Sirah Nabi s.a.w suntik semangat tidak mudah putus asa

Oleh Dr Noor Syahidah Mohamad Akhir 

SIRAH Nabawiyah sebagai karya biografi memaparkan kisah perjalanan hidup tokoh terunggul berpengaruh bukan sahaja di Tanah Arab, malah di segenap pelosok dunia. Nabi Muhammad SAW dilahirkan pada 12 Rabiulawal Tahun Gajah, sekali gus menjadi detik istimewa kepada umat Islam seperti disambut, semalam.

Sirah memaparkan kisah suka duka perjalanan Rasulullah SAW sejak detik kelahiran hingga kewafatan Baginda, tentunya mempengaruhi emosi pembaca menghayati setiap kisah perjalanan. Ia mampu menyuntik semangat dan motivasi pembaca untuk terus berusaha dan tidak menyerah kalah hingga membuahkan kejayaan luar biasa.

Menelusuri sirah, Nabi SAW dilahirkan dalam keadaan yatim dan tidak pernah menatapi wajah ayahnya, malah ibunya, Aminah Wahab pula meninggal dunia ketika usianya 6 tahun. Dijaga pula datuknya, namun tempoh itu juga tidak lama kerana datuknya juga meninggal dunia dan anak ini dijaga pula oleh bapa saudaranya Abu Talib.

Permulaan kisah dipaparkan dalam sirah sudah tentu menyentuh emosi awal pembaca kerana Baginda sejak kanak-kanak perlu menempuh cabaran hidup.

Menempuh alam remaja dengan menceburkan diri dalam aktiviti perniagaan dan perdagangan. Nabi SAW memiliki sifat terpuji, tidak pernah berbohong, tidak menipu dalam jual beli dan timbangan sukatan. Maka, gelaran al-Amin sinonim dengan diri Baginda.

Bermula saat itu, ia membawa detik pertemuan dengan wanita yang menjadi isteri pertama Rasulullah SAW, iaitu Sayidatina Khadijah Khuwailid. Melayari kehidupan suka dan duka dalam memikul amanah menyebarkan Islam kepada penduduk Makkah dengan sokongan padu daripada insan tersayang.

Kejayaan tidak datang dengan mudah tanpa usaha dan semangat tidak pernah putus. Sirah memaparkan Rasulullah SAW pada peringkat awal pendakwahan sentiasa dicemuh dan dihina, dilemparkan najis dan batu, dituduh gila dan ahli sihir malah turut mendapat pelbagai ancaman.

Namun dengan sifat amanah, tabligh (menyampaikan), fathonah (bijaksana) dan siddiq (benar), Rasulullah SAW tetap bersabar dalam menjalankan tanggungjawabnya menyampaikan ajaran Islam.

Kisah kesedihan tokoh ini digambarkan pada tahun dinamakan ‘Ammun Hazin (Tahun Kesedihan) apabila dua insan disayangi dan menjadi tulang belakang dakwah Baginda meninggal dunia, iaitu Khadijah dan Abu Talib.

Walaupun perjalanan kehidupan Nabi Muhammad SAW ditinggalkan insan tersayang sejak kecil lagi, Baginda sentiasa berusaha untuk bangkit atas satu tujuan menyebarkan agama Islam.

Pada tahun-tahun berikutnya, Rasulullah SAW mengambil inisiatif dengan melakukan penghijrahan. Rentetan perubahan itu, maka terbina sebuah negara Islam pertama, iaitu Madinah al-Munawwarah yang nama asalnya Yathrib.

Masjid pertama dibina dalam sejarah Islam, iaitu masjid Quba’, begitu juga perlembagaan negara Islam digubal, iaitu Sahifah Madinah dan penyatuan puak atau suku, dalam erti kata lain adalah perpaduan. Di sini Islam mula berkembang dan mendapat sokongan ramai.

Bagaimanapun, musuh tetap wujud dan sentiasa menentang usaha perjuangan dakwah Nabi Muhammad SAW. Berlaku peperangan antaranya Perang Badar, Perang Uhud dan Perang Khandaq. Secara umumnya, peperangan yang berlaku mempunyai ibrah atau pengajaran besar bagi mereka menghayati setiap kisah di sebaliknya.

Darah mengalir itulah menjadi saksi di atas setiap pengorbanan dalam perjuangan. Kerjasama, semangat jihad, patuh pada arahan, komunikasi dan musyawarah adalah antara kunci kejayaan kisah peperangan dalam Sirah Nabawiyah.

Islam berkembang luas, pengikut Nabi Muhammad SAW bertambah ramai, pengaruh Baginda begitu besar. Turun wahyu terakhir dari surah al-Maidah ayat 3, iaitu “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku redhai Islam itu agama bagimu.”

Ayat ini menggambarkan misi dan visi perjuangan Islam selesai dan sempurna. Detik kewafatan Baginda pada akhir Sirah Nabawiyah sudah tentu menyayat hati pembaca yang menghayatinya. Kisah pengakhiran seorang tokoh hebat dalam sebuah karya agung ini mampu mengalirkan air mata pembaca.

Dalam kehidupan ini ada kalanya untuk meraih kejayaan, kita perlu berubah daripada satu keadaan kepada keadaan lain. Perubahan atau penghijrahan bukanlah perkara mudah, tetapi dari situlah bermulanya perjalanan untuk mengeluarkan diri daripada zon selesa kepada satu anjakan lebih baik lagi.

Ramai mengeluh dengan cabaran kehidupan ini. Namun, percayalah Allah tidak akan mengubah sesuatu keadaan selagi kita tidak berusaha ke arah itu.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum hingga mereka mengubah diri mereka sendiri.” (Al-Rad: 11)

Sirah Nabawiyah mendapat tempat di hati seluruh masyarakat Muslim di dunia. Maka tidak hairan jika karya ini ditulis bukan sahaja dalam bahasa Arab, malah pelbagai bahasa di dunia.

Di Nusantara umpamanya, karya ini dikarang sejak awal abad kemasukan Islam ke alam Melayu. Karya sirah turut dipersembahkan dalam bentuk kreatif, iaitu hikayat dengan penceritaan dan gaya bahasa tersendiri.

Pelbagai manuskrip Melayu antaranya Hikayat Nabi Muhammad, Hikayat Nabi Mikraj dan Hikayat Bulan Berbelah membuktikan masyarakat Melayu Islam mengangkat tokoh ini sebagai insan disanjung tinggi.

Seiring perkembangan zaman, Sirah Nabawiyah diterjemahkan daripada bahasa Arab ke bahasa Melayu agar boleh dimanfaatkan oleh masyarakat tempatan. Buku kanak-kanak juga turut mendapat permintaan ibu bapa. Inovasi kisah Sirah Nabawiyah berbentuk animasi seperti video dan cerita kartun turut dihasilkan seiring dengan perkembangan teknologi.

Sebaik-baik akhlak adalah akhlak Nabi Muhammad SAW. Maka seharusnya Rasulullah SAW menjadi sebaik-baik ikutan oleh setiap lapisan generasi. Walaupun menempuh pelbagai halangan dan cabaran pada peringkat awal, akhirnya Baginda muncul sebagai antara tokoh berpengaruh di dunia dan disanjung tinggi khusus oleh umat Islam.

Kecintaan hakiki terhadap Nabi s.a.w kebahagiaan abadi

Oleh Mohammad Zaki Yahpar

Nabi Muhammad SAW diutuskan Allah SWT untuk segenap manusia dan jin dengan membawa kebenaran, petunjuk serta cahaya terang.

Firman Allah SWT: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya, (diutus Allah) yang menguasai langit dan bumi, tiada Tuhan (berhak disembah) melainkan Dia; Yang menghidupkan dan mematikan. Oleh itu, berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, Nabi yang Ummi beriman kepada Allah dan kalimah-Nya (Kitab-Nya); dan ikutilah dia, supaya kamu beroleh hidayah petunjuk.” (Al-A’raf: 158)

Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ) meyakini Rasulullah SAW ialah hamba Allah SWT serta utusan-Nya, sekali gus Rasul memiliki kemuliaan tersendiri.

Rasulullah SAW bersabda: “Aku dianugerahi lima perkara tidak pernah diberikan seorang pun daripada Rasul sebelumku, iaitu (1) aku diberikan pertolongan dengan takutnya musuh mendekatiku dari jarak sebulan perjalanan; (2) dijadikan bumi bagiku sebagai tempat solat dan bersuci, maka sesiapa sahaja daripada umatku mendapati waktu solat, maka hendaklah dia solat; (3) dihalalkan rampasan perang bagiku dan tidak dihalalkan kepada seorang Nabi pun sebelumku; (4) dan aku diberikan kekuasaan memberikan syafaat serta (5) Nabi diutus hanya untuk kaumnya sahaja sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW bagi menyampaikan peringatan kepada seluruh umat manusia untuk menjauhi syirik dan mengajak kepada tauhid benar seperti firman-Nya dalam surah al-Muddathir ayat 1 hingga 7.

Allah SWT juga mengutus Rasulullah SAW bagi menjelaskan kandungan makna kalimah penyaksian dan memerintahkan Baginda menyeru umat manusia untuk bersaksi dengannya.

Kecintaan kepada Rasulullah SAW adalah kecintaan kepada Allah SWT. Cinta kepada Allah juga menuntut kepada kesinambungan kecintaan terhadap perkara dicintai Allah SWT. Dengan demikian, cinta kepada Rasulullah SAW mengharuskan kita mencontohi dan meneladani sikap Rasulullah SAW dalam segala hal dicintai dan dibencinya.

Firman Allah SWT: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Ali Imran: 31)

Ketaatan kepada Nabi Muhammad SAW menjadi kesinambungan kesaksian terkandung dalam lafaz syahadah dan jalan menuju kebahagiaan serta keselamatan dunia dan akhirat. Allah SWT menjanjikan syurga kepada sesiapa taat kepada-Nya dan Rasul-Nya.

Mencintai Rasulullah SAW hukumnya wajib dan antara kewajipan terbesar dalam kehidupan umat Islam. Oleh itu, Allah SWT mewajibkan kita mencintai Rasulullah SAW melebihi ahli keluarga dan harta benda seperti firman-Nya dalam surah al-Taubah ayat 24.

Begitulah ketinggian dan kemuliaan Baginda di sisi Allah SWT hingga Dia mewajibkan beberapa hak dan kewajipan terhadap Baginda. Antaranya, mencintai dan mengagungkannya melebihi orang lain dan diri hamba itu sendiri.

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak sempurna iman salah seorang daripada kamu hingga menjadikan aku lebih dia cintai daripada ibu bapanya, anaknya dan seluruh manusia.” (HR Bukhari)

Selain itu, Allah SWT juga memerintahkan orang beriman untuk berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW seperti firman-Nya: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW); wahai orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.” (Al-Ahzab: 56)

Ketahuilah pada hari akhirat kelak, kita semua akan dikumpulkan bersama-sama dengan orang kita cintai. Maka, muhasabahlah di mana letaknya kecintaan hakiki kita. Orang beriman pastinya hati mereka ingin benar bersama-sama dengan Rasulullah SAW.

Begitu perkhabaran dan jaminan bahawa manusia itu nanti pada hari akhirat akan bersama dengan orang dicintai akan mendatangkan rasa kebahagiaan, apatah lagi jika pada hari akhirat nanti kita benar-benar dapat bersama dengan Rasulullah SAW dicintai.

Ada hadis diriwayatkan daripada Anas Ibnu Malik RA: Seorang penduduk Badwi menjumpai Rasulullah dan bertanya: “Wahai Rasulullah! Bilakah berlakunya hari kiamat?” Baginda SAW menjawab “Apa engkau sediakan untuk menghadapinya?” Dia menjawab: “Aku tidak memiliki persediaan, kecuali aku mencintai Allah dan Rasul-Nya.”

Maka Rasulullah bersabda: “Sungguh, engkau bersama orang yang engkau cintai.” Lalu kami berkata: “Kami juga begitu?” Baginda menjawab, “Ya.” Maka kami pun pada hari itu sangat berbahagia. (Muttafaq ‘alaih)

Mengharap syafaat Rasulullah, doa malaikat

Oleh Mazlina Ismail

 

Mendoakan kebaikan kepada orang lain menjadi amanah Rasulullah yang kurang kita amalkan. Ustaz Muhammad Abdullah al-Amin berkongsi cara untuk mendapat syafaat Rasulullah dan doa dari malaikat dalam program Pesona D’Zahra, di IKIMfm.

Sifat manusia itu lemah dan terbatas kemampuannya. Dalam menghadapi rintangan kehidupan, mereka sentiasa memerlukan bantuan dan sokongan daripada Yang Maha Berkuasa. Allah SWT memerintahkan setiap hamba-Nya bergantung harap, bantuan dan petunjuk menerusi doa.

Doa ialah ibadah dan senjata Mukmin. Doa tanda kelemahan hamba yang memerlukan pertolongan dan bantuan Allah SWT dalam menghadapi cabaran kehidupan. Kebiasaannya, doa yang kita panjatkan ke hadrat Allah SWT adalah untuk kebaikan diri sendiri atau sekadar ahli keluarga terdekat sahaja.

Mendoakan orang lain bukan satu keutamaan dan amalan kita, sedangkan mendoakan kebaikan bagi orang tanpa pengetahuannya adalah sunah yang diamalkan oleh Nabi dan diikuti oleh orang salih.

Mencari Doa Daripada Orang Lain dalam Rancangan Pesona D’Zahra yang bersiaran setiap Isnin jam 10 pagi, minggu lalu mengupas berkenaan doa sesama Muslim.

Ustaz Muhamad Abdullah al-Amin memetik sabda Rasulullah SAW: “Tidak beriman salah seorang antara kalian sehingga dia mencintai untuk saudaranya apa-apa yang dicintai untuk dirinya sendiri.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Kejayaan dicapai berkat doa

Merenung apa yang dikecapi hari ini, mungkin kita tidak menyangka kejayaan dicapai adalah hasil doa ikhlas orang lain buat kita. Walaupun berdoa itu satu keperluan dan rahmat untuk mengadu serta meminta sesuatu, Nabi Muhamad SAW juga mengajarkan umatnya supaya mendoakan orang lain.

Malah nabi menjadikannya amalan dalam kehidupan mereka. Nabi Ibrahim juga mendoakan untuk zuriatnya sehingga muncul ramai nabi daripada keturunannya. Ia terakam dalam al-Quran: “Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung daripada orang yang salih!” (Surah as-Saaffat, ayat 100)

Muhamad berkata, untuk mencari kejayaan dalam hidup, kita dianjurkan mencari doa orang lain selain mendoakan diri sendiri. Antara doa orang lain yang perlu dicari adalah doa daripada Nabi Muhammad SAW seperti mana hadis menyatakan syafaat Nabi Muhamad SAW itu benar-benar ada.

Zahirkan cinta

Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW amat sayang dan banyak berdoa untuk umatnya. Cara mendapatkan doa daripada Nabi Muhammad SAW adalah dengan memiliki rasa cinta dan menzahirkan perasaan sayang serta cinta itu.

Menunjukkan kita benar-benar beriman dengan Nabi Muhammad SAW adalah memperbanyakkan ucapan selawat kepada Baginda SAW. Mereka yang menyintai sesuatu atau seseorang akan selalu menyebut namanya maka sebutkanlah selawat ke atas Baginda dengan sebanyak-banyaknya.

Selain itu, kita juga perlu berusaha mengamalkan sunah Nabi Muhammad sebagai menzahirkan rasa cinta kepada Baginda. Antara sunah yang mudah diikuti dan diamalkan adalah senyum, memakai cincin, memanggil pasangan dengan panggilan yang baik, menunjukkan rasa kasih kepada isteri dan anak.

Selain itu, menganjur majlis ilmu serta lain-lain amalan yang diamalkan oleh Nabi Muhammad SAW. Usaha ini supaya kita dikurniakan nikmat paling bahagia iaitu apabila kita sekeluarga dimasukkan ke syurga bersama-sama.

Doa malaikat

Doa seterusnya yang perlu dicari adalah daripada malaikat kerana malaikat mendoakan kita pada setiap pagi dengan doa supaya Allah SWT menggandakan harta seseorang yang beramal salih. Selain itu, ketika kita berdoa bagi kebaikan orang lain, malaikat juga akan mendoakan dengan mengucapkan, “Amin dan bagi engkau apa yang engkau doakan.”

Malaikat juga mendoakan ketika kita berada dalam majlis ilmu. Oleh itu, jika tidak dapat menganjurkan sesuatu majlis, sekurang-kurangnya hadirlah ke majlis ilmu. Di situ malaikat akan melaporkan kepada Allah SWT dan meminta supaya mengampunkan dosa kita yang menganjurkan dan atas keikhlasan mereka yang hadir.

Selain itu, malaikat turut mendoakan mereka yang menjaga adab. Contohnya mereka yang menjaga adab dalam majlis ilmu, adab makan, adab berkawan dan lain-lain. Jadi berusahalah mempelajari ilmu dalam berakhlak mulia supaya kita mendapat rezeki antara mereka yang didoakan oleh malaikat.

Perkongsian mencari doa orang lain akan bersambung minggu hadapan dalam rancangan Pesona D’Zahra dengan lebih banyak lagi saluran kebaikan dunia dan akhirat menerusi doa yang dipohon oleh orang lain untuk kita.

Sementara itu, perbanyakkan bermujahadah supaya ikhlas dalam mendoakan kebaikan buat orang lain sebagaimana yang kita mahukan untuk diri sendiri supaya ia menjadi asbab kita mendapat doa daripada malaikat.

Jauhi sifat putus asa dalam mengharap kasih dan rahmat Allah SWT, serta jadikan doa sebagai senjata menghadapi setiap ujian dalam kehidupan. Sentiasa ringankan lidah berzikir dan berdoa semoga dengannya kita beroleh kebaikan berpanjangan dan husnul khatimah. Ikuti sambungannya di IKIfm hari ini.

Banyakkan Selawat & fahami sirah

Muhammad Rashidi Wahab

Kebiasaannya pada tarikh Maulidurrasul umat Islam seluruh dunia akan memenuhi ruang masjid atau tempat-tempat terpilih dengan pelbagai aktiviti seperti membaca al-Quran, berzikir, berceramah mengenai sirah Nabi Muhammad SAW, berselawat serta berzanji dan pelbagai acara lagi. Mimbar Jumaat juga tidak terlepas daripada menyampaikan khutbah untuk menyuburkan kecintaan kepada baginda.

Kegembiraan menyambut Maulidur Rasul tersebut adalah salah satu tanda seseorang itu mencintai Nabi Muhammad SAW, dan ia bukanlah sesuatu perbuatan dilarang oleh Islam. Hal ini dijelaskan oleh Syeikh Muhammad Mutawalli al-Sya’rawi, seorang ulama al-Azhar, katanya, jika setiap ciptaan yang dijadikan oleh Allah SWT bergembira dengan kelahiran Nabi Muhammad SAW, mengapa sebilangan manusia hari ini ingin menghalang majoriti umat Islam daripada bergembira dengan kelahiran baginda?

Ini kerana perutusan Nabi Muhammad SAW adalah suatu rahmat daripada Allah SWT kepada semua makhluk-Nya, terutama manusia. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Kami tidak utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk membawa rahmat bagi semesta alam.” (Surah al-Anbiya’: Ayat 107). Disebabkan itu, umat Islam diperintah untuk mencintai Nabi Muhammad SAW melebihi cinta mereka kepada makhluk lain. Bahkan seseorang itu tidak dikira beriman jika mereka tidak mencintai baginda.

Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Seseorang kamu tidak beriman sehinggalah dia mencintaiku lebih daripada kecintaannya kepada anaknya, ayahnya dan manusia keseluruhannya.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Nabi Muhammad SAW juga berjanji bahawa sesiapa mencintai baginda maka mereka akan bersama-sama baginda di dalam syurga. (Riwayat al-Bukhari dan al-Tirmizi). Maka wajarlah umat Islam menyambut Maulidur Rasul sebagai tanda kecintaan mereka kepada Nabi Muhammad SAW.

Cumanya pada tahun ini sambutan Maulidur Rasul tidak dapat diadakan seperti tahun-tahun sebelumnya kerana pandemik Covid-19 yang melanda dunia termasuk Malaysia. Namun ia bukan bermaksud umat Islam tidak boleh menzahirkan kecintaan mereka terhadap Nabi Muhammad SAW. Ini kerana, kecintaan terhadap baginda adalah sepanjang masa dan sambutan Maulidur Rasul salah satu daripadanya. Sehubungan itu, dikemukakan beberapa cara lain untuk menzahirkan kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW:

• Mentaati segala suruhan dan larangan daripada Nabi Muhammad SAW. Perkara ini jelas dinyatakan dalam beberapa ayat al-Quran yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada rasul dan kepada orang-orang yang berkuasa dalam kalangan kamu.” (Surah al-Nisa’: Ayat 59). “Dan apa jua perintah yang dibawa oleh rasul kepada kamu maka terimalah serta amalkan dan apa jua yang dilarang melakukannya maka patuhilah larangannya.” (Surah al-Hasyr: Ayat 7)

• Menjadikan sunah Nabi Muhammad SAW sebagai ikutan terbaik dalam kehidupan. Ini kerana segala apa yang dibawa oleh baginda adalah wahyu daripada Allah SWT (Surah al-Najm: Ayat 3-4). Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya bagi kamu telah ada pada diri Rasulullah itu contoh ikutan terbaik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat serta ia pula menyebut dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya.” (Surah al-Ahzab: Ayat 21)

Dalam hal ini, Nabi Muhammad SAW turut menjelaskan bahawa sesiapa yang menjadikan al-Quran dan sunnah baginda sebagai ikutan, maka mereka tidak akan sesat serta selamat selama-lamanya. Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Aku tinggalkan kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama mana berpegang kepada kedua-duanya iaitu: Kitab Allah (al-Quran) dan sunnah nabi-Nya.” (Riwayat Malik). Begitu juga sesiapa yang menghidupkan sunah baginda akan diberikan pahala yang besar.

Bukan itu sahaja, kecintaan terhadap Allah SWT turut dihubungkan secara jelas oleh al-Quran dengan memerintahkan umat Islam supaya mengikut Nabi Muhammad SAW. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi (dan mencintai) Allah maka ikutlah aku (iaitu Rasulullah) nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi.” (Surah ali-‘Imran: Ayat 31)

• Memperbanyakkan bacaan selawat kepada Nabi Muhammad SAW. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada nabi (Muhammad), wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.” (Surah al-Ahzab: Ayat 56). Jika Allah SWT dan malaikat pun berselawat kepada baginda, maka umat Islam lebih lagi dituntut untuk berselawat.

• Mempelajari dan mengetahui sirah Nabi Muhammad SAW. Perkara ini begitu mudah untuk dilakukan pada zaman ini kerana terdapat pelbagai bahan bacaan yang boleh diperoleh melalui internet. Begitu juga ceramah atau kuliah agama berkaitan Nabi Muhammad SAW. Cumanya umat Islam perlu berhati-hati agar tidak tersalah mengambil ilmu daripada orang yang tidak berkelayakan. Namun apa yang pasti, semua cara di atas dapat menyemai perasaan cinta kepada Nabi Muhammad SAW. Salam Maulidur Rasul.

Jawapan Prof Dr As Sayyid Muhammad Al Maliki tentang Maulidurrasul s.a.w

http://madinatulilmi.com

Pada bulan Rabiul Awwal ini kita menyaksikan di belahan dunia islam, kaum muslimin merayakan Maulid, Kelahiran Nabi Muhammad Saw dengan cara dan adat yang mungkin beraneka ragam dan berbeda-beda. Tetapi tetap pada satu tujuan, yaitu memperingati kelahiran Nabi mereka dan menunjukkan rasa suka cita dan bergembira dengan kelahiran beliau Saw. Tak terkecuali di negara kita Indonesia, di kota maupun di desa masyarakat begitu antusias melakukan perayaan tersebut.

Demikian pemandangan yang kita saksikan setiap datang bulan Rabiul awwal.
Telah ratusan tahun kaum muslimin merayakan maulid Nabi Saw, Insan yang paling mereka cintai. Tetapi hingga kini masih ada saja orang yang menolaknya dengan berbagai hujjah. Diantaranya mereka mengatakan, orang-orang yang mengadakan peringatan Maulid Nabi menjadikannya sebagai ‘Id (Hari Raya) yang syar’i, seperti ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha. Padahal, peringatan itu, menurut mereka, bukanlah sesuatu yang berasal dari ajaran agama. Benarkah demikian? Apakah yang mereka katakan itu sesuai dengan prinsip-prinsip agama, ataukah justru sebaliknya?

Di antara ulama kenamaan di dunia yang banyak menjawab persoalan-persoalan seperti itu, yang banyak dituduhkan kepada kaum Ahlussunnah wal Jama’ah, adalah As Sayyid Al Muhaddits Al Imam Muhammad bin Alawi Al Maliki. Berikut ini kami nukilkan uraian dan ulasan beliau mengenai hal tersebut sebagaimana termaktub dalam kitab beliau Dzikrayat wa Munasabat dan Haul al Ihtifal bi Dzikra Maulid An Nabawi Asy Syarif.

Hari Maulid Nabi SAW lebih besar, lebih agung, dan lebih mulia daripada ‘Id. ‘Idul Fitri dan ‘Idul Adha hanya berlangsung sekali dalam setahun, sedangkan peringatan Maulid Nabi SAW, mengingat beliau dan sirahnya, harus berlangsung terus, tidak terkait dengan waktu dan tempat.

Hari kelahiran beliau lebih agung daripada ‘Id, meskipun kita tidak menamainya ‘Id. Mengapa? Karena beliaulah yang membawa ‘Id dan berbagai kegembiraan yang ada di dalamnya. Karena beliau pula, kita memiliki hari-hari lain yang agung dalam Islam. Jika tidak ada kelahiran beliau, tidak ada bi’tsah (dibangkitkannya beliau sebagai rasul), Nuzulul Quran (turunnya AI-Quran), Isra Mi’raj, hijrah, kemenangan dalam Perang Badar, dan Fath Makkah (Penaklukan Makkah), karena semua itu berhubungan dengan beliau dan dengan kelahiran beliau, yang merupakan sumber dari kebaikan-kebaikan yang besar.

Banyak dalil yang menunjukkan bolehnya memperingati Maulid yang mulia ini dan berkumpul dalam acara tersebut, di antaranya yang disebutkan oleh Prof. DR. As Sayyid Muhammad bin Alawi Al-Maliki. Sebelum mengemukakan dalil-dalil tersebut, beliau menjelaskan beberapa hal yang berkaitan dengan peringatan Maulid.

Pertama, kita memperingati Maulid Nabi SAW bukan hanya tepat pada hari kelahirannya, melainkan selalu dan selamanya, di setiap waktu dan setiap kesempatan ketika kita mendapatkan kegembiraan, terlebih lagi pada bulan kelahiran beliau, yaitu Rabi’ul Awwal, dan pada hari kelahiran beliau, hari Senin. Tidak layak seorang yang berakal bertanya, “Mengapa kalian memperingatinya?” Karena, seolah-olah ia bertanya, “Mengapa kalian bergembira dengan adanya Nabi SAW?”.
Apakah sah bila pertanyaan ini timbul dari seorang muslim yang mengakui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad itu utusan Allah? Pertanyaan tersebut adalah pertanyaan yang bodoh dan tidak membutuhkan jawaban. Seandainya pun saya, misalnya, harus menjawab, cukuplah saya menjawabnya demikian, “Saya memperingatinya karena saya gembira dan bahagia dengan beliau, saya gembira dengan beliau karena saya mencintainya, dan saya mencintainya karena saya seorang mukmin”.

Kedua, yang kita maksud dengan peringatan Maulid adalah berkumpul untuk mendengarkan sirah beliau dan mendengarkan pujian-pujian tentang diri beliau, juga memberi makan orangorang yang hadir, memuliakan orangorang fakir dan orang-orang yang membutuhkan, serta menggembirakan hati orang-orang yang mencintai beliau.

Ketiga, kita tidak mengatakan bahwa peringatan Maulid itu dilakukan pada malam tertentu dan dengan cara tertentu yang dinyatakan oleh nash-nash syariat secara jelas, sebagaimana halnya shalat, puasa, dan ibadah yang lain. Tidak demikian. Peringatan Maulid tidak seperti shalat, puasa, dan ibadah. Tetapi juga tidak ada dalil yang melarang peringatan ini, karena berkumpul untuk mengingat Allah dan Rasul-Nya serta hal-hal lain yang baik adalah sesuatu yang harus diberi perhatian semampu kita, terutama pada bulan Maulid.

Keempat, berkumpulnya orang untuk memperingati acara ini adalah sarana terbesar untuk dakwah, dan merupakan kesempatan yang sangat berharga yang tak boleh dilewatkan. Bahkan, para dai dan ulama wajib mengingatkan umat tentang Nabi, baik akhlaqnya, hal ihwalnya, sirahnya, muamalahnya, maupun ibadahnya, di samping menasihati mereka menuju kebaikan dan kebahagiaan serta memperingatkan mereka dari bala, bid’ah, keburukan, dan fitnah.

Yang pertama merayakan Maulid Nabi SAW adalah shahibul Maulid sendiri, yaitu Nabi SAW, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits shahih yang diriwayatkan Muslim bahwa, ketika ditanya mengapa berpuasa di hari Senin, beliau menjawab, “Itu adalah hari kelahiranku.” Ini nash yang paling nyata yang menunjukkan bahwa memperingati Maulid Nabi adalah sesuatu yang dibolehkan syara’.

Dalil-dalil Maulid

Banyak dalil yang bisa kita jadikan sebagai dasar diperbolehkannya memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW .

Pertama, peringatan Maulid Nabi SAW adalah ungkapan kegembiraan dan kesenangan dengan beliau. Bahkan orang kafir saja mendapatkan manfaat dengan kegembiraan itu (Ketika Tsuwaibah, budak perempuan Abu Lahab, paman Nabi, menyampaikan berita gembira tentang kelahiran sang Cahaya Alam Semesta itu, Abu Lahab pun memerdekakannya. Sebagai tanda suka cita. Dan karena kegembiraannya, kelak di alam baqa’ siksa atas dirinya diringankan setiap hari Senin tiba. Demikianlah rahmat Allah terhadap siapa pun yang bergembira atas kelahiran Nabi, termasuk juga terhadap orang kafir sekalipun. Maka jika kepada seorang yang kafir pun Allah merahmati, karena kegembiraannya atas kelahiran sang Nabi, bagaimanakah kiranya anugerah Allah bagi umatnya, yang iman selalu ada di hatinya?)

Kedua, beliau sendiri mengagungkan hari kelahirannya dan bersyukur kepada Allah pada hari itu atas nikmatNya yang terbesar kepadanya.

Ketiga, gembira dengan Rasulullah SAW adalah perintah AI-Quran. Allah SWT berfirman, “Katakanlah, ‘Dengan karunia Allah dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira’.” (QS Yunus: 58). Jadi, Allah SWT menyuruh kita untuk bergembira dengan rahmat-Nya, sedangkan Nabi SAW merupakan rahmat yang terbesar, sebagaimana tersebut dalam Al-Quran, “Dan tidaklah Kami mengutusmu melainkan sebagai rahmat bagi semesta alam.” (QS Al-Anbiya’: 107).

Keempat, Nabi SAW memperhatikan kaitan antara waktu dan kejadian-kejadian keagamaan yang besar yang telah lewat. Apabila datang waktu ketika peristiwa itu terjadi, itu merupakan kesempatan untuk mengingatnya dan mengagungkan harinya.

Kelima, peringatan Maulid Nabi SAW mendorong orang untuk membaca shalawat, dan shalawat itu diperintahkan oleh Allah Ta’ala, “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kalian untuknya dan ucapkanlah salam sejahtera kepadanya.” (QS Al-Ahzab: 56).
Apa saja yang mendorong orang untuk melakukan sesuatu yang dituntut oleh syara’, berarti hal itu juga dituntut oleh syara’. Berapa banyak manfaat dan anugerah yang diperoleh dengan membacakan salam kepadanya.

Keenam, dalam peringatan Maulid disebut tentang kelahiran beliau, mukjizat-mukjizatnya, sirahnya, dan pengenalan tentang pribadi beliau. Bukankah kita diperintahkan untuk mengenalnya serta dituntut untuk meneladaninya, mengikuti perbuatannya, dan mengimani mukjizatnya. Kitab-kitab Maulid menyampaikan semuanya dengan lengkap.

Ketujuh, peringatan Maulid merupakan ungkapan membalas jasa beliau dengan menunaikan sebagian kewajiban kita kepada beliau dengan menjelaskan sifat-sifatnya yang sempurna dan akhlaqnya yang utama.
Dulu, di masa Nabi, para penyair datang kepada beliau melantunkan qashidah-qashidah yang memujinya. Nabi ridha (senang) dengan apa yang mereka lakukan dan memberikan balasan kepada mereka dengan kebaikan-kebaikan. Jika beliau ridha dengan orang yang memujinya, bagaimana beliau tidak ridha dengan orang yang mengumpulkan keterangan tentang perangai-perangai beliau yang mulia. Hal itu juga mendekatkan diri kita kepada beliau, yakni dengan manarik kecintaannya dan keridhaannya.

Kedelapan, mengenal perangai beliau, mukjizat-mukjizatnya, dan irhash-nya (kejadian-kejadian luar biasa yang Allah berikan pada diri seorang rasul sebelum diangkat menjadi rasul), menimbulkan iman yang sempurna kepadanya dan menambah kecintaan terhadapnya.
Manusia itu diciptakan menyukai hal-hal yang indah, balk fisik (tubuh) maupun akhlaq, ilmu maupun amal, keadaan maupun keyakinan. Dalam hal ini tidak ada yang lebih indah, lebih sempurna, dan lebih utama dibandingkan akhlaq dan perangai Nabi. Menambah kecintaan dan menyempurnakan iman adalah dua hal yang dituntut oleh syara’. Maka, apa saja yang memunculkannya juga merupakan tuntutan agama.

Kesembilan, mengagungkan Nabi SAW itu disyariatkan. Dan bahagia dengan hari kelahiran beliau dengan menampakkan kegembiraan, membuat jamuan, berkumpul untuk mengingat beliau, serta memuliakan orang-orang fakir, adalah tampilan pengagungan, kegembiraan, dan rasa syukur yang paling nyata.

Kesepuluh, dalam ucapan Nabi SAW tentang keutamaan hari Jum’at, disebutkan bahwa salah satu di antaranya adalah, “Pada hari itu Adam diciptakan:” Hal itu menunjukkan dimuliakannya waktu ketika seorang nabi dilahirkan. Maka bagaimana dengan hari di lahirkannya nabi yang paling utama dan rasul yang paling mulla?

Kesebelas, peringatan Maulid adalah perkara yang dipandang bagus oleh para ulama dan kaum muslimin di semua negeri dan telah dilakukan di semua tempat. Karena itu, ia dituntut oleh syara’, berdasarkan qaidah yang diambil dari hadits yang diriwayatkan Abdullah bin Mas’ud, “Apa yang dipandang balk oleh kaum muslimin, ia pun balk di sisi Allah; dan apa yang dipandang buruk oleh kaum muslimin, ia pun buruk di sisi Allah.”

Kedua belas, dalam peringatan Maulid tercakup berkumpulnya umat, dzikir, sedekah, dan pengagungan kepada Nabi SAW. Semua itu hal-hal yang dituntut oleh syara’ dan terpuji.

Ketiga belas, Allah SWT berfirman, “Dan semua kisah dari rasul-rasul, Kami
ceritakan kepadamu, yang dengannya Kami teguhkan hatimu:’ (QS Hud: 120). Dari ayat ini nyatalah bahwa hikmah dikisahkannya para rasul adalah untuk meneguhkan hati Nabi. Tidak diragukan lagi bahwa saat ini kita pun butuh untuk meneguhkan hati kita dengan berita-berita tentang beliau, lebih dari kebutuhan beliau akan kisah para nabi sebelumnya.

Keempat belas, tidak semua yang tidak pernah dilakukan para salaf dan tidak ada di awal Islam berarti bid’ah yang munkar dan buruk, yang haram untuk dilakukan dan wajib untuk ditentang. Melainkan apa yang “baru” itu (yang belum pernah dilakukan) harus dinilai berdasarkan dalii-dalil syara’.

Kelima belas, tidak semua bid’ah itu diharamkan. Jika haram, niscaya haramlah pengumpulan Al-Quran, yang dilakukan Abu Bakar, Umar, dan Zaid, dan penulisannya di mushaf-mushaf karena khawatir hilang dengan wafatnya para sahabat yang hafal Al-Quran. Haram pula apa yang dilakukan Umar ketika mengumpulkan orang untuk mengikuti seorang imam ketika melakukan shalat Tarawih, padahal ia mengatakan, “Sebaik-baik bid’ah adalah ini.” Banyak lagi perbuatan baik yang sangat dibutuhkan umat akan dikatakan bid’ah yang haram apabila semua bid’ah itu diharamkan.

Keenam belas, peringatan Maulid Nabi, meskipun tidak ada di zaman Rasulullah SAW, sehingga merupakan bid’ah, adalah bid’ah hasanah (bid’ah yang balk), karena ia tercakup di dalam dalil-dalil syara’ dan kaidah-kaidah kulliyyah (yang bersifat global).
Jadi, peringatan Maulid itu bid’ah jika kita hanya memandang bentuknya, bukan perinaan-perinaan amalan yang terdapat di dalamnya (sebagaimana terdapat dalam dalil kedua belas), karena amalan-amalan itu juga ada di masa Nabi.

Ketujuh belas, semua yang tidak ada pada awal masa Islam dalam bentuknya tetapi perincian-perincian amalnya ada, juga dituntut oleh syara’. Karena, apa yang tersusun dari hal-hal yang berasal dari syara’, pun dituntut oleh syara’.

Kedelapan belas, Imam Asy-Syafi’i mengatakan, “Apa-apa yang baru (yang belum ada atau dilakukan di masa Nabi SAW) dan bertentangan dengan Kitabullah, sunnah, ijmak, atau sumber lain yang dijadikan pegangan, adalah bid’ah yang sesat. Adapun suatu kebaikan yang baru dan tidak bertentangan dengan yang tersebut itu, adalah terpuji ”

Kesembilan belas, setiap kebaikan yang tercakup dalam dalil-dalil syar’i dan tidak dimaksudkan untuk menyalahi syariat dan tidak pula mengandung suatu kemunkaran, itu termasuk ajaran agama.

Keduapuluh, memperingati Maulid Nabi SAW berarti menghidupkan ingatan (kenangan) tentang Rasulullah, dan itu menurut kita disyariatkan dalam Islam. Sebagaimana yang Anda lihat, sebagian besar amaliah haji pun menghidupkan ingatan tentang peristiwa-peristiwa terpuji yang telah lalu.

Kedua puluh satu, semua yang disebutkan sebelumnya tentang dibolehkannya secara syariat peringatan Maulid Nab! SAW hanyalah pada peringatan-peringatan yang tidak disertai perbuatan-perbuatan munkar yang tercela, yang wajib ditentang.

Adapun jika peringatan Maulid mengandung hal-hal yang disertai sesuatu yang wajib diingkari, seperti bercampurnya laki-laki dan perempuan, dilakukannya perbuatanperbuatan yang terlarang, dan banyaknya pemborosan dan perbuatan-perbuatan lain yang tidak diridhai Shahibul Maulid, tak diragukan lagi bahwa itu diharamkan. Tetapi keharamannya itu bukan pada peringatan Maulidnya itu sendiri, melainkan pada hal-hal yang terlarang tersebut.

Akhlak Rasulullah tonggak ummah

Dr Azlan Shaiful Baharom

HISYAM bin Amir pernah bertanya kepada Aisyah RA mengenai akhlak Rasulullah SAW.

Aisyah menjawab, “Akhlak Nabi SAW adalah al-Quran.” (Hadis Riwayat Muslim)

Ini meliputi sifat dan akhlak mulia seperti malu, mulia, berani, menepati janji, ringan tulang, cerdas, ramah, sabar, memuliakan anak yatim, suka tersenyum, jujur, pandai menjaga diri, pemaaf dan berjiwa bersih.

Ibnu Qayyim menyatakan bahawa Nabi Muhammad mempunyai sifat takwa yang mendalam terhadap Allah SWT dan sifat luhur.

Takwa kepada Allah dapat memperbaiki hubungan antara seorang hamba dan Tuhannya, manakala akhlak mulia dapat memperbaiki hubungannya dengan sesama makhluk Allah.

Oleh itu, takwa kepada Allah akan melahirkan cinta seseorang kepada-Nya dan akhlak mulia dapat menarik cinta manusia kepada-Nya.

Jawapan Saidatina Aisyah yang disebutkan tadi singkat namun sarat dengan mutiara yang indah dan pedoman yang ampuh.

Beliau mengaitkan Rasulullah dengan satu sifat yang universal yang mewakili seluruh sifat mahmudah yang ada.

Memang tepat, akhlak Nabi adalah sememangnya al-Quran.  

Allah berfirman, “…al-Quran ini memberi petunjuk ke (jalan) yang paling lurus…” (Surah Al-Israa’: 9)

Dan satu ayat lagi Allah menyebut : “(Yang) memberi petunjuk kepada (jalan) yang paling lurus…” (Surah Al-Jinn: 2)

Akhlak baginda adalah al-Quran, kitab suci umat yang dikaitkan dengan firman Allah, “…tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa.” (Surah Al-Baqarah: 2)

Pada masa permulaan dakwah Islam, Nabi Muhammad tidak hanya membina aspek tauhid, tetapi juga membangunkan nilai akhlak yang mulia dalam kalangan umat.

Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad bersabda, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak mulia.” (Hadis Riwayat Baihaqi dan Al-Hakim)

Anas RA pula berkata, “Sesungguhnya Rasulullah SAW benar-benar manusia dengan akhlak paling mulia.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Anas juga berkata, “Selama sepuluh tahun aku berkhidmat untuk baginda (Rasulullah), aku tidak pernah mendengar baginda mengucapkan kata ‘ah’, sebagaimana baginda tidak pernah bertanya ‘apa yang kau lakukan’, ‘kenapa kamu lakukan ini? atau ‘bukankah seharusnya kamu melakukan seperti ini’ (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Imam Ibnu Qayyim dalam bukunya al-Madarij menyebutkan bahawa akhlak mulia tertegak menerusi empat tonggak utama yang saling menyokong antara satu dengan yang lain.

Empat tonggak itu ialah kesabaran, keberanian, keadilan, dan kesucian.

Sifat sabar akan membantu seseorang lebih bertahan, menahan amarah, tidak merugikan orang lain, bersikap lemah lembut, sopan-santun dan tidak tergesa-gesa dalam melakukan sesuatu.

Sifat selalu memelihara kesucian diri dapat mendorong seseorang tidak tergelincir dalam perkataan dan tindakan yang merendahkan dan menjatuhkan martabatnya.

Selain itu, ia dapat mendorongnya untuk mengamalkan sikap pemalu yang merupakan kunci segala kebaikan.

Memelihara kesucian ini juga menghindarkannya untuk terbabit dalam perbuatan keji, kedekut, berdusta dan mengadu domba.

Sifat berani pula menjadikan seseorang itu kuat menjaga maruah diri, mudah memaafkan dan menerima kemaafan, serta ringan tulang. 

Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda, “…Keberanian bukanlah seperti ditunjukkan dalam bergusti, tetapi orang yang dapat mengawal dirinya ketika marah…” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Selain itu, keadilan pula dapat mengasah sikap seseorang untuk terus berupaya membetulkan kelakuannya, membantunya untuk menyeimbangkan di antara bersikap terlalu berlebihan.

Sifat ini juga mendorong kita untuk bersikap dermawan dan murah hati, iaitu sikap yang berada di tengah-tengah antara kikir dan boros.

Naungan rahmat Allah

Dr Khairul Asyraf Mohd Nathir

DEWASA ini memperlihatkan hubungan antara sesama masyarakat semakin lama semakin renggang.

Kesibukan dengan pekerjaan dan tiada ruang masa bersama menyebabkan hubungan antara mereka semakin jauh.

Natijahnya, tiada lagi nilai kehidupan bermasyarakat sehinggakan apa yang berlaku di sekeliling sudah tidak diendahkan lagi.

Kehidupan bermasyarakat antara perintah Allah SWT yang perlu diikuti semua.

Allah berfirman maksudnya: “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu berpecah belah.” (Surah Ali ‘Imran, 3:103)

Manusia khususnya umat Islam diikat dengan ikatan tali Allah iaitu Islam yang berfungsi memperkukuhkan kedudukan sesama Muslim.

Jika dilihat kepada perintah dalam ayat berkenaan, maka tidak seharusnya berlaku pepecahan antara sesama Muslim sekiranya ikatan yang dibina adalah bertunjangkan agama Islam yang mulia.

Allah berfirman maksudnya: “Sesungguhnya agama (yang diredai) disisi Allah hanyalah Islam.” (Surah Ali ‘Imran, 3:19)

Kefahaman mengenai hidup bermasyarakat ini juga bertitik tolak daripada penciptaan manusia itu sendiri yang terdiri daripada lelaki dan wanita sehingga bertebaran di muka bumi Allah menjadi suku kaum yang bertamadun.

Allah berfirman maksudnya: “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu daripada seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Surah Al-Hujurat, 49:13)

Allah menciptakan lelaki dan wanita serta menjadikan dalam bentuk kaum dan bangsa yang berbeza-beza adalah untuk saling mengenali antara satu sama lain.

Keadaan ini boleh dilihat pada tahun-tahun sebelum ini apabila manusia dari seluruh dunia berhimpun di Tanah Suci Makkah.

Mereka datang dari segenap pelosok dunia dalam keadaan dan kondisi persekitaran berbeza.

Justeru itu, nilai sebenar tali silaturahim antara Muslim adalah mengenali semua manusia tanpa mengira warna kulit dan bangsa yang berbeza.

Namun menghampiri kepada akhir zaman ini, salah satu tanda kiamat yang dinyatakan Baginda Nabi SAW adalah banyak berlaku pertelingkahan dan perbalahan sehingga hubungan tali silaturrahim terputus.

Situasi ini semakin jelas berlaku di serata pelosok dunia dengan tujuan utama mereka adalah takhta dan harta.

Perpecahan ini turut membabitkan kaum kerabat dan sahabat handai terdekat yang menyebabkan institusi kekeluargaan mulai retak dan akhirnya mencetus perbalahan yang berlarutan.

Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi bersabda, maksudnya: “Allah menciptakan makhluk. Ketika telah selesai, Rahim berdiri. Allah berfirman kepadanya, ‘ada apa? Rahim menjawab, ‘Ini adalah tempat orang yang berlindung kepada-Mu daripada perbuatan memutuskan silaturahim. Allah berfirman kepadanya, ‘Tidak puaskah kamu jika Aku menyambungkanmu (Rahim), dan Aku memutuskan hubungan dengan orang yang memutusmu? Rahim berkata, ‘Ya hamba puas’. Lalu Allah berfirman, ‘Itu adalah untukmu.’ Abu Hurairah berkata, baca ayat itu. ‘Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan.'” (Hadis Riwayat Imam Bukhari, Sahih al-Bukhari, hadith no. 7502)

Kemudian Baginda Nabi bersabda: Bacalah jika kamu mahu firman Allah berfirman, maksudnya: “Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan? Mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka.” (Surah Muhammad, 47:22-23)

Gambaran ayat di atas menjelaskan mengenai orang munafik sekiranya mereka berpaling daripada perintah Allah dalam peperangan, sudah tentu mereka akan melakukan kerosakan di muka bumi dan pasti tidak akan memberikan apa-apa pertolongan kepada kaum Muslim.

Jika mereka tidak membantu kaum Muslim itu, maka mereka sudah memutuskan ikatan kekeluargaan iaitu antara mereka dengan Muslimin yang lain.

Ini adalah larangan membuat kerosakan di bumi secara umum dan larangan memutuskan silaturrahim secara khusus.

Perintah untuk berbuat baik dan menyambung ikatan kekeluargaan adalah sesuatu yang perlu dilaksanakan semua pihak terutama ibu bapa.

Dalam hal ini, ibu bapa perlu membawa dan memperkenalkan anak-anak kepada saudara-mara terdekat supaya hubungan silaturrahim terus berkekalan walaupun generasi mereka sudah tiada.

Dalam hadis lain, Rasulullah bersabda maksudnya: “Di antara tanda-tanda hari kiamat adalah mengucap salam hanya kepada orang-orang tertentu, tersebar dan berkembangnya aktiviti perniagaan sehingga isteri membantu suaminya dalam perniagaan, memutuskan silaturrahim, banyak kesaksian yang palsu, tersembunyinya kesaksian yang benar dan tersebarnya pena.” (Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari. Adab al-Mufrad, hadith no. 801)

Peringatan Baginda Nabi ini tertumpu kepada situasi masyarakat Muslim yang hanya mengucap salam kepada orang tertentu.

Perkara ini pasti membawa kepada berlaku situasi hubungan silaturahim yang mula renggang dalam masyarakat.

Hal ini semakin getir apabila sikap sombong dan tidak mahu bercampur dalam masyarakat timbul dalam diri sesetengah individu.

Akhirnya, apabila berlaku musibah, maka tiada tempat bergantung yang mampu disandarkan oleh mereka.

Islam menjadikan hubungan silaturahim sebagai satu bentuk hubungan yang utama melalui petunjuk daripada Baginda Nabi yang menjadikannya sebagai etika yang berprinsip dalam agama.

Menurut Islam, perkara ini adalah sesuatu yang besar kerana Allah mengisyaratkan bahawa sekiranya seseorang memutuskan tali silaturahim bermakna dia juga telah memutuskan rahmat Allah.

Manusia yang suka memutuskan tali silaturahim tidak akan merasai ketenangan sebagaimana mereka yang mempunyai ramai kenalan dan ikatan kukuh sesama manusia.

Hal ini cukup untuk membuktikan bahawa silaturahim adalah perkara yang besar dalam Islam.

Bahkan penyebab kepada seseorang itu dimasukkan dalam syurga Allah.

Rasulullah bersabda maksudnya: “Tidak akan masuk syurga orang yang memutuskan hubungan kekeluargaan.” (Hadis Riwayat Imam Muslim, hadith no. 2556)

Antara lain, silaturahim juga adalah sesuatu yang akan menjadikan seseorang itu dimurahkan rezeki dan memperoleh keberkatan hidup.

Memutuskan silaturahim adalah satu bentuk kerosakan kepada muka bumi.

Perbuatan ini secara jelas akan mengundang laknat Allah kepada pelakunya.

Petanda akhir zaman ini sudah jelas kemunculannya pada masa ini dengan pelbagai bentuk kejadian berlaku yang menyebabkan terputusnya hubungan sesama Muslim.

Tiru Nabi s.a.w santuni ahli keluarga

Datuk Mohd Ajib Ismail

JIKA kita menelusuri sirah Nabi Muhammad SAW dalam kehidupan berkeluarga, baginda adalah insan yang paling menyantuni ahli keluarganya. Rasulullah SAW bergurau senda, berlemah lembut dan sentiasa bertolak ansur dengan mereka. Rasulullah SAW menunjukkan kebijaksanaan dan sifat yang baik serta keindahan akhlak dan kelembutan budi pekerti dalam pergaulan. Sifat-sifat tersebut telah menimbulkan perasaan cinta sahabat dan ahli keluarga kepada baginda.

Aisyah RA menyifatkan akhlak Rasulullah SAW seperti yang terkandung dalam al-Quran. Sa’ad bin Hisyam RA bertanya yang bermaksud: “Wahai Ummul Mukminin, beritahukanlah kepadaku tentang akhlak Rasulullah SAW! Aisyah menjawab: “Bukankah engkau telah membaca al-Quran?” Sa’ad menjawab, ‘Benar’. Aisyah berkata: “Akhlak Nabi Muhammad SAW adalah al-Quran.” (Hadis Riwayat Muslim)

Justeru bagi mengamalkan segala tuntutan dan saranan dalam al-Quran, seseorang perlu meneladani sirah Nabi Muhammad SAW dalam segenap aspek kehidupan. Antara aspek paling penting ialah akhlak yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW bersama ahli keluarga kerana perkara tersebut menjadi asas dalam membangunkan masyarakat dan negara.

Rasulullah SAW tidak mengasari ahli keluarga dan menegah, memukul isteri sebaliknya bertutur dan menegur mereka dengan perkataan yang baik. Di dalam sebuah hadis daripada Mu’awiyah al-Qusyairi katanya maksudnya: Aku menemui Rasulullah SAW dan bertanya: “Apakah pandanganmu tentang isteri-isteri kami?” Rasulullah SAW menjawab: “Berilah mereka makan, sama seperti yang kamu makan, berilah mereka pakaian, sama seperti yang kamu pakai dan janganlah pukul serta hina mereka.” (Hadis Riwayat Abu Daud)   

Rasulullah SAW sangat menyantuni isteri-isteri baginda seperti diceritakan oleh Anas bin Malik, beliau pernah melihat Rasulullah SAW menyediakan tempat duduk (lapik tunggangan) buat Safiyyah supaya beliau dapat duduk dalam keadaan yang selesa. Baginda SAW juga duduk sedikit supaya Safiyyah boleh memijak lutut (kaki) baginda untuk dia naik ke atas tunggangannya. 

Rasulullah SAW bermain-main dan bergurau senda dengan isteri-isteri dan cucu-cucu baginda. Aisyah RA berkata: “Aku keluar bersama Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam dalam sebahagian musafirnya. Ketika itu aku seorang gadis yang tidak gemuk. Baginda berkata kepada sahabat-sahabat lain: Pergi dahulu, lalu sahabat pun bergerak dahulu. Kemudian baginda berkata kepada ku: “Mari ke sini (baginda mengajak untuk berlumba lari). Aku akan menewaskanmu. Aisyah berkata: “Lalu aku telah menewaskan baginda. Lalu baginda mendiamkan diri. Hinggalah tiba pada masa aku sudah menjadi gemuk dan aku pun sudah terlupa akan hal itu. Aku telah keluar lagi bersama baginda dalam sebahagian musafirnya. Lalu baginda berkata kepada orang ramai: Pergi dahulu, lalu sahabat pun bergerak dahulu. Kemudian baginda berkata: “Mari ke sini. Aku akan menewaskanmu.” Kali ini, baginda telah menewaskan aku. Baginda pun ketawa dan berkata: Ini merupakan untuk itu (iaitu balasan untuk kekalahan sebelum itu).” (Musnad Ahmad) 

Di dalam suatu kisah yang lain Imam al-Tabarani menyebut sebuah riwayat daripada Al-Barra’ Bin ‘Azin bahawa beliau pernah melihat Saidina Hasan menunggang Rasulullah SAW semasa solat lalu beliau berkata maksudnya: “Sebaik-baik tunggangan ialah ‘haiwan tunggangan’ kalian.” Selain itu, berdasarkan hadis daripada Abi Qatadah Al-Ansari RA beliau berkata maksudnya: “Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah menunaikan solat dalam keadaan baginda memikul atau mendukung Umamah binti Zainab binti Rasulillah SAW dan dia merupakan anak kepada Abu Al-‘Ash bin Rabi’ah bin ‘Abd Syams. Apabila baginda sujud, baginda meletakkannya. Dan apabila baginda berdiri, baginda mendukungnya.” (Hadis Riwayat Al-Bukhari)

Rasulullah SAW sentiasa bersifat belas kasihan dan prihatin dengan keadaan insan lain walaupun ketika baginda sedang beribadah. Suatu ketika baginda hendak memanjangkan bacaan dalam solat, lalu mendengar tangisan anak kecil, baginda mempercepatkan solat agar tidak menyukarkan ibunya. Berdasarkan pelbagai kisah yang dinyatakan, jelas kelihatan ketinggian sifat rahmat dan kasih sayang Rasulullah SAW kepada cucu, kaum keluarga serta anak-anak kecil. Sifat tersebut bertepatan dengan matlamat pengutusan baginda yang menjadi rahmat bagi sekalian alam sebagaimana dinyatakan di dalam al-Quran surah al-Anbiya’ ayat 107 yang bermaksud: “Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.”

Seruan agar berbuat baik kepada ahli keluarga ditegaskan dalam hadis daripada Aisyah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap ahli keluarganya dan aku adalah orang yang paling baik terhadap ahli keluargaku. Dan apabila salah seorang daripada ahli keluarga kalian meninggal dunia, maka biarkanlah dia (tinggalkanlah dia dan jangan berbicara tentang keburukannya.” (Hadis Riwayat al-Tirmizi)

Allah SWT memerintahkan agar manusia berbuat baik kepada ahli keluarga bermula dengan ibu bapa sebagaimana firman-Nya dalam al-Quran surah al-Baqarah ayat 83 yang bermaksud: “Dan (ingatlah wahai Muhammad), ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan Bani Israil (dengan berfirman): “Janganlah kamu menyembah melainkan Allah dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapa, dan kaum kerabat dan anak-anak yatim serta orang-orang miskin; dan katakanlah kepada sesama manusia perkataan-perkataan yang baik; dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat. Kemudian kamu berpaling membelakangkan (perjanjian setia kamu itu) kecuali sebahagian kecil dari kamu; dan sememangnya kamu orang-orang yang tidak menghiraukan perjanjian setianya.”

Nilai-nilai persefahaman, toleransi, keprihatinan dan santun dalam pergaulan yang dimulakan dari keluarga dapat disebarkan pula kepada golongan lain misalnya dengan menyantuni orang miskin dan anak yatim serta menjaga tutur kata, bermanis muka dan bertegur sapa dalam masyarakat seperti yang disarankan dalam al-Quran.

Sempena ketibaan Rabiulawal iaitu bulan kelahiran baginda Nabi Muhammad SAW, marilah kita bersama-sama berusaha meneladani sifat baginda terutama bersama ahli keluarga. Manfaatkanlah kesempatan kebenaran rentas negeri untuk menziarahi ahli keluarga bagi mempereratkan hubungan dan menenangkan serta menghiburkan hati mereka. Sifat santun dan budi pekerti mulia kepada ahli keluarga akan membentuk sifat ihsan sesama manusia sekali gus menyumbang kepada pembangunan sebuah keluarga besar umat manusia yang harmoni dan sejahtera.

Kecintaan hakiki terhadap Nabi kebahagiaan abadi

Oleh Mohammad Zaki Yahpar –

Nabi Muhammad SAW diutuskan Allah SWT untuk segenap manusia dan jin dengan membawa kebenaran, petunjuk serta cahaya terang.

Firman Allah SWT: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya, (diutus Allah) yang menguasai langit dan bumi, tiada Tuhan (berhak disembah) melainkan Dia; Yang menghidupkan dan mematikan. Oleh itu, berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, Nabi yang Ummi beriman kepada Allah dan kalimah-Nya (Kitab-Nya); dan ikutilah dia, supaya kamu beroleh hidayah petunjuk.” (Al-A’raf: 158)

Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ) meyakini Rasulullah SAW ialah hamba Allah SWT serta utusan-Nya, sekali gus Rasul memiliki kemuliaan tersendiri.

Rasulullah SAW bersabda: “Aku dianugerahi lima perkara tidak pernah diberikan seorang pun daripada Rasul sebelumku, iaitu (1) aku diberikan pertolongan dengan takutnya musuh mendekatiku dari jarak sebulan perjalanan; (2) dijadikan bumi bagiku sebagai tempat solat dan bersuci, maka sesiapa sahaja daripada umatku mendapati waktu solat, maka hendaklah dia solat; (3) dihalalkan rampasan perang bagiku dan tidak dihalalkan kepada seorang Nabi pun sebelumku; (4) dan aku diberikan kekuasaan memberikan syafaat serta (5) Nabi diutus hanya untuk kaumnya sahaja sedangkan aku diutus untuk seluruh manusia.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW bagi menyampaikan peringatan kepada seluruh umat manusia untuk menjauhi syirik dan mengajak kepada tauhid benar seperti firman-Nya dalam surah al-Muddathir ayat 1 hingga 7.

Allah SWT juga mengutus Rasulullah SAW bagi menjelaskan kandungan makna kalimah penyaksian dan memerintahkan Baginda menyeru umat manusia untuk bersaksi dengannya.

Kecintaan kepada Rasulullah SAW adalah kecintaan kepada Allah SWT. Cinta kepada Allah juga menuntut kepada kesinambungan kecintaan terhadap perkara dicintai Allah SWT. Dengan demikian, cinta kepada Rasulullah SAW mengharuskan kita mencontohi dan meneladani sikap Rasulullah SAW dalam segala hal dicintai dan dibencinya.

Firman Allah SWT: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Ali Imran: 31)

Ketaatan kepada Nabi Muhammad SAW menjadi kesinambungan kesaksian terkandung dalam lafaz syahadah dan jalan menuju kebahagiaan serta keselamatan dunia dan akhirat. Allah SWT menjanjikan syurga kepada sesiapa taat kepada-Nya dan Rasul-Nya.

Mencintai Rasulullah SAW hukumnya wajib dan antara kewajipan terbesar dalam kehidupan umat Islam. Oleh itu, Allah SWT mewajibkan kita mencintai Rasulullah SAW melebihi ahli keluarga dan harta benda seperti firman-Nya dalam surah al-Taubah ayat 24.

Begitulah ketinggian dan kemuliaan Baginda di sisi Allah SWT hingga Dia mewajibkan beberapa hak dan kewajipan terhadap Baginda. Antaranya, mencintai dan mengagungkannya melebihi orang lain dan diri hamba itu sendiri.

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak sempurna iman salah seorang daripada kamu hingga menjadikan aku lebih dia cintai daripada ibu bapanya, anaknya dan seluruh manusia.” (HR Bukhari)

Selain itu, Allah SWT juga memerintahkan orang beriman untuk berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW seperti firman-Nya: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW); wahai orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.” (Al-Ahzab: 56)

Ketahuilah pada hari akhirat kelak, kita semua akan dikumpulkan bersama-sama dengan orang kita cintai. Maka, muhasabahlah di mana letaknya kecintaan hakiki kita. Orang beriman pastinya hati mereka ingin benar bersama-sama dengan Rasulullah SAW.

Begitu perkhabaran dan jaminan bahawa manusia itu nanti pada hari akhirat akan bersama dengan orang dicintai akan mendatangkan rasa kebahagiaan, apatah lagi jika pada hari akhirat nanti kita benar-benar dapat bersama dengan Rasulullah SAW dicintai.

Ada hadis diriwayatkan daripada Anas Ibnu Malik RA: Seorang penduduk Badwi menjumpai Rasulullah dan bertanya: “Wahai Rasulullah! Bilakah berlakunya hari kiamat?” Baginda SAW menjawab “Apa engkau sediakan untuk menghadapinya?” Dia menjawab: “Aku tidak memiliki persediaan, kecuali aku mencintai Allah dan Rasul-Nya.”

Maka Rasulullah bersabda: “Sungguh, engkau bersama orang yang engkau cintai.” Lalu kami berkata: “Kami juga begitu?” Baginda menjawab, “Ya.” Maka kami pun pada hari itu sangat berbahagia. (Muttafaq ‘alaih)

Memperingati Maulidur Rasul

Prof Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

Bulan Rabiulawal adalah antara bulan yang tercatat detik yang bersejarah bagi umat Islam sejagat. Kedatangan bulan mulia itu amat dinanti-nantikan dan sentiasa diingati oleh masyarakat Islam di Malaysia khasnya dan umat Islam di seluruh dunia  amnya kerana tanggal 12 haribulan dalam bulan inilah junjungan besar Rasulullah diputerakan. Hari peringatan ini yang akhirnya dikenali Maulidur Rasul disambut sebagai satu bentuk kesyukuran terhadap rahmat Allah yang telah mengutuskan seorang manusia ke alam semesta ini untuk merubah suasana dan keadaan hidup manusia sejagat ke arah kesejahteraan dan kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.

Allah telah berfirman maksudnya: “Tidaklah Kami utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk mendatangkan kerahmatan kepada seluruh alam.” (Surah al-Anbia, ayat 107) 

Perutusan Rasulullah ke alam ini sebagai menyambung tradisi perjuangan nabi dan rasul terdahulu dalam menegakkan kalimah Allah dan seterusnya mengakhiri silsilah kerasulan dengan memikul amanah menyampaikan risalah Islam yang lebih lengkap dan menyeluruh kepada sekalian alam.

samping itu, Rasulullah juga dikurniakan kitab suci al-Quran sebagai sumber rujukan dan pedoman berkekalan buat umat manusia dalam menelusuri titian hidup yang penuh onak dan duri.

Dalam hal ini, Allah berfirman yang bermaksud: “Dialah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang (Arab) yang ummiyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad) daripada bangsa mereka sendiri yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaan-Nya) dan membersihkan mereka (daripada iktikad yang sesat) serta mengajarkan mereka Kitab Allah (al-Quran) dan hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hakam syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.” (Surah al-Jumuah, ayat 2) 

Serentak dengan itu, sambutan hari Maulidur Rasul amat penting dalam kehidupan umat Islam dengan harapan untuk memantapkan lagi keyakinan mereka terhadap Rasulullah di samping menebalkan lagi kecintaan kepada Baginda.

Sesungguhnya Rasulullah merupakan insan yang paling dicintai memandangkan Baginda adalah insan contoh atau manusia misali dalam serba serbinya, dalam semua aspek kehidupan. Oleh sebab itulah, umat Islam diperintahkan Allah agar meneladani dan mencontohi kehidupan Rasulullah dalam segala lapangan hidup selaras dengan firman Allah yang bermaksud: “Demi sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan Allah) dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).” (Surah al-Ahzab, ayat 21) 

Untuk menyatakan kecintaan kepada Rasulullah, ia tidak cukup sekadar dizahirkan dengan kata-kata pujian dan sambutan dengan pelbagai acara, malahan ia akan menjadi lebih bermakna jika dizahirkan kecintaan itu dengan meneladani jejak langkah kehidupan Baginda, sama ada sebagai seorang pemimpin, panglima angkatan perang, sahabat, suami, bapa, bahkan juga sebagai seorang manusia biasa. Pendek kata, Rasulullah memiliki banyak dimensi dan sudut yang patut dicontohi oleh umat Islam. 

Kehidupan Rasulullah yang sarat dengan sifat peribadinya yang mulia dalam kelakuannya, perangainya, tingkah lakunya dan setiap detik perjalanan hidupnya adalah seumpama mukjizat yang berjalan di atas permukaan bumi. Oleh sebab itulah, diri Rasulullah, sirahnya dan sunnahnya tetap relevan kepada umat Islam dari dulu, kini dan selamanya. Justeru, kehidupan Rasulullah menyediakan jawapan ampuh yang berupaya memecahkan segala persoalan dan masalah yang dihadapi oleh manusia moden dewasa ini. 

Kehidupan Rasulullah sendiri sebenarnya satu manifestasi menyeluruh daripada intipati al-Quran sebagaimana yang dijelaskan oleh isteri tercinta Saidatina Aisyah apabila beliau ditanya akhlak Rasulullah. Lantas Saidatina Aisyah menjawab: “Sesungguhnya akhlak Rasulullah adalah akhlak al-Quran.” (Hadis riwayat Muslim)

Ringkasnya, sememangnya kehidupan baginda adalah manifestasi keseluruhan al-Quran al-Karim dalam setiap ruang lingkup kehidupan seharian daripada ibadahnya, pergaulannya dengan anggota keluarganya dan masyarakat sekelilingnya, aktiviti sosialnya, politiknya dan sebagainya.

Pun begitu, era globalisasi yang mewarnai pentas dunia kini kelihatan sedang menyaksikan betapa ramainya umat manusia semakin tersasar daripada landasan yang lurus. Natijahnya, ramai manusia yang tertipu dengan godaan dunia yang mempesona, indeks keruntuhan akhlak semakin merudum dan kesejahteraan hidup yang diimpikan mulai pupus dek peperangan dan penindasan. Runtuhnya mahligai rumahtangga yang memutuskan jalinan mesra seisi keluarga, tiada harmoni hubungan sesama insan, saling tindas menindas, yang kaya menjadi semakin sombong dan yang miskin pula semakin terhimpit penderitaan demi penderitaan. Dalam erti kata lain, hidup ini seolah-olah ketiadaan bimbingan dan panduan, dada umat manusia pula dipenuhi penyakit jiwa dan hilangnya petunjuk serta rahmat dalam kehidupan. 

Akhirnya, kedengaran suara-suara dan jeritan dari kejauhan sudut hati manusia yang menyeru apakah di sana masih ada jalan keluar dan penyelesaian daripada kemelut ini? Apakah ada konsep yang sesuai untuk manusia hidup sejahtera dan bahagia di dunia dan akhirat? Apakah kezaliman dan penderitaan yang dialami umat manusia sekian lama ini akan berakhir dan menemui titik noktah penghujungnya? Apakah ada penawar yang ampuh untuk menyelamatkan umat manusia daripada krisis akhlak yang semakin meruncing? Apakah keadilan akan mejelma kembali menaungi alam semesta ini? Dan sekian banyak lagi persoalan demi persoalan yang melingkari kehidupan manusia yang mengharapkan satu jalan penyelesaian terbaik agar manusia dapat keluar daripada kegersangan hidupnya dan seterusnya menikmati kebahagiaan hidup yang abadi. 

Sebenarnya konsep untuk manusia hidup bahagia itu ada, namun ia ditinggalkan. Begitu juga jalan menuju kesejahteraan hidup sudah jelas termaktub dalam kitab suci al-Quran, namun diingkari. Ini bermakna Islam yang diutuskan Allah melalui pesuruh-Nya Rasulullah sudah ada menyediakan jalan terbaik ke arah kesejahteraan dan kebahagiaan hidup. Islam sarat dengan hukum hakam dan ajaran suci yang mampu menjamin hidup manusia dalam menyelesaikan segala masalah dan kemelut yang melanda serta penawar bagi semua penyakit kehidupan.

Sehubungan itu, Allah berfirman yang bermaksud: “Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran daripada Tuhan kamu dan yang menjadi penawar bagi penyakit batin yang ada dalam dada kamu dan juga yang menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Surah Yunus, ayat 57)

Jelas daripada maksud ayat suci bahawa al-Quran yang diturunkan Allah melalui pesuruh-Nya Rasulullah untuk umat manusia seluruhnya sebagai nasihat pengajaran untuk memperbaiki akhlak dan amal perbuatan dan sebagai ubat penawar bagi penyakit batin seperti penyakit kufur dan syirik, hasad dengki dan khianat serta lain-lain penyakit jiwa.

Di samping itu, al-Quran juga adalah hidayah petunjuk ke jalan yang diredai Allah yang memimpin manusia mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat dan al-Quran pula secara khusus menjadi sinaran rahmat yang menyuluhi setiap detik kehidupan orang-orang yang beriman. 

Ini adalah satu seruan suci daripada Allah untuk umat manusia agar mereka dapat hidup bahagia di dunia dan akhirat dengan syarat mereka berpegang teguh dengan ajaran dan hukum-hakam yang telah ditetapkan-Nya. Ini juga adalah satu janji atau jaminan yang sangat manis yang tidak akan dimungkiri oleh Allah. Oleh sebab itulah Allah menurunkan risalah Islam sebagai satu cara hidup yang lengkap dan menyeluruh buat mengatur kehidupan manusia sejagat ke arah kebahagiaan abadi di bawah keredaan Ilahi. Ini bermakna jalan keluar sudah sedia ada, penawar sudah ada di depan mata, maka terserahlah kepada umat manusia memilih sama ada hendak hidup bahagia atau hidup menderita yang tiada titik penghujungnya.