• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Facebook/epondok

  • Bakriah Facebook



  • Tazkirah Audio

  • Kandungan Blog

  • Arkib

  • twitter/albakriah

  • Statistik Pengunjung

    • 1,151,617 orang
  • Tetamu Online

Pengajaran daripada Khutbah Haji Wada’

44 حَدِيثُ جَرِيرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ لِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَجَّةِ الْوَدَاعِ اسْتَنْصِتِ النَّاسَ ثُمَّ قَالَ لَا تَرْجِعُوا بَعْدِي كُفَّارًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ *

44 Diriwayatkan dari Jarir radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda kepadaku sewaktu Haji Wada’ supaya menyuruh para manusia agar diam. Setelah orang-orang diam, beliau bersabda: Janganlah kamu kembali menjadi orang-orang kafir sepeninggalku dengan memukul-mukul leher di antara satu sama lain di kalangan kamu (HR Bukhari dan Muslim/ Muttafaq ‘alaih).

988 حَدِيثُ أَبِي بَكْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِنَّ الزَّمَانَ قَدِ اسْتَدَارَ كَهَيْئَتِهِ يَوْمَ خَلَقَ اللَّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبٌ شَهْرُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ ثُمَّ قَالَ أَيُّ شَهْرٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ ذَا الْحِجَّةِ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَأَيُّ بَلَدٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ الْبَلْدَةَ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَأَيُّ يَوْمٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ يَوْمَ النَّحْرِ قُلْنَا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ قَالَ مُحَمَّدٌ وَأَحْسِبُهُ قَالَ وَأَعْرَاضَكُمْ حَرَامٌ عَلَيْكُمْ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا وَسَتَلْقَوْنَ رَبَّكُمْ فَيَسْأَلُكُمْ عَنْ أَعْمَالِكُمْ فَلَا تَرْجِعُنَّ بَعْدِي كُفَّارًا أَوْ ضُلَّالًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ أَلَا لِيُبَلِّغِ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَلَعَلَّ بَعْضَ مَنْ يُبَلِّغُهُ يَكُونُ أَوْعَى لَهُ مِنْ بَعْضِ مَنْ سَمِعَهُ ثُمَّ قَالَ أَلَا هَلْ بَلَّغْتُ *

988 Diriwayatkan dari Abu Bakrah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sesungguhnya beliau telah bersabda: Sesungguhnya zaman itu akan terus berlalu sebagaimana saat Allah menciptakan langit dan bumi. Setahun itu ada dua belas bulan. Empat di antaranya ialah bulan-bulan yang haram, tiga di antaranya berturut-turut, yaitu bulan Dzulqa’idah, Dzulhijjah dan Muharram. Bulan Rajab adalah bulan Mudhar (nama satu kabilah) yang terletak antara Jumadilakhir dan Sya’ban. Kemudian beliau bertanya: Bulan apakah ini؟

Kami menjawab: Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui.

Sejenak beliau hanya diam saja. Sehingga kami menyangka bahawa beliau akan menyebutnya dengan nama lain.

Beliau bertanya: Bukankah ia bulan Dzulhijjah؟

Kami menjawab: Benar.

Beliau bertanya lagi: Negeri apakah ini؟

Kami menjawab: Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui.

Sejenak beliau hanya diam saja. Sehingga kami menyangka bahwa beliau akan menyebutnya dengan nama yang lain.

Beliau bersabda: Bukankah ia negeri Baldah؟

Kami menjawab: Benar.

Beliau bertanya: Hari apa kah ini؟

Kami menjawab: Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui.

Sejenak beliau diam saja. Sehingga kami menyangka bahwa beliau akan menyebutnya dengan nama lain.

Beliau s.a.w bersabda lagi: Tidakkah itu hari an-Nahr (hari raya qurban)?

Kami menjawab: Benar, wahai Rasulullah.

Lalu beliau bersabda: Sesungguhnya darahmu, harta bendamu (kata Muhammad, aku menyangka beliau bersabda pula) dan kehormatanmu adalah haram/ dimuliakan-dilindungi atas dirimu, seperti haramnya/ mulianya-dilindunginya harimu yang sekarang ini, di negerimu ini dan di bulanmu ini. Kamu akan bertemu dengan Tuhanmu. Dia akan bertanya kepadamu mengenai semua amalan kamu. Maka selepasku nanti janganlah kamu kembali kepada kekufuran atau kesesatan, di mana kamu akan berkelahi antara satu sama lain. Ingat, hendaklah orang yang hadir pada saat ini mesti menyampaikan kepada orang yang tidak ada pada waktu ini. Boleh jadi sebahagian dari mereka yang mendengar dari mulut orang kedua lebih dapat menjaga daripada orang yang mendengarnya secara langsung. Kemudian beliau bersabda: Ingat, bukankah aku telah menyampaikannya? (HR Bukhari dan Muslim/ muttafaq ‘alaih).

عَنْ أَبِي نَضْرَةَ حَدَّثَنِي مَنْ سَمِعَ خُطْبَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي وَسَطِ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ فَقَالَ يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَلَا إِنَّ رَبَّكُمْ وَاحِدٌ وَإِنَّ أَبَاكُمْ وَاحِدٌ أَلَا لَا فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى أَعْجَمِيٍّ وَلَا لِعَجَمِيٍّ عَلَى عَرَبِيٍّ وَلَا لِأَحْمَرَ عَلَى أَسْوَدَ وَلَا أَسْوَدَ عَلَى أَحْمَرَ إِلَّا بِالتَّقْوَى أَبَلَّغْتُ قَالُوا بَلَّغَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ أَيُّ يَوْمٍ هَذَا قَالُوا يَوْمٌ حَرَامٌ ثُمَّ قَالَ أَيُّ شَهْرٍ هَذَا قَالُوا شَهْرٌ حَرَامٌ قَالَ ثُمَّ قَالَ أَيُّ بَلَدٍ هَذَا قَالُوا بَلَدٌ حَرَامٌ قَالَ فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ حَرَّمَ بَيْنَكُمْ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ قَالَ وَلَا أَدْرِي قَالَ أَوْ أَعْرَاضَكُمْ أَمْ لَا كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا أَبَلَّغْتُ قَالُوا بَلَّغَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِيُبَلِّغْ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ (رواه أحمد تعليق شعيب الأرنؤوط : إسناده صحيح )

Diriwayatkan dari Abi Nadhrah, telah menceritakan kepadaku orang yang mendengar khutbah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di tengah hari-hari tasyriq (yaitu khutbah wada’), maka beliau bersabda: Wahai para manusia, ingatlah sesungguhnya Tuhan kalian itu satu, dan bapak kalian itu satu. Ingatlah, tidak ada keutamaan bagi orang Arab atas orang ajam/ asing, dan tidak bagi orang ajam atas orang Arab, tidak bagi orang kulit merah atas kulit hitam, dan tidak bagi orang kulit hitam atas kulit merah kecuali dengan taqwa. Apakah sudah aku sampaikan?

Mereka menjawab, Rasulullah — shallallahu ‘alaihi wa sallam—telah sampaikan.

Kemudian beliau berkata, hari apa ini?

Mereka menjawab, hari haram / mulia.

Kemudian beliau berkata, bulan apa ini?

Mereka menjawab, bulan haram/ mulia.

Kemudian dia berkata, negeri apa ini?

Mereka menjawab, negeri haram/ mulia.

Beliau bersabda, maka sesungguhnya Allah sungguh telah mengharamkan di antara kamu sekalian darah-darah kamu sekalian dan harta-harta kamu sekalian – periwayat berkata, dan aku tidak tahu beliau berkata atau kehormatan-kehormatan kamu sekalian atau tidak— seperti haramnya (mulianya) hari kalian ini dalam bulan kalian ini dalam negeri kalian ini. Apakah telah aku sampaikan?

Mereka menjawab, telah Rasulullah — shallallahu ‘alaihi wa sallam—sampaikan.

Beliau bersabda, hendaknya orang yang menyaksikan menyampaikan kepada orang yang tidak hadir. (HR Ahmad, komentar Syu’aib Al-Arnauth sanadnya shahih).

2622 وثبت في الصحاح والحسان والمسانيد من غير وجه أنه صلى الله عليه وسلم قال في خطبة حجة الوداع إن دماءكم وأموالكم وأعراضكم عليكم حرام كحرمة يومكم هذا في شهركم هذا في بلدكم هذا خ105 م1218 تفسير ابن كثير ج: 4 ص: 215

Telah tetap (keshahihannya) dalam kitab-kitab shahih, hasan, dan musnad-musnad, tidak hanya satu bentuk, bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam khutbah haji Wada’: Sesungguhnya darah kalian, harta-harta kalian, dan kehormatan-kehormatan kalian itu haram/ mulia-dilindungi atas kalian seperti haramnya/ mulianya-dilindunginya hari kalian ini di bulan kalian ini di negeri kalian ini. (Tafsir Ibnu Katsir juz 4 hal 215, Shahih Al-Bukhari no 105, dan Shahih Muslim no 1218).

باب ذكر البيان أن النبي صلى الله عليه وسلم إنما خطب بعرفة راكبا لا نازلا بالأرض قال أبو بكر في خبر زيد بن هارون عن يحيى بن سعيد عن القاسم سمعت بن الزبير قال خطب الناس بعرفة ثم نزل فجمع بين الظهر والعصر 2809 ثنا محمد بن الوليد ثنا يزيد ح وثنا محمد بن يحيى ثنا عبد الله بن محمد النفيلي ثنا حاتم بن إسماعيل ثنا جعفر بن محمد عن أبيه قال دخلنا على جابر بن عبد الله فذكر الحديث وقال فأجاز رسول الله صلى الله عليه وسلم حتى أتى عرفة حتى إذا زاغت الشمس أمر بالقصواء فرحلت له فركب حتى أتى بطن الوادي فخطب الناس فقال إن دمائكم وأموالكم عليكم حرام كحرمة يومكم هذا في شهركم هذا في بلدكم هذا ألا وإن كل شيء من أهل الجاهلية موضوع تحت قدمي هاتين ودماء الجاهلية موضوعة وأول دم أضعه دمائنا دم بن ربيعة بن الحارث كان مسترضعا في بني سعد فقتلته هزيل وربا الجاهلية موضوع وأول ربا أضعه ربانا ربا العباس بن عبد المطلب فإنه موضوع كله اتقوا الله في النساء فإنكم أخذتموهن بأمانة الله واستحللتم فروجهن بكلمة الله وإن لكم عليهن أن لا يوطين فرشكم أحدا تكرهونه فإن فعلن فاضربوهن ضربا غير مبرح ولهن عليكم رزقهن وكسوتهن بالمعروف وإني قد تركت فيكم ما لن تضلوا بعده إن اعتصمتم به كتاب الله وأنتم مسؤولين عني ما أنتم قائلون فقالوا نشهد إنك قد بلغت رسالات ربك ونصحت لأمتك وقضيت الذي عليك فقال بأصبعه السبابة يرفعها إلى السماء وينكسها إلى الناس اللهم أشهد اللهم أشهد. صحيح ابن خزيمة ج: 4 ص: 251

Bab menyebutkan penjelasan bahwa Nabi saw sesungguhnya berkhutbah di Arafah hanya dengan naik kendaraan (unta) tidak turun ke tanah. Abu Bakar berkata mengenai berita dari Zaid bin Harun dari Yahya bin Said dari Qasim aku dengar Ibnu Zubair berkata, beliau berkhutbah kepada para manusia di Arafah kemudian beliau turun lalu menjama’ shalat dhuhur dan ashar.

Diriwayatkan dari Ja’far bin Muhammad dari ayahnya, ia berkata, kami masuk ke Jabir bin Abdullah lalu ia menuturkan hadits dan ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkan sehingga beliau sampai di Arafah hingga ketika matahari telah condong beliau memerintahkan qashwa’ (unta) maka (unta itu) berjalan kepada beliau, lalu beliau menaikinya hingga sampai di perut lembah. Lalu beliau berkhutbah kepada para manusia, maka beliau bersabda, sesungguhnya darahmu dan hartamu itu haram/ dimuliakan-dilindungi atas kalian, seperti haramnya/ mulianya-dilindunginya harimu ini di bulanmu ini di negerimu ini. Ingatlah, sesungguhnya setiap hal yang (berasal) dari ahli jahiliyah telah dihapus di bawah dua telapak kakiku ini, dan darah jahiliyah telah dihapus. Darah (jahiliyah) pertama yang dihapus adalah darah Ibnu Rabi’ah bin Harits yang dulunya disusukan di Bani Sa’ad maka telah aku bunuh dia dengan mengalahkannya. Dan riba jahiliyah telah dihapus (juga). Riba (jahiliyah) yang pertama aku hapus adalah riba al-Abbas bin Abdul Muthalib, karena hal itu telah dihapus semuanya. Bertaqwalah kalian kepada Allah dalam hal wanita, karena kalian telah mengambil mereka dengan amanah Allah dan kalian telah menghalalkan farji-farji mereka dengan kalimah Allah. Hak kalian atas mereka (isteri-isteri) hendaknya mereka tidak mempersilakan memijak tikarmu (menduduki tempat duduk kehormatan suami) kepada seseorang yang kamu benci, maka apabila mereka (isteri-isteri) itu melakukannya, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak keras, dan hak mereka (isteri-isteri) atasmu adalah rizki dan pakaian mereka dengan baik. Dan sesungguhnya telah aku tinggalkan pada kalian apa yang kalian tidak akan sesat setelahnya apabila kalian berpegang teguh dengannya yaitu kitab Allah, dan kalian akan ditanya tentang aku apa yang kalian katakan. Maka mereka berkata, kami bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan risalah-risalah Tuhanmu, dan telah menasihati kepada umatmu dan telah engkau tunaikan apa yang wajib atasmu. Maka beliau besabda dengan jari telunjuknya ia angkat ke langit dan membalikkannya ke para manusia, Ya Allah saksikan, ya Allah saksikan. (Hadits Shahih Ibnu Khuzaimah, juz 4, hal 251). (haji)

Petikan daripada (nahimunkar.com)

Peluang raih lailatulqadar

Oleh Prof Emeritus Datuk Dr Abdul Razak Salleh

Dalam budaya Melayu kita menyambut sesuatu acara mengikut tarikh Masihi atau tarikh Hijrah. Contohnya hari Kemerdekaan 31 Ogos, Hari Malaysia 16 September, Hari Wilayah Persekutuan 1 Februari, Hari Buruh 1 Mei sementara puasa bulan Ramadan, Hari Raya Aidilfitri 1 Syawal, Maulidur Rasul 12 Rabiulawal dan Hari Raya Aidiladha 10 Zulhijah.

Sekali sekala kita menggunakan kedua-duanya serentak. Misalnya semasa mengadakan majlis perkahwinan. Permulaan harinya pun berbeza, hari barat bermula pada tengah malam hingga ke tengah malam berikutnya. Hari Islam pula bermula pada waktu Maghrib hinggalah ke waktu Maghrib berikutnya.

Kita sering membuat kesilapan pada tarikh Hijrah apabila mengadakan sesuatu majlis di sebelah malam. Tarikh Hijrah yang dipaparkan adalah tarikh pada siang tadinya sedangkan hari dan tarikh Islam sudah berubah pada waktu Maghrib.

Ramadan tahun ini (1 Ramadan 1441) bermula pada hari Khamis, 23 April 2020 mulai waktu Maghrib malam Jumaat. Pada malam itu kita sudah memulakan Ramadan dengan mengerjakan solat sunat Tarawih.

Doa qunut akan mula dibaca pada 16 Ramadan, iaitu selepas puasa yang ke-15. Pernah terdapat surau atau masjid yang mula membaca doa qunut setelah menyelesaikan puasa pada hari ke-16 Ramadan. Ini bermakna bahawa mereka sudah terlewat sehari.

Malam tujuh likur ialah malam yang ke-27 dalam bulan Ramadan. Mulai malam itu masyarakat Melayu menghias halaman dan keliling rumah mereka dengan lampu lap-lip dan juga pelita. Acara ini diteruskan hingga beberapa malam selepas Hari Raya Aidilfitri.

Jadi, likur bukanlah untuk malam tujuh likur sahaja. Orang Melayu sudah menggunakan nombor-nombor ini sejak dahulu kala lagi khususnya untuk mengakhiri surat, dokumen atau prasasti (batu bersurat) yang mereka tulis.

Berikut ini diberi beberapa contoh penggunaan likur di dalam surat-surat Melayu yang terdapat dalam buku Warkah Warisan (Annabel Teh Gallop).

Perkataan likur boleh disingkatkan dengan huruf Jawi/Arab, lam qaf yang secara kebetulan juga merupakan singkatan untuk lailatulqadar, iaitu malam al-qadar atau malam kemuliaan.

Lailatulqadar (malam kemuliaan) itu lebih baik daripada 1,000 bulan. Dengan menggunakan sedikit matematik, 1,000 dibahagi dengan 12 diperoleh 83.3333, iaitu 83 tahun 4 bulan. Jadi 1,000 bulan itu adalah lebih daripada 83 tahun.

Ini bermakna segala amal ibadat yang kita kerjakan pada malam kemuliaan itu, ganjaran yang Allah SWT berikan kepada kita umat Nabi Muhammad SAW, mengatasi amalan lebih daripada 83 tahun.

Oleh sebab kita tidak pasti malam yang mana satu, maka perlulah kita mulakan dari malam selikur (ke-21) lagi hingga ke malam sembilan likur (ke-29).

Pada waktu berkenaan kita perlu mengadakan qiamullail, menghidupkan malam, mempertingkatkan amalan dan memperbanyakkan solat sunat, taubat, tasbih, tahajud, hajat, membaca al-Quran dan berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW, berzikir dan berdoa.

Malam selikur (21) Ramadan pada tahun Hijrah 1441 ini jatuh pada hari Rabu 13 Mei 2020 mulai waktu Maghrib malam Khamis hingga malam kesembilan likur (29) Ramadan 1441 pada hari Khamis 21 Mei 2020 mulai waktu Maghrib malam Jumaat.

Janganlah lepaskan peluang keemasan untuk berusaha mendapatkan ganjaran lailatulqadar pada bulan Ramadan kali ini. Takut-takut ini merupakan Ramadan yang terakhir untuk kita.

Satu lagi ganjaran yang berkait rapat dengan Ramadan yang disediakan Allah SWT untuk umat Nabi Muhammad SAW ialah ibadah puasa enam, iaitu berpuasa selama enam hari di bulan Syawal.

Mengikut sebuah hadis, selepas berpuasa di sepanjang Ramadan dan diikuti dengan berpuasa enam hari pada Syawal, seolah-olah kita sudah berpuasa sepanjang tahun.

Kedua-dua ganjaran yang dibincangkan di atas disediakan Allah SWT untuk umat Nabi Muhammad SAW bukan pada tahun ini sahaja akan tetapi sentiasa ada pada tiap-tiap bulan Ramadan hingga hari kiamat.

Semoga kita tidak melepaskan peluang keemasan ini dan akan cuba berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkannya, insya-Allah.

Ganjaran besar malam yang dirahsiakan

Oleh Fahimi Zakaria

MEMASUKI 10 akhir Ramadan menandakan kita semakin hampir dengan ganjaran yang paling besar sepanjang bulan puasa. Ganjaran itu dinamakan malam al-Qadar, padanya menjanjikan kelebihan besar yang tiada pada bulan lain bahkan tiada pada umat sebelumnya.

Firman Allah: “Malam al-Qadar lebih baik dari seribu bulan” (al-Qadr: 3) yang menyamai 83 tahun 4 bulan. Perkataan 1000 sangat sinonim dengan masyarakat Arab, menurut Imam al-Qurtubi bahawa al-Quran banyak menggunkan angka 1000 seperti kisah Nuh AS yang berdakwah selama 1000 tahun (kurang 50), bani Israel yang menginginkan hidup selama 1000 tahun, satu hari akhirat menyamai 1000 tahun dunia (Tafsir al-Qurtubi).

Kita juga pernah mendengar kisah ayat 1000 dinar dan pada zaman bani Israel seseorang yang dianggap ahli ibadah hendaklah beribadah 1000 bulan. Ketika Rasulullah menceritakan hal ini kepada sahabat, mereka sedih seolah-olah tidak dapat beribadah selama itu kerana Rasulullah bersabda bahawa umat baginda hanya hidup antara 60 hingga 70 tahun sahaja (al-Tirmizi).

Maka turunlah surah al-Qadr sebagai jawapan kepada keinginan yang sangat mendalam para sahabat terhadap ibadah (Sofwah al-Tafasir), maka malam al-Qadr merupakan anugerah Allah yang besar khusus untuk umat baginda sahaja. Menurut Imam al-Tabari ketika menafsirkan ayat empat (al-Dukhan) berkata Allah menyepurnakan beberapa perkara penting pada tahun itu antaranya menentukan urusan hidup dan mati, mulia dan hina, rezeki dan jodoh (Tafsir al-Tabari).

Seterusnya pada malam al-Qadar juga berlaku penurunan al-Quran yang pertama. Menurut Ibnu Abbas ketika menafsirkan ayat 1 (al-Qadr) bahawa al-Quran turun sebanyak dua peringkat. Peringkat pertama dari Luh Mahfuz ke langit dunia, penurunan inilah yang dimaksudkan turun secara lengkap 30 juzuk pada malam al-Qadar. Penurunan kedua pula dari langit dunia kepada Rasulullah secara berperingkat selama 13 tahun di Mekah dan 10 tahun di Madinah.

Kemuliaan 10 akhir Ramadan merujuk kepada malamnya sementara malam pula merujuk kepada malam al-Qadar. Itulah penanda aras hati yang beriman seperti firman-Nya: “…semoga kamu menjadi orang yang bertaqwa” (al-Baqarah: 183) iaitu mendapat gelaran al-Muttaqin selepas selesai berpuasa. Syarat orang bertaqwa mestilah beribadah pada malam al-Qadr kerana ia kemuncak ibadah sepanjang Ramadan. Aishah RA bertanya kepada Rasulullah tentang doa khusus pada malam al-Qadar, sabda baginda bacalah: “Ya Allah! Sesungguhnya Kau maha pengampun dan sukakan pengampunan, oleh itu ampunilah dosaku.” (al-Tirmizi).

Menurut Imam al-Nawawi meskipun malam itu dirahsiakan Allah ada orang yang terpilih dapat melihat kejadiannya, maka orang yang menyaksikan kejadian itu hendaklah menyembunyikannya untuk menjaga hati dan amalannya (al-Majmu’). Tidaklah menjadi wajib kejadian itu sebagai syarat malam al-Qadar, tidak jua menjadi syarat malam berkenaan mesti dilihat atau didengar sesuatu yang pelik dan aneh (Imam al-Tabari). Malam al-Qadar bukanlah mesti diteka atau dirasa sahaja, tetapi mesti dicari dan diusahakan. Hidupkanlah sepanjang 10 malam akhir Ramadan kerana malam al-Qadar pasti muncul pada malam-malam ini seperti petunjuk hadith Rasulullah dan berdoalah dengan bersungguh-sungguh agar dipilih untuk bertemu dengan malam itu.

7 Kemuliaan dan Keistimewaan Lailatul Qadar

Keistimewaan Malam Lailatul Qadar – Lailatul Qadar adalah malam yang yang sangat istimewa, hal ini dikarenakan pada malam tersebut adalah sebuah malam yang penuh dengan keselamatan (سلام هي).

Allah SWT menakdirkan malam tersebut sebuah keselamatan, berbeda dengan malam-malam lainnya, Allah SWT menakdirkan keselamatan dan juga musibah.

Malam lailatul qadar mengandung berbagai macam keberkahan, kebaikan, rezki, manfaat agama dan dunia, serta terbebas dari gangguan setan.

Sebelum diturunkannya surat Al-Qadar, Ibnu Hatim dan al-Wahidi meriwayatkan dari Mujahid bahwa Rasulullah SAW pernah menyebutkan seorang lelaki dari bani Israil yang mengangkat senjata di jalan Allah selama seribu bulan.

Hingga akhirnya para kaum muslimin sangat takjub dengan hal itu, oleh karenanya turunlah surat Al-Qadar yang didalamnya terdapat informasi bahwa ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan dimana lelaki dari bani Israil tersebut berjihad di jalan Allah SWT.

Malam lailatul qadar memiliki banyak keistimewaan, berikut penjelasan diantaranya.

1. Lailatul Qadar adalah Waktu Diturunkannya Al Qu’ran

Abdulah Bin Abbas mengatakan “Allah menurunkan Alquran secara utuh sekaligus dari Lauhul Mahfuzh ke Baitul ‘Izzah yang ada di langit dunia.

Kemudian, Allah menurunkan Alquran kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tersebut secara terpisah sesuai dengan kejadian-kejadian yang terjadi selama 23 tahun.” [Tafsir Alquran Al ‘Azhim, 14:403]

2. Lailatul Qadar Lebih Baik dari 1000 Bulan

Allah SWT berfirman:

لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ

Artinya: ”Malam Kemuliaan itu lebih baik dibanding seribu bulan” (QS. Al Qadar : 3)

An Nakho’i mengatakan, “Amalan di Lailatul Qadar lebih baik dari amalan di 1.000 bulan”. (Lihat Latho-if Al Ma’arif, hal341).

Imam Mujahid, Qotadah dan ulama lainnya berpendapat bahwa yang dimaksud dengan lebih baik dari seribu bulan adalah salat, puasa dan amalan ibadah pada Lailatul Qadar lebih baik dari salat, puasa dan amalan ibadah di 1.000 bulan yang tidak terdapat tailatul qadar. (ZaadulMasiir, 9:191).

3. Malaikat dan Ar Ruuh Yaitu Malaikat Jibril, Turun Pada Malam Lailatul Qadar

Salah satu keistimewaan dari malam lailatul qadar adalah dengan ditandai turunnya para malaikat.

Allah SWT berfirman:

تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ

Artinya: “Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril” (QS.Al Qadr : 4)

Pada malam lailatul qadar akan banyak malaikat yang turun ke bumi. Turunnya para malaikat tersebut menandakan turunnya berkah dan rahmat.

Sebagaimana malaikat turun ketika ada yang membaca Alquran, serta mereka akan mengitari orang-orang yang berada dalam majelis dzikir dan majelis ilmu.

Malaikat Jibril disebut sebagai “Ar Ruuh” dan dispesialkan dalam ayat (surah Al Qadr : 4) karena menunjukkan kemuliaan (keutamaan) malaikat tersebut (Jibril).

4. Lailatul Qadar Adalah Malam Penuh Keberkahan

Malam lailatul qadar merupakan malam yang penuh dengan keberkahan, hal ini seseuai dengan firman Allah SWT pada QS. Ad Dukhan : 3 yang berbunyi:

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ

Artinya: “Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al Qur’an) pada suatu malam yang diberkahi. dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan..” (QS. Ad Dukhan : 3).

5. Lailatul Qadar Disifati Dengan ‘Salaam’

Allah SWT berfirman:

سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Kesejahteraan didalamnya sampai terbit fajar” (QS Al Qadr : 5)

Yang dimaksud “salaam” dalam ayat tersebut adalah malam tersebut penuh dengan keselamatan, dimana para setan tidak bisa berbuat apa-apa dan tidak berdaya untuk berbuat jelek maupun mengganggu. Demikian seperti yang dikatakan oleh Mujahid (Lihat Tafsir Alquran Al ‘Azhim, 14:407).

“salaam” juga dapat berarti banyak yang selamat dari hukuman dan siksa karena mereka melakukan ketaatan pada Allah (pada malam tersebut).

6. Lailatul Qadar Adalah Malam Dicatatnya Takdir Tahunan

Malam lailatul qadar merupakan malam dimana dcatat seluruh takdir tahunan, Allah SWT berfirman:

فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِي

Artinya: “Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah” (QS. Ad Dukhan : 4).

Ibnu Katsir dalam kitab tafsirnya (12: 334-335) menjelaskan bahwa pada malam lailatul qadar akan dirinci secara detail di Lauhul Mahfuzh mengenai penulisan takdir dalam setahun, akan dicatat ajal dan rezeki, dan juga akan dicatat segala sesuatu hingga akhir dalam setahun [diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar, Abu Malik, Mujahid, Adh Dhohak dan ulama salaf lainnya].

Namun perlu dicatat dan diingat, sebagaimana keterangan dari Imam Nawawi rahimahullah dalam Syarh Muslim (8: 57) bahwa catatan takdir tahunan tersebut tentu saja didahului oleh ilmu dan penulisan Allah SWT.

Takdir ini nantinya akan ditunjukkan kepada malaikat dan ia akan mengetahui apa yang akan terjadi, lalu ia akan melakukan tugas yang telah diperintahkan untuknya.

7. Allah Akan Mengampuni Dosa Orang yang Menghidupkan Malam Lailatul Qadar

Setiap orang yang menghidupkan malam lailatu qadar, maka dosanya akan di ampuni oleh Allah SWT. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Barangsiapa melaksanakan salat pada malam Lailatul Qadar karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no.1901)

Ibnu Hajar Al Asqolani menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan ‘iimaanan’ (karena iman) adalah membenarkan janji Allah yaitu pahala yang diberikan (bagi orang yang menghidupkan malam lailatul qadar tersebut).

Demikian beberapa keistimewaan yang dimiliki oleh malam lailatul qadar. Semoga kita senantiasa menambah amalan ibadah kepada Allah SWT. Semoga kita mendapatkan keistimewaan dari malam lailatul qadar. Amin

 

Mengejar Lailatulqadar mohon pengampunan

TERDAPAT empat fasa dalam memburu dunia iaitu berjuang bertungkus lumus, fasa stabil, mengecap kejayaan dan terakhir adalah keunggulan. Begitu jugalah fasa yang perlu dilalui umat Muhammad SAW dalam memburu takwa.

Tiada jalan singkat untuk meraih nikmat kejayaan seperti dikongsikan Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi program Islam Itu Indah minggu lalu, yang bersiaran pada jam 10.15 pagi setiap Rabu.

Katanya, jalan meraih takwa dalam ibadah puasa akan membawa kepada ketidakselesaan dan mujahadah yang besar terutama untuk bangkit bersahur serta berjaga menunaikan solat sunat tarawih.

Namun, pada minggu kedua Ramadan dan seterusnya, umpama alah bias tegal biasa, cabaran tidak terasa.

Keadaan biologi dan mental semakin stabil membolehkan diri memulakan langkah lebih laju dengan menambah kualiti serta kuantiti ibadah lain ketika berpuasa pada waktu siang sementara berjaga pada sebelah malam malah, semakin bertambah baik sehingga menjelang hujung Ramadan.

Apabila menyentuh mengenai Ramadan, antara kemuliaan terkandung dalamnya adalah nikmat pengampunan Allah SWT yang Maha Luas dan merimbun. Ramadan ini medan untuk mengecapi matlamat menghindarkan diri daripada api neraka.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman, jagalah diri kalian dan keluarga kalian dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat yang kasar, keras, tidak menderhakai Allah SWT terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah at-Tahrim, ayat 6)

Maka, wajib bagi setiap individu Muslim menyelamatkan diri daripada terjerumus ke dalam neraka. Bagi mengelakkan diri daripada menjadi penghuni neraka, maka hindari berbuat dosa dan melakukan perkara yang ditegah serta dilarang oleh Allah SWT seperti mengumpat, memfitnah atau merosakkan ukhuwah.

Manusia perlu berusaha menjauhkan diri daripada sebarang perilaku yang menyumbang kepada dosa walaupun manusia sentiasa berisiko melakukan kesilapan serta terjebak dengan dosa. Lumrah manusia pasti akan terbabit dengan dosa kecuali nabi yang maksum.

Jalan keluar daripada situasi itu adalah dengan menjadi sebaik-baik orang yang berdosa bertaubat atas dosanya. Menerusi taubat, Allah SWT akan memberikan pengampunan-Nya. Taubat adalah nikmat bagi hamba-Nya yang terpilih.

Seseorang akan merasa nikmat bertaubat apabila taubatnya diterima Allah SWT. Bermula dengan nikmat dikurniakan hati dan perasaan untuk bertaubat kepada Allah SWT serta ketenangan hati selepas bertaubat.

Pengampunan daripada Allah SWT penting kerana tanpa pengampunan terhadap dosa yang dilakukan akan memberi impak besar kepada diri bukan sekadar di dunia juga akhirat. Bagi yang tidak bertaubat, rasa tenang dalam diri dan jiwa akan berganti resah serta timbul gelisah walau harta melimpah ruah.

Walaupun disalut kekayaan, jiwa terasa fakir dan hati merasa tidak puas dengan kebendaan dimiliki. Diri berdepan rasa letih yang tidak berkesudahan kerana sibuk yang tidak berpenghujung. Dosa juga boleh mengakibatkan bala bencana menimpa.

Azab balasan pada Hari Akhirat

Jika seburuk itu balasan di dunia, maka di akhirat kelak mungkin tidak terjangkau oleh kita. Sesungguhnya, azab neraka itu teramat dahsyat sehingga yang paling mendapat ihsan dan paling ringan pun mampu mengakibatkan otak menggelegak.

Al-Nu’man Basyir berkata, Nabi SAW bersabda: “Sesungguhnya seringan-ringan ahli neraka yang mendapat azab neraka dan menanggung seksanya pada Hari Akhirat ialah seorang lelaki yang diseksa ia dengan diletakkan dua potong api neraka di bawah telapak kakinya. Dengan dua potong api neraka itu sudah cukup untuk menggelegakkan otaknya.” (Riwayat Tirmizi)

Allah SWT Maha Mengetahui akan ciptaan-Nya lalu dikurniakan Ramadan yang mana pintu rahmat dan pengampunan dibuka seluas-luasnya buat manusia. Ramadan memberi peluang melalui proses yang akan membawa kepada takwa selain memberi peluang memohon pengampunan daripada Allah SWT.

Diriwayatkan, Aisyah bertanya kepada Rasulullah SAW: “Wahai Rasulullah, sekiranya aku berada pada Lailatulqadar, apa yang aku perlu buat?” Baginda menjawab: “Bacalah, Ya Allah! Sesungguhnya Dikaulah Maha Pengampun, Maha Pemurah dan yang suka mengampunkan, maka ampunilah daku.” (Riwayat Tirmizi, Ahmad dan Ibn Majah)

Betapa besarnya kaitan Ramadan dengan pengampunan Allah SWT sehinggakan apabila bertemu Lailatulqadar yang diburu sepanjang Ramadan ini, Rasulullah SAW mengajarkan untuk meminta pengampunan Allah Al-Ghaffar.

Allah SWT menjelaskan menerusi firman-Nya yang bermaksud: “Dan pada waktu akhir malam (waktu sahur) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).” (Surah adz-Dzaariyaat, ayat 18)

Perbanyak mohon ampun

Oleh itu, kala bersahur perbanyakkan memohon pengampunan Allah SWT kerana waktu itu adalah waktu mustajab doa. Ia diperkukuhkan sabda Rasulullah SAW: “Barang siapa yang berpuasa pada Ramadan dengan iman dan ikhlas, maka akan diampuni dosa yang telah dia lakukan.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Sabda Baginda lagi: “Barang siapa yang solat malam (pada bulan) Ramadan maka dosanya yang telah dilakukan akan diampuni.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Mohonlah pengampunan daripada Allah SWT, bukan sekadar dosa besar, dosa kecil juga usah diremehkan kerana tiada dosa yang kecil jika dilakukan berterusan dan tiada dosa yang besar jika bertaubat serta istighfar. Sesungguhnya Allah SWT lebih suka mengampunkan dosa daripada mengazab hamba-Nya.

Hadis masyhur mengenai doa malaikat Jibril yang diaminkan Rasulullah SAW: “Sesungguhnya Jibrail telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati Ramadan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa itu.” (Riwayat al-Baihaqi)

Semoga kita terhindar daripada tergolong dalam golongan yang keluar daripada Ramadan namun masih lagi berlumuran dosa. Allah SWT tidak pernah jemu mengampunkan dosa jadi, usah jemu memohon memohon ampun. Gunakan peluang keemasan Ramadan untuk meraih keampunan Allah SWT.

Berapa kalikah kita khatam al-Quran?

DI SEBALIK tuntutan membaca al-Quran termasuk sepanjang Ramadan ini, pernahkah kita merenung dan bermuhasabah berapa kalikah kita berjaya mengkhatamkannya?

Sempena Nuzul Quran pada malam ini dan dalam menjalani Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB) yang kita digalakkan kekal di rumah, ada baiknya kita membaca kisah sahabat Nabi SAW, pengikut mereka dan ulama salafusoleh serta muktabar yang menjadikan al-Quran sebagai makanan rohani setiap hari.

Imam Nawawi dalam kitabnya, at-Tibyaan fi Adabi Hamalati al-Quran, menerangkan generasi terdahulu mengkhatamkan kitab suci itu, ada yang lapan kali sehari semalam hingga dua bulan sekali.

Khalifah Islam ketiga dan menantu Rasulullah SAW, Sayidina Uthman Affan RA terkenal sebagai qari yang mengkhatamkan al-Quran setiap hari.

Antara sahabat lain ialah Tamim ad-Dari RA, manakala dalam kalangan tabi’in pula ialah Said ibnu Jubair RA dan Mujahid RA.

Malah, imam mujtahid dalam mazhab kita, iaitu Imam Shafie RA juga tokoh yang sangat akrab dengan al-Quran hingga beliau mampu menghabiskannya dalam sehari.

Malah, Imam Shafie menyelesaikan bacaan al-Quran sebanyak 60 kali sepanjang Ramadan seperti yang dicatatkan Imam al-Zahabi dalam kitabnya, Siyar A’lam al-Nubala.

Dalam kitab kecil tetapi penting itu juga, Imam Nawawi turut berkongsi amalan seorang tabi’in, Mansur Zaadan yang terkenal sebagai ahli ibadat, berjaya mengkhatamkannya antara waktu Zuhur dengan Asar, sebelum berbuat demikian antara Maghrib dengan Isyak pada Ramadan.

Bagaimanapun, harus diingatkan tokoh besar ini ialah ahli ibadat dan soleh yang kehidupan mereka diberkati Allah SWT hingga kebaikannya melimpah-ruah. Adakalanya, kita tidak dapat mengukurnya dengan logik akal yang pendek.

Justeru, Imam Nawawi mengingatkan keupayaan seseorang individu mengkhatamkan al-Quran berbeza mengikut tahap keilmuan dan ketakwaan.

Sebagai orang awam, ada baiknya kita cuba mengkhatamkan al-Quran sepanjang Ramadan ini dan pada masa menjadikan bacaan kitab suci itu sebagai amalan harian yang berkekalan walaupun sedikit.

Secara umumnya, kita boleh menjadikan hadis yang diriwayatkan Abdullah ibnu Umar RA yang membawa perbualan beliau dengan Rasulullah SAW sebagai panduan.

Ibnu Umar berkata: Aku bertanya kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, dalam tempoh berapa lama, saya boleh mengkhatamkan al-Quran?” Baginda menjawab: “Khatamkan sekali sebulan.” Aku berkata: “Saya masih mampu lebih daripada itu.”

Lalu soal jawab itu berlangsung hingga Rasulullah SAW mengurangkannya kepada 25 hari; 15 hari, 10 hari dan akhirnya lima hari. Apabila Ibnu Umar mengatakan masih mampu, Rasulullah SAW tidak memberikan keringanan lagi. (HR Baihaqi)

Adab membaca al-Quran:

• Bersiwak atau membersihkan mulut

• Memilih tempat bersih dan utama khususnya masjid

• Mengadap kiblat sekiranya membaca di luar solat

• Membaca taawuz (meminta perlindungan daripada syaitan) dan basmallah

• Khusyuk dan merenung makna ketika membaca

• Mengulang-ulang ayat supaya dapat direnung secara mendalam

• Menangis dengan menghadirkan perasaan sedih dalam hati terutama ayat peringatan, ancaman dan janji serta dosa yang dilakukan

• Tartil, iaitu membaca dengan jelas dan tidak terburu-buru

• Memohon rahmat atau meminta jauh daripada kejahatan dan seksaan ketika membaca ayat berkaitan

• Tidak ketawa, bising dan bercakap sesuatu yang sia-sia

• Membaca dengan salah satu daripada tujuh qiraat (cara bacaan yang disepakati)

• Membaca dengan mashaf lebih utama daripada membacanya berdasarkan hafazan

• Dianjurkan membaca secara berjemaah dan diharuskan secara bersilih ganti

• Menggunakan suara yang kuat

• Sunat mengindahkan suara atau melagukan bacaan al-Quran

Menyusun langkah bertemu malam al-Qadar

Prof Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

BULAN Ramadan akan melabuhkan tirainya kembali menjanjikan seribu satu keistimewaan dan keberkatan yang tiada tolok bandingnya berbanding bulan-bulan Hijrah yang lain. Kedatangan bulan yang penuh berkat ini sememangnya dinanti-nantikan dengan penuh debaran oleh setiap Muslim bertakwa yang telah difardukan kepada mereka ibadat puasa.

Ibadat puasa yang dilaksanakan setiap Muslim sebenarnya berpaksikan matlamat untuk mencapai makam atau martabat takwa yang lebih tinggi. Dengan lain perkataan, apabila seseorang Muslim melaksanakan ibadat puasa di dalam bulan Ramadan, ini bermakna dia sedang menyusun langkah menuju peningkatan dan pengukuhan iman lebih sempurna lagi mantap seolah-olah iman yang bertapak di sudut hati akan digilap dan diperkukuhkan lagi untuk menjejaki mercu tanda iman yang sebenarnya.

Pada hakikatnya, iman merupakan satu kurniaan nikmat dan juga harta yang tiada ternilai yang dimiliki oleh seseorang Muslim dalam kehidupan ini. Oleh sebab itu, iman itu perlu dipelihara dan dijaga dengan sebaik mungkin agar ia tidak berlumuran dengan unsur-unsur kesyirikan dan sifat-sifat mazmumah. Justeru, baginda Rasulullah seringkali memberi peringatan kepada umatnya yang tidak berusaha mempertingkatkan kualiti iman melalui ibadat puasa yang dilaksanakannya dengan sabdanya yang bermaksud: Betapa ramainya kalangan orang-orang yang berpuasa mereka tidak mendapat apa-apa pun pahala daripada puasanya melainkan lapar dan dahaga. Betapa ramainya orang-orang yang berjaga waktu malam hari mereka tidak mendapat apa-apa habuan melainkan kepenatan berjaga malam. (Hadis riwayat Ahmad dan Hakim)

Maksud hadis Nabi tersebut mengisyaratkan betapa nilai dan harga detik-detik yang menghiasi sepanjang Ramadan tiada terhingga nilainya dan juga terlalu agung sehingga ia tidak terdapat dalam bulan-bulan yang lain. Dengan ini, segala amalan soleh yang dilakukan sepanjang Ramadan tersebut akan dilipatgandakan ganjarannya dan pahalanya oleh Allah sehingga ia mampu memadamkan dosa-dosa yang lalu dengan rahmat Ilahi.

Bagi insan yang masih dilanjutkan usia bertemu bulan Ramadan sewajarnya memanfaatkan saki baki hidup mereka dengan menambahkan koleksi amalan soleh mereka pada bulan Ramadan ini sebagai persediaan dan bekalan sebelum bertemu menghadap Allah taala kelak. Lebih-lebih lagi, di bulan yang penuh berkat ini Allah taala mempermudahkan segala jalan bagi seseorang Muslim untuk menuju keredaan Ilahi di samping mampu memaksimumkan keagungan dan kebesaran Ramadan tersebut.

Oleh itu, bulan Ramadan bukanlah masanya untuk menurut tuntunan hawa nafsu seperti tidur waktu siang hari dan berehat sepanjang masa. Sebaliknya inilah waktunya yang sesuai untuk mengekang gejolak nafsu yang bergelora dan seterusnya mendidiknya dengan perhiasan sifat sabar dan tabah serta takwa dalam mendepani apa-apa jua cabaran, bukan sahaja daripada ibadat puasa, malahan daripada pancaroba hidup yang mendatang.

Dari sini, puasa bertindak sebagai bengkel latihan untuk membentuk ketahanan diri iaitu memelihara nafsu daripada melanggar batasan yang ditentukan Allah, memelihara lidah dan anggota badan yang lain daripada melakukan maksiat dan pendurhakaan kepada Allah. Natijahnya, jiwa Muslim tersebut akan terisi dengan keluhuran pekerti, kekentalan iman dan ketakwaan yang mantap.

Kemuncak daripada kemuliaan dan keberkatan yang menghiasi bulan Ramadan ialah Allah menjanjikan kedatangan malam al-Qadar yang merupakan satu malam yang paling mulia dan utama di sisi Allah. Malam tersebut dilipatgandakan nilainya dan keutamaannya sehingga mengatasi seribu bulan yang lain. Ini bermakna bahawa amalan-amalan soleh dan kebajikan yang dilaksanakan pada malam tersebut telah dirakamkan oleh Allah mengatasi seribu bulan yang lain.

Malam al-Qadar adalah satu peluang keemasan terbesar yang tidak sepatutnya dilepaskan oleh setiap Muslim. Oleh itu, setiap Muslim hendaklah melipatgandakan usahanya untuk memperolehi kemuliaan malam tersebut dengan menghidupkan malam sepanjang bulan tersebut terutamanya sepuluh malam yang terakhir dan memperbanyakkan amalan soleh agar dia dapat menempatkan dirinya sebagai insan yang bertakwa kepada Allah.

Pendek kata, terlalu banyak kelebihan dan keistimewaan yang disediakan Allah sepanjang Ramadan ini. Jadi, amatlah rugi dan malang jika seseorang Muslim membiarkan sahaja kehadiran bulan mulia itu tanpa sebarang pengisian ibadat dan amalan soleh.

Penulis adalah Profesor di Pusat Pengajian Usuluddin, Fakulti Pengajian Kontemporari Islam, Universiti Sultan Zainal Abidin.

sebagaimana sabda Rasulullah yang bermaksud: Sesiapa yang menemui Ramadan sedangkan dia tidak diampuni Allah, nescaya dia dijauhi dari rahmat Allah. (Hadis riwayat al-Hakim dan Tabrani) Kalau tidak dalam bulan Ramadan, bila lagi?

Rebut 83 tahun beribadat

Fadly Samsudin

Kita sudahpun memasuki fasa terakhir bulan Ramadan. Beruntunglah kepada sesiapa yang bersungguh-sungguh memanfaatkan masa dari awal Ramadan sehingga saat ini dengan mempertingkatkan amal ibadat.

Satu kerugian besar buat golongan yang bersungguh-sungguh pada awalnya, namun ‘kecundang’ pada penghujung Ramadan.

Dalam Kitab Muqasyafah al-Qulub, karangan Imam Al-Ghazali, Nabi Muhammad SAW ada menceritakan seorang lelaki bernama Sam’un.

Lelaki berkenaan daripada Bani Israel yang berjihad fisabilillah dengan mengangkat senjata selama seribu bulan. Apabila Nabi menceritakan kepada sahabat, mereka berasa cemburu dan ingin beribadat sepertinya.

Jelas kepada kita, umat terdahulu dikurniakan Allah SWT umur yang panjang serta tubuh badan yang besar dan kuat.

Umat Nabi Muhammad SAW pula usia mereka hanya sekitar 60 hinggga 70 tahun saja. Sepertimana dinyatakan dalam satu hadis daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Umur umatku antara 60 hingga 70 tahun. Dan sangat sedikit antara mereka yang melewati itu.”

Jika kita hendak menandingi ibadat umat terdahulu, memang tidak akan terlawan. Sebab itu, bulan Ramadan Allah SWT kurniakan buat umat Nabi Muhammad supaya mereka dapat beribadat, seterusnya berpeluang beramal sama nilainya dengan amalan umat terdahulu.

Bagaimanapun, Nabi berkata separuh umat di dalam syurga kelak adalah datangnya daripada umatnya. Sungguh bertuah kita menjadi umat Nabi Muhammad SAW

Semua itu dapat dinikmati umat Islam sekiranya mereka benar-benar berusaha mendapatkan ganjaran diberikan pada malam lailatulqadar.

Pada malam itu, sesiapa berpeluang beribadat, ganjarannya seperti beribadat selama 1,000 bulan.

Dalam al-Quran, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami menurunkan (al-Quran) ini pada malam lailatulqadar. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam lailatulqadar itu? Malam lailatulqadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar! (Surah al-Qadr, ayat 1-4)

Masalah yang membelenggu umat Islam adalah setiap kali tibanya Ramadan mereka tidak bersedia dengan ilmu dan tidak tahu apa yang penting untuk dilakukan. Ada yang meremehkan perkara wajib dalam bulan Ramadan. Contohnya, mereka bersemangat pergi ke masjid untuk melaksanakan solat sunat Tarawih, namun solat wajib mereka abaikan.

Apabila sampai matlamatnya untuk menunaikan solat sunat Tarawih, namun amalan itu tidak disempurnakan dengan sebaiknya. Ramai jemaah apabila tiba saja solat witir, masing-masing meluru keluar dan tidak menyempurnakan solat sunat witir bersama imam.

Seperti biasa berlaku setiap tahun, pada malam akhir-akhir Ramadan kehadiran jemaah mula semakin berkurangan.

Bayangkan, solat fardu Allah SWT akan gandakan pahala sehingga 70 kali ganda. Itu jika dikira bagi seorang yang melaksanakan solat sendirian.

Bagi mereka yang tahu betapa besarnya pahala berjemaah, sudah pasti mereka tidak akan melepaskan peluang itu walaupun sehari.

Apatah lagi sekiranya berpeluang solat pada malam lailatulqadar, ganjarannya seperti beribadat hampir 83 tahun yang usia kita pada akhir zaman ini tidak ramai yang mampu sampai ke tahap itu.

Maka, siapa yang menjaga hari-hari terakhir bulan Ramadan ini dengan ibadat, pasti mereka dapat peluang memperoleh ganjaran pahala seperti yang ditawarkan itu.

Ibnu Umar berkata, “Sesungguhnya seseorang sahabat Rasulullah SAW bermimpi bertemu lailatulqadar dalam tidurnya pada hari terakhir daripada bulan Ramadan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya aku melihat mimpimu dan sungguh lailatulqadar itu turun pada tujuh hari terakhir pada bulan Ramadan. Sesiapa yang sengaja mencarinya, carilah pada tujuh hari terakhir pada bulan Ramadan.” (Musnad Ahmad)

Selain itu, umat Islam tidak boleh lepaskan peluang beribadat pada malam 27 Ramadan. Perkara itu berdasarkan satu hadis Rasulullah SAW daripada Ubai bin Kaab yang bermaksud: “Carilah lailatulqadar itu pada malam 27.”

Sebahagian sahabat dan ulama cuba menentukan lailatulqadar dengan cara lain iaitu menggunakan rumusan khusus. Ibnu Abbas berkata, Surah al-Qadr itu terdiri daripada 30 kalimah.

Kata ‘salamun hiya’ (selamat sejahteralah malam itu) berada pada kalimah yang ke-27. Bagaimanapun, untuk memastikan kita tidak terlepas beribadat pada malam lailatulqadar, jagalah 10 malam terakhir ini dengan sebaiknya.

Perbezaan pendapat sahabat dan ulama itu sebenarnya adalah satu kenyataan tidak ada satu dalil yang jelas menunjukkan bila malam itu berlaku.

Bagaimanapun, sahabat dan ulama bersepakat dengan hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Aisyah, malam itu berlaku pada 10 malam ganjil akhir Ramadan.

Menurut Prof Wahbah Al-Zuhayli, sebab dirahsiakan lailatulqadar supaya umat Islam sentiasa berusaha beribadat pada setiap malam tanpa menumpukan pada malam tertentu saja.

Justeru, pastikan kita jadualkan dengan baik 10 malam terakhir ini supaya ia tidak berlalu begitu saja tanpa dihiasi dengan amal ibadat.

Jadikan al-Quran sentiasa bersemi dalam hati

Oleh Fairuz Nordin

 

RAMADAN benar-benar menyedarkan bahawa tidak ada yang lebih dekat dengan kita kecuali Allah SWT. Sebaliknya, kita sering menjauhkan diri daripada Allah SWT dengan melakukan pelbagai maksiat dan dosa. Seharusnya Ramadan membantu kita menilai diri.

Ustazah Norhafizah Musa dalam program Usrati yang bersiaran pada Khamis di IKIMfm berkata, sepanjang menjalani ibadah puasa serta ibadah sunat yang digalakkan, kita boleh tahu adakah diri semakin dekat dengan Allah SWT atau sering tertewas dalam pertarungan melawan hawa nafsu.

Daripada Aisyah: “Rasulullah SAW jika sudah masuk 10 malam terakhir, tidak lagi mendekati tempat tidurnya. Baginda terus menghidupkan malam dengan mengejutkan ahli-ahli keluarganya.” (Riwayat Bukhari)

Hakikatnya, Ramadan adalah landasan untuk melakukan transformasi kerana padanya terdapat faktor pendorong yang boleh mencetuskan semangat melakukan perubahan. Al-Quran diturunkan pada Ramadan dan kebanyakan kita memperbanyakkan membaca serta bertadarus al-Quran pada bulan itu.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya bagi Allah ada ahlinya daripada kalangan manusia. Apabila sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW siapakah ahli Allah itu, Baginda menjawab: Mereka adalah ahli al-Quran, merekalah ahli Allah, dan mereka itulah orang yang khusus di sisi Allah Azza wajalla.”

Diangkat jadi ahli al-Quran

Oleh itu marilah kita banyak membaca al-Quran, bertadabbur dan cuba menghafaz sambil berdoa serta berharap supaya kita diangkat darjatnya sebagai ahli Allah SWT dan ahli al-Quran.

Menurut al-Hakim al-Tirmizi , orang yang disebut sebagai ahli Quran itu adalah yang membaca al-Quran dalam keadaan hatinya bersih, jauh daripada sifat lalai dan berusaha menghilangkan dosa pada dirinya dengan jalan taubat.

Maka ahli al-Quran yang seumpama itulah yang disebut sebagai ahli Allah SWT. Tidak termasuk orang khusus kecuali bagi orang yang membersihkan dirinya daripada dosa yang nampak mahupun tersembunyi lalu menghiasi dirinya dengan ketaatan, ketika itu dia termasuk orang khusus di sisi Allah SWT.

Seeloknya kesempatan mendekatkan diri dengan al-Quran tidak terhenti apabila berakhirnya Ramadan tetapi ia menjadi medan latihan membentuk diri menjadi ahli Quran, memahami maknanya dan mengimpikan dikurniakan pengiktirafan serta dinobatkan sebagai ahli Allah SWT.

Ulama Alhafiz Muhammad Hussein al-Ajuri berkata, seseorang itu harus menjadikan al-Quran sentiasa bersemi dalam hatinya, menghidupkan kembali kerosakan hati dengan al-Quran, serta beradab dan berakhlak dengan al-Quran.

Beliau berkata, hendaklah diwujudkan untuk ahli al-Quran iaitu ketakwaan kepada Allah SWT, baik dalam keadaan sunyi mahupun nampak, berhati-hati makan minum, pakaian, tempat tinggal, memahami fenomena zaman, kerosakannya dan dapat merawatnya, berhati-hati terhadap agamanya serta urusan agama.

Katanya, ahli al-Quran jarang melakukan sesuatu yang tidak perlu, dia sangat takut kepada Allah SWT, takut sekiranya mulutnya mengeluarkan perkataan yang membawa kemurkaan Allah SWT dan seluruh pancaindera dijaga dengan baik.

Itulah orang yang hidupnya terkesan daripada al-Quran. Kita perlu memahami untuk menjadi ahli al-Quran bukan hanya dengan membacanya sahaja, tetapi benar-benar mengharap kepada Allah SWT supaya membantu dalam azam dan niat untuk menjadi ahli al-Quran.

Dua golongan membaca al-Quran

Mereka yang membaca al-Quran ini terdiri daripada dua golongan iaitu yang membaca, memahaminya, bertadabbur dan menghayati kandungannya. Golongan kedua terdiri daripada mereka yang membaca al-Quran dalam keadaan hati yang lalai.

Seharusnya kita membaca al-Quran dalam keadaan hati yang boleh mengambil pengajaran dan memahami ayat al-Quran. Selain itu, amalan membaca al-Quran perlu dilakukan secara bersungguh dan paling utama diteruskan sepanjang masa.

Bertuahnya mereka yang termasuk dalam golongan ahli al-Quran dan sepatutnya kita juga berusaha ke arah itu. Justeru, momentum yang merapatkan kita dengan kitab suci Allah SWT pada Ramadan ini perlu diteruskan dengan semangat lebih membara.

Jika ketika berpuasa mudah bagi kita meluangkan masa membaca al-Quran, lebih lagi sepatutnya pada bulan lain. Alangkah rugi jika perasaan tenang, damai dan pahala diperoleh tatkala kita menjalin hubungan dengan al-Quran tiba-tiba lenyap begitu sahaja kerana berakhirnya Ramadan.10

Hayati, amalkan ajaran al-Quran

RAMADAN tahun ini telah melebihi 2 minggu. Beruntung sesiapa yang bersungguh-sungguh beribadah kepada Allah SWT kerana mengetahui pahala dijanjikan berbeza dengan golongan yang menganggap tiada keistimewaan pada bulan ini berbanding bulan lain.

Antara keistimewaannya adalah diturunkan al-Quran yang menjadi petunjuk kepada manusia sejajar dengan firman Allah SWT bermaksud: “Beberapa hari yang ditentukan itu ialah Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan keterangan membezakan (antara hak dan batil).” (Surah Al-Baqarah, ayat 185)

Kita perlu mengetahui kemahiran membaca atau menghafaz al-Quran semata-mata bukan matlamat utama. Sebaliknya, al-Quran yang menjadi mukjizat teragung Nabi Muhammad SAW diturunkan Allah SWT secara berperingkat melalui Jibril bertujuan untuk dihayati dan diamalkan semua manusia terutama umat Islam.

Namun, kita mesti mempunyai azam dan semangat untuk berusaha mempelajari, membaca serta menghafaz kitab suci itu kerana membaca al-Quran dapat membersihkan jiwa, meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Apatah lagi jika membaca al-Quran hingga khatam sepanjang Ramadan kerana keistimewaan ganjaran amal ibadat pada bulan mulia ini. Kita mesti berusaha memperbanyakkan membaca ayat suci dan mempelajari jika tidak mengetahuinya.

Bahagia dunia, akhirat

Ada tiga golongan manusia dapat dilihat dan dikaitkan dengan al-Quran ketika Ramadan. Golongan pertama, memanfaatkan setiap masa terluang dengan membaca al-Quran dan memahami maknanya.

Golongan kedua, membaca kitab suci mengikut waktu tertentu, manakala golongan ketiga langsung tiada masa kerana kesibukan hal dunia.

Islam bukan hanya menggalakkan umatnya membaca al-Quran, juga memahami dan mematuhi larangan serta suruhan yang dinyatakan di dalamnya. Dari zaman Rasulullah SAW sehingga kini, al-Quran menjadi rujukan dan sumber utama umat Islam.

Peristiwa Nuzul al-Quran pada malam 17 Ramadan wajarsentiasa diingati umat Islam. Ia membuktikan Ramadan sebagai bulan al-Quran yang perlu dimanfaatkan sebagai sumber hidayah bagi kebahagiaan hidup dunia dan akhirat.

Membaca al-Quran juga tidak mengira usia muda atau tua, siang atau malam, pagi atau petang dan waktu lapang atau sempit kerana kitab suci itu akan memberi syafaat seperti sabda Rasulullah SAW: “Bacalah al-Quran, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat sebagai syafaat kepada pembacanya.” (Riwayat Muslim)

Amat rugi bagi mereka yang langsung tidak membuka apatah lagi membaca al-Quran sedangkan Ramadan adalah bulan amal dan rahmat. Allah SWT menurunkan al-Quran supaya manusia tidak terjerumus ke lembah maksiat dan tergolong dalam kalangan yang sesat.

Pegangan hidup

Sebagai hamba Allah, kita wajib bersyukur kepada-Nya kerana diberikan al-Quran sebagai petunjuk kehidupan di dunia dalam meniti perjalanan ke akhirat. Kita perlu berusaha menjadikan al-Quran sebagai pegangan hidup.

Kita perlu memanfaat dan mengamalkan segala kandungan al-Quran kerana ia faedah paling utama serta besar yang akan dinikmati, apatah lagi setelah kita memahami kandungannya. Firman Allah SWT bermaksud: “Maka apakah mereka sengaja tidak berusaha memahami dan memikirkan isi al-Quran? Atau ada di atas hati mereka kunci penutup yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran.” (Surah Muhammad, ayat 24)