan manusia dengan cahaya petunjuknya yang bersinar dan bergemerlapan.

Oleh yang demikian semua proses ini akan membawa kepada penghayatan al-Quran bukan sahaja pada Ramadan malahan diaplikasikan dengan cara menjadikan setiap perbuatan dan tutur kata kita sepanjang masa sesuai dengan tuntutan al-Quran, baik dalam urusan duniawi ataupun ukhrawi. Moga semua anggota masyarakat akan terus bersemangat untuk melahirkan generasi al-Quran yang hebat!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: