Kematian pedoman kehidupan

Oleh Mohd Rizal Azman Rifin

SETINGGI mana sekalipun pangkat disandang, sekuat mana fizikal atau harta banyak bertimbun, apabila sudah sampai masa nya malaikat Izrail pasti datang menghampiri bagi mengakhiri episod kehidupan kita di dunia ini.

Jenazah dimandikan, dikafankan dengan kain serba putih, kemudian disembahyangkan, diusung ke tanah perkuburan dan akhirnya dimasukkan ke liang lahad.

Demikian babak terakhir perjalanan kehidupan manusia. Pernahkah kita menginsafi hakikat itu dan pernahkah kita membayang kan diri kita sendiri diusung sebagai jenazah itu?

Ingatlah peringatan Allah, “Setiap yang bernyawa pasti merasai mati. Kami menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai dugaan yang sebenar-benarnya. Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (Maksud Surah al-Anbiya ayat 35).

Pesanan Allah itu perlu kita wartakan sekemas-kemasnya dalam minda supaya sentiasa mengingati kematian. Menerusi kaedah itu saja kita dipandu arah yang luhur.

Alam kubur atau alam barzakh adalah taman dari taman-taman syurga atau boleh menjadi jurang dari jurang neraka. Seandainya amalan yang meraih pahala kita bawa bersama bermakna kita berada dalam taman syurga meski pun masih di tahap alam barzakh.

Itulah anugerah Allah kepada orang beriman, bertakwa dan aktif dalam amal soleh. Sebaliknya jika sejarah hitam yang penuh dosa dan mungkar kita berhadapan dengan jurang neraka.

Bagaimana sikap yang perlu kita miliki terhadap kematian? Dalam hal itu, kita teliti apa yang pernah dikemukakan ilmuwan nusantara tersohor yang juga seorang ulama terbilang Profesor Hamka, katanya terdapat tiga sikap manusia dalam menghadapi persoalan kematian.

Pertama, golongan yang tidak langsung mengingati kematian. Kata Hamka, golongan itu tidak terbayang dalam kotak pemikiran dan tidak menzahirkan dalam amalan yang menunjukkan mereka berhadapan dengan ajal suatu ketika nanti.

Mereka dalam kategori itu lebih sibuk dengan hal ehwal keduniaan sama ada membabit kan urusan harta benda mahu pun anak isteri. Mereka hanyut buai keasyikan nikmat dunia lalu tiada lagi istilah kematian yang berlegar dalam minda fikir.

Kata Hamka, golongan seperti itu adalah mereka yang rugi tatkala nyawa berakhir hayatnya. Senario semasa yang dunia masa kini masih tebal dihantui dengan aneka ragam gejala sosial melambangkan kategori insan yang lupa hakikat kematian.

Mungkin mereka berasakan yang diri mereka masih muda atau berasa masih bertenaga kuat. Jika begini gaya pemikirannya, ternyata mereka silap perhitungan.

Ajal maut itu boleh datang secara tiba-tiba dan tiada sesiapa mampu ‘mengintip’ rahsia Allah bilakah saatnya tarikh dan waktu sebenar kematian kita.

Terdapat insan yang diulit keghairahan mengaut untung dunia dengan memperbanyakkan koleksi harta, namun begitu liat berzakat atau bersedekah.

Sikap rakus dan tamak menakluki diri dan jiwa hingga tidak nampak kedaifan
golongan miskin yang perlukan bantuan. Paradigma serong dan terpesong itu terus dianuti hingga akhirnya ajal mengundang. Di saat itu penyesalan sudah tidak berguna lagi.

Golongan kedua adalah mereka yang takut menghadapi kematian iaitu sentiasa mengingatinya khususnya ketika bersendirian di samping itu proaktif memikirkan impak kematian terhadap diri sendiri, hartanya, ahli keluarganya dan segala-galanya yang disayangi selama ini.

Disebabkan asyik diburu rasa takut kepada kematian, lantas mereka sentiasa dihantui rasa cemas, takut yang tidak bersebab. Kemudian muncul rasa berputus asa terhadap rahmat Allah dalam menerus kehidupan.

Golongan berkenaan mengalami trauma emosi yang mendorong kepada terbinanya sikap negatif terhadap alur kehidupan. Hamka berkata, walaupun golongan seumpama itu takut munculnya kematian, perubahan sikap untuk berubah kepada kebaikan tidak juga muncul dalam diri.

Sementara kategori ketiga adalah mereka yang mengingati mati dengan akal budi dan hikmah yang tinggi. Mereka menjadikan peristiwa kematian sebagai dorongan untuk berubah.

Segala perintah Allah dilaksanakan dan segala larangan dijauhi. Ingatlah satu peringa tan Rasulullah berkenaan kematian.

Kisah dialog antara Abu Zar dengan Rasulullah, dikatakan Abu Zar bertanya kepada Baginda berkenaan isi kandungan Suhuf yang diturunkan kepada Nabi Musa lalu kata Baginda, “Sesungguhnya itu mempunyai pengajaran. Aku hairan manusia yang meyakini kematian, tetapi tetap riang gembira terhadap manusia yang meyakini mereka, tetapi tetap tertawa terhadap manusia yang meyakini takdir, tetapi bersusah payah melakukan sesuatu (tanpa tawakal) terhadap manusia yang yakin akan kehancuran dunia dan penghuninya, tetapi tetap tenang di atasnya dan terhadap manusia yang meyakini adanya hisab, tetapi tetap terus tidak beramal (kebaikan).” (Hadis riwayat Ibnu Hibban).

Kita seharusnya memfokuskan jalan kehidupan atas landasan agama yang benar dan jangan sesekali membiarkan diri ditakluki hasutan syaitan

5 Tips kawal nafsu jahat dalam diri

Oleh Mohd Rizal Azman Rifin

Mukmin tak harus biar jiwa dibuai perasaan hingga terjebak ke lembah hina

SEMEMANGNYA sukar untuk membina keseimbangan dalam mengendalikan akal dan nafsu dengan sempurna kerana ada kalanya kita berjaya juga ditakluk nafsu liar yang membawa kita ke kancah bertentangan aturan agama.
Namun, sebagai mukmin tidak seharusnya membiarkan jiwa dan hati terus ‘ditumbangkan’ oleh nafsu yang hina, sebaliknya kita wajib berusaha sedaya upaya demi terbina kehidupan yang diredai Allah.
“Al-Quran adalah cahaya yang menerangi hati, menyinari hidup dan mati, dan memudahkan jalan ke syurga.” – Saidina Ali bin Abi Talib
Analogi kehidupan manusia ibarat berada di satu persimpangan jalan, antara jalan kiri dan kanan. Jalan kanan kita umpamakan akal fikiran dan jalan kiri adalah hawa nafsu. Seandainya kita memilih jalan ke kanan, menggunakan akal dengan maksimum akan menaikkan darjat berbanding malaikat.

Namun jika kita tersalah pilih melalui jalan kiri, iaitu menuruti saja kehendak hawa nafsu bermakna kita menjadi hina.

Dalam mengendalikan diri supaya dapat memerangi nafsu buruk, Saidina Abu Bakar As-Siddiq ada mengemukakan petua cukup efektif buat kita semua. Kata beliau, untuk memerangi nafsu liar atau buruk hendaklah seseorang itu menggunakan lima pendekatan iaitu;

Pertama : Menggunakan solat Jumaat sebagai pengatur nafsu.
Kata Abu Bakar, sebelum mendirikan solat Jumaat, makmum akan mendengar isi khutbah terlebih dulu yang di awalnya disisipkan nasihat supaya bertakwa kepada Allah dengan sebenar-benar takwa dan janganlah kita mati melainkan dalam Islam.

Memang tepat, apa Abu Bakar sarankan itu kerana saban minggu golongan lelaki yang bersolat Jumaat secara berjemaah di masjid mengikuti khutbah. Nasihat khatib sedikit sebanyak akan menginsafkan kita supaya sentiasa bermuhasabah diri.

Rasulullah SAW ada berpesan supaya makmum tidak bercakap ketika khutbah disampaikan. Malah, Rasulullah SAW memberi amaran bahawa amalan solat Jumaat menjadi sia-sia tanpa sebarang pahala jika bercakap semasa khutbah disampaikan.

Jadi, amat malanglah kerana bukan perkara luar biasa yang dapat kita lihat dalam masyarakat, makmum datang lewat ke masjid sedangkan khatib hampir selesai bacaan khutbah. Khutbah Jumaat seharusnya menjadi penyegar motivasi yang menjana keperkasaan iman dan takwa kepada Allah.

Kedua : Membiasakan diri membaca al-Quran dengan memahami dan meyakini ertinya.
Kata Abu Bakar, nikmat membaca al-Quran hanya dapat dirasai mereka yang pernah mengamalkannya, kerana itu jadikanlah amalan membaca al-Quran sebagai sesuatu yang tidak boleh diabaikan.

Melihat kepada petua kedua beliau, jelas kepada kita meninggalkan atau memencilkan amalan membaca al-Quran boleh mengakibatkan seseorang cepat hanyut dibuai kegilaan mengejar duniawi tanpa batasan.

Membudayakan bacaan al-Quran akan mewujudkan keinsafan tinggi ke arah membina gaya hidup murni yang menepati kehendak agama.

Kata Saidina Ali bin Abi Talib, “Al-Quran adalah cahaya yang menerangi hati, menyinari hidup dan mati, dan memudahkan jalan ke syurga.”

Ketiga : Jangan lupa daratan dan jangan sekali-kali mendekati tempat yang mendorong kepada perbuatan maksiat atau kejahatan.

Sesungguhnya mendekati lokasi maksiat akan menjadi penyebab tergelincirnya seseorang ke lembah hina. Pesanan Abu Bakar ini adalah langkah pencegahan berteraskan pemikiran proaktif. Maknanya, kita mengambil langkah awalan agar supaya tidak terjebak maksiat.

Keempat : Tunjukkanlah bahawa kita adalah makhluk sosial harus tunduk kepada kaedah umum yang diciptakan masyarakat dan kaedah ditentukan Allah.

Pesanan Abu Bakar ini mengajar kita supaya tidak menjadi seperti ‘kera sumbang’ yang mengasingkan diri daripada kegiatan bermasyarakat dengan mengikuti segala adat dan norma sosial setempat selagi tidak bertentangan agama.

Kaedah ini sebenarnya mampu membentuk jiwa mengutamakan hubungan ukhwah sesama ummah dan manusia sejagat. Bersosial secara aktif dalam acuan patuh dan taat dengan norma masyarakat serta perintah Allah akan memberikan spektrum kehidupan harmoni dan murni.

Kelima : Sering membaca ayat 6 hingga 7, surah al-Fatihah yang bermaksud, “Tunjuklah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang telah Engkau berikan atas mereka nikmat, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan-jalan mereka yang sesat.”

Memang kita sudah biasa sangat membaca ayat Allah ini semasa mendirikan solat, namun persoalannya apakah kita memahami dengan mendalam akan maknanya serta cuba bersungguh membina kehidupan atas landasan yang lurus dan benar di sisi Allah?

Percayalah, seandainya kita dapat hayati dengan teliti dan penuh insaf semasa membaca ayat surah al-Fatihah, tentu kita mengelolakan nafsu supaya tidak tersasar jatuh ke kancah yang hina.

Inilah lima petua untuk mengendalikan nafsu dengan sempurna

Solat sunat Gerhana Bulan lepas Maghrib malam ini

Pondok Pasir Tumboh menjemput muslimin dan muslimat untuk sama-sama menunaikan solat sunat gerhana bulan dan khutbah berikutan fenomena gerhana bulan penuh yang dapat dilihat pada hari ini.

Fenomena yang berlaku ini menunjukkan kebesaran ALLAH apabila bumi berada di tengah-tengah antara matahari dan bulan yang menyebabkan berlakunya gerhana bulan penuh.

Waktu yang terbaik menunaikan sunat ini adalah di antara waktu solat Maghrib dan Isyak seterusnya disertakan dengan khutbah.

Sebagai umat Islam kita digalakkan melakukan solat sunat ini walaupun sekali seumur hidup kerana fenomena seumpama ini jarang berlaku apatah lagi kita semua boleh melihat dengan jelas bagaimana proses gerhana berlaku.

Secara tidak langsung kita dapat melihat keagungan ALLAH yang boleh menjadikan apa yang ada di langit dan bumi berubah

Sementara itu, Agensi Angkasa Negara menyatakan fenomena gerhana bulan penuh ini merupakan satu-satunya gerhana bulan yang dapat dilihat di Malaysia tahun ini.

Di semenanjung, bulan akan terbit sekitar 7.20 malam manakala kemuncak gerhana berlaku 8 malam dan fenomena ini berakhir pada 10.58 malam, iaitu bulan keluar dari bayang-bayang penumbra.

Cara solat sunat gerhana

Gerhana ada dua iaitu

1. Gerhana matahari. Ia berlaku apabila bulan melindungi matahari.

2. Gerhana bulan. Ia belaku apabila bulan berada di dalam kawasan bayang bayang bumi.

*Apabila berlaku gerhana sama ada gerhana itu sebahagian sahaja atau keseluruhan disunatkan sembahyang bagi mereka yang bermukim, musafir, merdeka, hamba, lelaki dan perempuan.

*Sembahyang sunat gerhana adalah sunat muakad

*Masuk waktu sembahyang gerhana matahari dengan permulan melindungi bulan akan matahari. Habis waktunya dengan taida lagi permukaan matahari yang terlindung dengan bulan atau jatuh matahari dalam keadan gerhana.

*Masuk waktu sembahyang gerhana bulan dengan permulan masuk bayang bayang bumi pada bulan, dan habis waktunya dengan tiada lagi bayang bayang bumi pada permukaan bulan atau dengan naik matahari. Tidak habis waktunya dengan naik fajar atau jatuh bulan pada malam dalam keadan gerhana.

*Diketahui masuk waktu dan keluarnya dengan pengelihatan mata, tidak dengan perkataan ahli kaji bintang.

Cara melakukan sembahyang sunat gerhana

*Niat sembahyang sunat gerhana matahari

 أصلي سنة كسوف الشمس ركعتين لله تعالى

Sahaja aku sembahyang sunat gerhana matahari dua rakaat kerana Allah تعالى

*Niat sembahyang sunat gerhana bulan

أصلي سنة خسوف القمر ركعتين لله تعالى

Sahaja aku sembahyang sunat gerhana bulan dua rakaad kerana Allah تعالى

*Niat itu hendaklah didalam hati.

*Sekurang kurang sembahyang sunat gerhana seperti sembahyang sunat zuhur.

*Sekurang kurang sempurna hendaklah disembahyangkan dua rakaad dengan dua kali rukuk dan dua kali berdiri pada tiap-tiap rakaad dan tidak dipanjangkan bacaan padanya.

*Yang palig sempurna disembahyangkan dua rakaad dengan dua kali rukuk dan dua kali berdiri pada tiap-tiap rakaad dan dipanjangkan bacaan pada tiap-tiap rakaad.

*Cara yang paling sempurna hendalah seorang itu

1. takbiratul ihram berserta dengan niat,

2 baca doa iftitah,

3. baca أعوز بالله,

4. baca al-fatihah,

5. baca surah al-baqarah hinga selesai,

6. rukuk dengan membaca tasbih sekadar seratus ayat daripada surh al-baqarah,

7. a’tidal iaitu bangkit dari rukuk,

8. baca fatihah,

9. baca surah ali Imran,

10. rukuk kali kedua dengan membaca tasbih sekadar lapan puluh ayat daripada surah al-baqarah,

11. a’tidal iaitu bangkit dari rukuk,

12. sujud dengan membaca tasbih pada sujud sekadar seratus ayat daripada surah al-baqarah

13. duduk antara dua sujud serta baca bacaan antara dua sujud,

14. sujud yang kedua dengan membaca tasbih pada sujud sekadar lapan puluh ayat daripada surah al-baqarah,

15. berdiri pada rakaad kedua,

16. baca al-fatihah,

17. baca surah an-nisa hinga selesai,

18. rukuk dengan membaca tasbih sekadar tujuh puluh ayat daripada surah al-baqarah,

19. a’tidal iaitu bangkit dari rukuk

20. baca fatihah

21. baca surah al-maidah

22. rukuk dengan membaca tasbih sekadar lima puluh ayat daripada surah al-baqarah,

23. a’tidal iaitu bangkit dari rukuk

24. sujud dengan membaca tasbih sekadar tujuh puluh daripada surah al-baqarah,

25. dudu antara dua sujud dengan membaca bacaan diantara dua sujud,

26. sujud kedua dengan membaca tasbih sekadar lima puluh ayat daripada surah al-baqarah,

27. duduk bagi membaca tasyahud akhir,

28. memberi salam.

*sembahyang gerhana yang kurang akmal (sempurna) seperti ini juga, hanya pendekkan bacaan surah dan kurangkan tasbih pada rukuk dan sujud.

*Sunat dibaca nyaring pada bacaan fatihah dan surah semasa sembahyang gerhana bulan, tidak disunatkan baca secara nyaring pada sembahyang gerhana matahari.

*setelah selesai sembahyang disunatkan membaca khutbah seperti dua khutbah hari raya, tetapi tidak disunatkan takbi pada dua khutbah itu.

*hendaklah khatib menyuruh taubat, bersedekah, puasa dan lainnya.

Khutbah Gerhana Bulan

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَاتِ وَالنُّورَ ۖ ثُمَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ  . اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ

أَمَّا
بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ
وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

MARILAH
kita sama-sama meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah
Subhanahu Wata’ala dengan sebenar-benar taqwa, iaitu istiqamah dalam
mengerjakan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya.
Dengan yang demikian, mudah-mudahan kita akan menjadi umat yang terbaik
dan unggul serta mendapat keredaan Allah Subhanahu Wata’ala di dunia dan
di akhirat.

Muslimin / muslimat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 38 – 40 surah Yaasiin:

وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ  وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ  لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

Maksudnya :Dan
lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami
hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam
gelap-gelita; Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari;
ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah
takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui; Dan bulan pula Kami
takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir
peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya – (berbentuk
melengkung) seperti tandan yang kering.(Dengan ketentuan yang
demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula
tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar
terapung-apung di tempat edarannya masing-masing

Kita
baru sahaja menyaksikan kejadian gerhana matahari pada bulan lepas dan
pada malam ini pula kita dapat sama-sama saksikan bagaimana kejadian
gerhana bulan. Kejadian ini mengajak kita untuk menambahkan lagi
keimanan tentang kehebatan dan kekuasaan  Allah Subhanahu Wata’ala
sebagai Pentadbir seluruh alam, segala peredaran cakerawala, bumi,
bulan, matahari dan seumpamanya. Peredaran bulan dan matahari yang
teratur setiap hari secara berganti-ganti, matahari beredar di waktu
siang, manakala bulan beredar di waktu malam adalah atas kudrat dan
iradat Allah Subhanahu Wata’ala jua. Ia mempunyai hikmat dan tujuan
tersendiri antaranya bagi tujuan membolehkan manusia untuk bekerja pada
siang hari dengan mudah dan pada malam hari pula dapat berehat dan
bermunajat kepada Allah dengan tenang.

Pergerakan
matahari dan bulan yang teratur dan tetap juga dapat digunakan oleh
manusia untuk dijadikan kalendar tahunan samada berdasarkan pergerakan
matahari bagi kalendar Masihi dan mengikut peredaran bulan bagi taqwim
Hijrah. Oleh itu setiap kejadian yang berlaku termasuk gerhana bulan
pada malam ini adalah untuk mengetuk hati kita agar bersyukur dan
mengingati Allah sepanjang masa dan tempat. Kita sentiasa diminta agar
berfikir tentang kejadian alam ciptaan Allah dalam mengenali sifat-sifat
Allah dan juga mengakui diri kita sebagai hamba yang serba lemah

Muslimin / muslimat yang diberkati Allah,

Firman Allah Subhanahu Wata’ala dalam Surah Ibrahim ayat 33:

سَخَّرَ لَكُمُ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ دَائِبَيْنِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

“Dan
Dia juga yang menjadikan matahari dan bulan sentiasa beredar untuk
kepentingan kemudahan kamu dan yang menjadikan malam dan siang bagi
faedah hidup kamu.”

Kejadian
gerhana bulan dan matahari menunjukkan kepada kita bagaimana kedua
kejadian ini walau pun hebat tetapi berada arahan dan perintah Allah.
Walau bagaimana pun hebat dan kuat sesuatu kejadian Allah namun ia
mempunyai kelemahan di mana kehebatan dan kekuatan yang tidak akan
kurang walaun sedikit hanya milik Allah. Betapa malangnya sekira ada
umat manusia yang menjadikan bulan, matahari dan sesuatu selain Allah
sebagai tuhan yang disembah akibat terpesona dengan kehebatannya yang
tidak seberapa sehingga mereka gagal memahami bahawa adanya kuasa yang
lebih hebat yang menciptakan setiap sesuatu yang mereka kagumi selama
ini iaitu Allah. Begitu juga lahirnya ramai manusia yang hanya merasa
bagaimana hebatnya pergerakan bulan, matahari dan segala cakerawala yang
lain di atas landasan orbitnya tanpa berlakunya perlanggaran antara
satu sama lain tetapi golongan ini gagal menjejaki tentang adanya Allah
yang mengatur segala pergerakan tersebut. Inilah antara kelemahan akal
manusia yang terbatas had kemampuannya di mana tanpa panduan agama maka
manusia tidak mampu mengenali Allah Tuhan Pencipta walau pun terlalu
kagum dengan alam ciptaanNya.

Muslimin / muslimat yang dihormati sekalian,

Kejadian
gerhana matahari atau bulan, ianya bukanlah merupakan suatu tanda akan
timbul suatu kejadian yang aneh dan mengkhuatirkan sebaliknya ia
menunjukkan antara kehebatan dan kekuasaan Allah. Kejadian gerhana juga
bukanlan disebabkan oleh kematian atau kelahiran seseorang sebagaimana
teguran Rasulullah s.a.w terhadap para sahabat yang membuat pelbagai
andaian tentang kejadian gerhana matahari yang berlaku berkebetulan
dengan hari kewafatan anakandanya Ibrahim lalu sabda Rasulullah
Sallallahu Alaihi Wasallam:

“إن الشمس والقمر آيتانمن آيات الله لا ينكسفان لموت أحد ولا لحياته فإذا رأيتموهما فادعوا الله وصلوا حتىينكشف ما بكم (رواه البخاري ومسلم)

Maksudnya:
Sesungguhnya matahari dan bulan adalah 2 bukti daripada tanda-tanda
kebesaran Allah Ta’ala. Kedua-duanya tidak akan gerhana kerana kematian
atau hidupnya seseorang. Maka apabila kamu melihat gerhana keduanya itu
maka berdoalah kepada Allah, dirikanlah sembahyang sehingga hilangnya
tanda gerhana daripada kamu

Muslimin / muslimat yang diberkati Allah,

Apabila
berlaku gerhana, kita sebagai umat Islam adalah dianjurkan oleh
Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam supaya bersegera untuk melakukan
perkara-perkara yang berkebajikan seperti berdoa, berzikir,
bersembahyang, bertakbir, bersedekah dan beristighfar. Sebagaimana hadis
Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:

[ إن الشمس والقمر آيتان من آيات الله لا ينخسفان لموت أحد ولا لحياته ، فإذا رأيتم ذلك فادعوا الله وكبروا، وصلوا ، وتصدقوا …… ( البخاري )

Maksudnya:
Sesungguhnya matahari dan bulan adalah 2 bukti daripada tanda-tanda
kebesaran Allah Ta’ala di mana kedua-duanya tidak akan gerhana kerana
kematian atau hidupnya seseorang. Maka apabila kamu melihat gerhana itu
maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, dirikanlah sembahyang dan
bersedekahlah……

Di
samping itu, marilah kita melakukan perkara-perkara yang berkebajikan
dan menghindari daripada melakukan perkara-perkara mungkar dan maksiat
serta perbuatan syirik yang bercanggah dengan ajaran agama Islam.
Mudah-mudahan kejadian gerhana bulan ini akan menimbulkan keinsafan,
menambah serta menguatkan lagi keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah
Subhanahu Wata’ala.

Firman Allah Subhanahu Wata’ala dalam Surah Ali ‘Imran ayat 190 – 191:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ  الَّذِينَ
يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ
وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا
خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Maksudnya
: “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukuran malam
dan siang, ada tanda-tanda kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat
Allah bagi orang-orang yang berakal: Iaitu orang-orang yang menyebut
dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka
berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit
dan bumi sambil berkata: Wahai Tuhan kami! Tidaklah engkau menjadikan
benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau maka peliharalah kami
dari azab neraka.”

Muslimin / mat yang dikasihi sekalian,
Pernah suatu masa Rasulullah s.a.w terus melakukan solat sunat apabila
berlakunya gerhana dengan bacaan yang panjang dalam  kedaan seolah-olah
seperti akan berlaku qiamat. Ini semua mengajar kita semua agar sentiasa
ingat kepada hari kematian kita serta hari qiamat yang begitu dahsyat
dengan kehancuran langit dan bumi termasuk bulan dan matahari.
Peringatan ini sewajarnya kita perbanyakkan terutama bila berlakunya
gerhana sebagaimana malam ini.

فرمان الله دالم أية 6 – 12 سورة القيامة :

يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ  فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ  وَخَسَفَ الْقَمَرُ  وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ يَقُولُ الْإِنْسَانُ يَوْمَئِذٍ أَيْنَ الْمَفَرُّ  كَلَّا لَا وَزَرَ  إِلَىٰ رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمُسْتَقَرُّ

Maksudnya : Dia
bertanya (secara mengejek): “Bilakah datangnya hari kiamat itu?” Maka
(jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi
terpendar-pendar (kerana gerun takut), Dan bulan hilang cahayanya, Dan
matahari serta bulan dihimpunkan bersama, (Maka) pada hari itu,
berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): “Ke manakah hendak
melarikan diri?” Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat
perlindungan! Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya
ketetapan segala perkara

بَارَكَ
اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ
بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي
وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ
اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ
وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا
فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

Khutbah Kedua

الحَمْدُ
ِللهِ الَّذِى خَلَقَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالقَمَرَ نُوْرًا  , وَأَشْهَدُ
أَنْ لا إِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ
سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ
عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ

أَمَّا
بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ
وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 5 -6 surah Yunus :

هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ  إِنَّ فِي اخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَمَا خَلَقَ اللَّهُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَّقُونَ

Maksudnya
: Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang)
dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap
satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya
masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan
masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah
dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda
kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat
sesuatu yang dijadikanNya). Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang
silih berganti, dan pada segala yang dijadikan oleh Allah di langit dan
di bumi, ada tanda-tanda (yang menunjukkan undang-undang dan peraturan
Allah) kepada kaum yang mahu bertaqwa.

إِنَّ
اللهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَااَّلذِيْنَ
آمَنُوْ ا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا  اللّهُمَّ صَلِّ
عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا
صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وعلى آلِ سَيِّدِنَا
إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ
سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ
وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي العَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ
مَجِيْدٌ

اللّهُمَّ
إِنَّا نَسْتَغْفِرُكَ إِنَّكَ غَفَّارًا فَأَرْسِلِ السَّمَآءَ عَلَيْنَا
مِدْرَارًا اللّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي

تَمْنَعُ غَيْثَ السَّمَآءِ وَ نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي
تُذِلُّ الأَعِزَّ وَ تُدَلِّلُ الأَعْدَاء,  اللّهُمَّ
اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ
وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ
قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ
بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى
عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ
لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا , اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ
الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ ,
اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ
وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْعِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَرَبَّنَا
لاتُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ
رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الوَهَّاب رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا
حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالعَدْلِ
وَالإ حْسَانِ وَاِيْتَآءِ ذِيْ القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ
وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ
فَاذْكُرُوْا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْا عَلَى نِعَمِهِ
يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكَمْ وَلَذِكْرُ اللهِ
أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ

Perhatian :

Ada
ulama’ seperti Syeikh Ali Syabramallisi yang berpendapat bahawa
dibacakan istighfar sebagaimana Khutbah Sunat Istisqa’ (Minta hujan)
iaitu :

 اَسْتَغْفِرُ الله َ العَظِيْمَ الذي لاَ اله اِلاَّ  هُوَ الحَيُّ القَـيُّومُ وَاَ تُوْبُ اِلَيْهِ

9 kali pada awal khutbah pertama dan 7 kali pada awal khutbah yang kedua

( Kitab Kasyfu al-Litham jilid 1 )

Kecapi ‘kemanisan’ solat menerusi amalan khusyuk

Oleh Asri Md Saman

Ibadat fardu lima kali sehari satu tanggungjawab tak boleh diabaikan

SOLAT, gabungan lima huruf yang mudah disebut, tetapi bagi sesetengah individu sukar melaksanakannya. Islam amat menitik berat soal solat kerana perintah mendirikan solat fardu lima waktu sehari semalam ialah perintah secara langsung daripada Allah SWT kepada Baginda Rasulullah SAW ketika peristiwa Israk dan Mikraj.
Kepentingan solat ini diulangi Allah SWT sebanyak 59 kali menerusi perkataan solat dalam al-Quran. Keistimewaan solat terlalu banyak antaranya solat dapat mencegah manusia daripada melakukan perbuatan yang menyebabkan dosa.
Suruhlah anak-anak kamu mengerjakan solat ketika mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka jika mereka meninggalkan solat semasa berumur 10 dan pisahkan tempat tidur mereka. – Riwayat al-Hakim dan Abu Daud.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan dirikanlah solat, sesungguhnya solat itu dapat mencegah perbuatan keji dan mungkar.” (Surah al-Ankabut ayat 45).

Nabi Muhammad SAW turut bersabda, bermaksud: “Solat tiang agama, maka sesiapa yang mendirikannya, maka sesungguhnya dia mendirikan agama (addin) dan sesiapa yang meninggalkannya maka sesungguhnya dia meruntuhkan agama (addin).”

Sebagai seorang Muslim, kita akan menghadap Allah SWT secara fardu sebanyak lima kali menurut waktu yang sudah ditentukan di samping solat sunat. Lazimnya kita memulakan solat dengan niat dan mengangkat takbiratul ihram serta diakhiri dengan salam.

Solat sebagai tanda syukur dan berterima kasih kita kepada Allah SWT atas segala nikmat yang kita kecapi sepanjang hayat kita. Namun adakah kita sebagai seorang Muslim menghayati impak solat yang sebenar dalam kehidupan?
Ingatlah wahai umat Islam sekalian, tanpa penghayatan, solat tidak mampu memberi kesan yang positif. Malah ada sesetengah individu yang berfikir bahawa solat hanyalah satu kebiasaan dalam kehidupan, malah ada yang berfikir bahawa solat itu membebankan.

Tidak kurang juga yang merasakan solat sebagai penyebab kepada terganggunya tugasan serta tanggungjawab yang perlu dilakukan.

Oleh itu, ilmu berkaitan solat wajar difahami setiap Muslim supaya kita dapat menunaikan solat dengan khusyuk dan merasai suatu kenikmatan luar biasa apabila menunaikan solat yang menjadi tiang bagi agama Islam.

Firman Allah SWT dalam surah Taha ayat 132 bermaksud: “Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu, dan (ingatlah!) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.”

Justeru, suami dan ayah sebagai pemimpin dalam rumah tangga wajib mengajar, menyuruh dan memerintahkan ahli keluarga khususnya anak-anak dengan penuh kesabaran sejak umur mereka tujuh tahun dan memukul mereka jika enggan sembahyang ketika berumur 10 tahun.

Tanggungjawab ini telah ditegaskan secara khusus dalam hadis Nabi SAW yang bermaksud: “Suruhlah anak-anak kamu mengerjakan solat ketika mereka berumur tujuh tahun, dan pukullah mereka jika mereka meninggalkan solat semasa berumur 10, dan pisahkan tempat tidur mereka.” (Riwayat al-Hakim dan Abu Daud)

Persoalannya berapa ramaikah dalam kalangan ibu bapa yang sentiasa menitikberatkan persoalan solat terhadap anak mereka? Berapa ramai dalam kalangan ibu bapa yang sentiasa memastikan anak mereka pulang ke rumah sebelum masuknya waktu Maghrib?

Bahkan masih ada bapa yang mencuci kereta ketika azan Maghrib dilaungkan. Ada juga ibu bapa sendiri yang masih berbual bersama jiran sewaktu azan Maghrib. Ibu bapa sendiri masih lagi seronok dan leka menonton televisyen dan melayari internet. Usahlah kita sebagai ibu bapa mendidik dan mengajar anak-anak seperti ketam mengajar anaknya berjalan.

Marilah ibu bapa, kita melaksanakan amanah tanggungjawab yang diamanahkan kepada kita. Anak adalah amanah Allah kepada ibu bapa dan tanggungjawab mendidik anak adalah amanah dan semuanya akan dipersoalkan Allah di akhirat kelak.

Apabila semua ibu bapa melaksanakan amanah ini, nescaya kes gejala sosial yang membabitkan remaja akan dapat berkurangan. Hasil kajian menunjukkan bahawa kekurangan didikan agama menjadi punca utama timbulnya gejala sosial.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Perumpamaan solat lima waktu seperti sebatang sungai yang bersih yang mengalir di hadapan pintu rumah seseorang dan beliau mandi di sungai berkenaan sebanyak lima kali sehari, Rasulullah bertanya adakah dengan mandi lima kali sehari masih meninggalkan kotoran pada badannya, sahabat Nabi menjawab tidak ada lagi kotoran yang masih tinggal pada badan beliau.

Rasulullah menjelaskan bahawa solat lima waktu itu seumpama air sungai yang membersihkan seseorang daripada sebarang kekotoran.”

Selain itu ibu bapa juga wajib berdoa mengharapkan anak-anak dan keturunan kita sentiasa mendirikan sembahyang sesuai dengan firman Allah SWT di dalam surah Ibrahim ayat 40 dan 41 yang bermaksud: “Wahai Tuhanku! Jadikanlah aku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.

“Wahai Tuhan kami!Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan”

Kesimpulannya, sebagai ibu bapa kita wajib memperbanyakkan berdoa kepada Allah SWT agar memberikan kekuatan untuk mendidik anak-anak lebih-lebih lagi dalam era globalisasi yang semakin mencabar ini.

Jalan pintas wanita ke syurga

Oleh Muhammad bin Abdullah @ Ab Shatar

KEADILAN bagi kaum lelaki dan perempuan dipelihara dengan maha halus lagi maha teliti dari kekuasaan sifat Allah Taala. Di bawah tapak kaki masing-masing, terdapat syurga maha indah. Syurga anak lelaki atau perempuan di bawah tapak kaki ibu. Syurga isteri di bawah tapak kaki suami yang ditaati. Maha kebijaksana kekuasaan Allah Taala yang mencipta hukum dan putaran ketetapan ini. Dalam menjalani kehidupan berumahtangga, terlalu berat cabaran dan masalah yang timbul sebenarnya sangat memerlukan keperihatinan untuk memahami setiap apa berlaku dengan sabar, dan penuh reda. Isteri perlu menyedari hakikat bahawa lelaki adalah pemimpin kepada rumahtangga, dan tidaklah perlu berhasrat mengambil hak mutlak ini seandainya apa yang diperintahkan oleh suami tidak bertentangan dengan syariat Islam. Firman Allah SWT: “Lelaki adalah pemimpin bagi wanita dengan kelebihan diberikan oleh Allah SWT” ( Surah An-Nisa: ayat 34).

Suami mempunyai ruang-ruang perlu dipenuhi untuk menunaikan kewajipan lain yang diperintahkan oleh Allah Taala, seperti kewajipan menjaga orang tua, menunaikan fardu kifayah seperti menguruskan jenazah, melaksanakan hak kejiranan, hak kemasyarakatan serta ada kewajipan bersama dalam peranan dan tanggungjawab menjaga hal keselamatan dan kesejahteraan komuniti setempat. Selain, terdapat tuntutan utama iaitu berdakwah di jalan Allah mengikut kemampuan. Hakikat ini perlu difahami isteri tentang kewajipan besar suaminya bukan sekadar kepada keluarga namun kepada agama, bangsa dan tanah air.
Nusyuz atau perbuatan derhaka oleh isteri sebagaimana difahami oleh masyarakat kita hari ini hanya berlaku sekiranya isteri enggan menunaikan permintaan suami ke tempat tidur tanpa alasan munasabah. Mengikut hukum syarak, keenganan isteri boleh dikatakan derhaka. Ketidakperihatan isteri terhadap keinginan dan seks suami berupaya melahirkan bibit-bibit perselisihan faham, prasangka dan sekiranya dibiarkan berlarutan nescaya menyumbang berlaku keretakkan dalam rumahtangga. Terlalu besar dosa bagi isteri yang enggan melayan kemahuan suami sebagaimana hadis:
Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda: Apabila seorang suami mengajak isterinya ke tempat tidur, dia enggan, lalu suaminya tidur dalam keadaan marah, para malaikat melaknatnya hingga ke subuh. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis ini secara jelas menunjukkan bahawa isteri perlu memberikan layanan yang paling baik, sopan dan manis kepada suami untuk tidur bersama-sama semoga terhindar dari apa dikatakan derhaka. Syurga dijanjikan kepada para isteri yang melayani kemahuan seks suaminya dengan baik sehinggakan suaminya tidur dengan senang. Sabda Rasulullah SAW dalam hadisnya:

“Mana-mana wanita yang tidur dalam keadaan diredai suaminya maka dia berhak mendapat syurga”. (Riwayat Tarmizi, Ibn Majah)

Sikap menolak kehendak suami secara kerap tanpa ada sebab munasabah, bakal merubah emosi lelaki tidak keharuan, tidak terkawal dan membentuk tindakan kasar serta sukar mengawal kemarahan ditambah lagi dengan kemunculan bisikan iblis yang bertambah mudah membakar kemarahan agar menjadi lebih parah.
Lihatlah betapa besarnya ganjaran kepada isteri yang mentaati perintah suaminya. Sikap merendah diri para isteri untuk menghormati dan melayani kehendak dan keperluan suami amatlah dituntut kerana kaum perempuan paling mudah untuk masuk syurga dengan hanya mentaati suami sebagaimana dijanjikan Allah Taala.

Kaum lelaki sebenarnya dipertanggungjawabkan oleh Allah Taala dengan pelbagai tugas, selain ketua dalam menguruskan rumahtangga yang merangkumi kewajipan mentarbiah isteri dan anak-anak supaya akur dengan penghidupan Islam dari segi ibadat wajib yang ditunaikan serta kewajipan lain seperti menutupi aurat.
Kegagalan suami menegur dan mengawal dengan membiarkan anak dan isterinya terbiar aurat di mata masyarakat serta tidak menghalang batas-batas pergaulan anak di bawah jagaan adalah satu dosa yang tak tertanggung.
Kaum lelaki ditaklifkan oleh Allah dengan pelbagai tanggungjawab, bukan sekadar pemimpin kepada sebuah rumahtangga namun, ada tugas lain yang dituntut dalam Islam. Antara pokok persoalan yang bakal didepani di hadapan Allah Taala untuk sampai ke pintu syurga adalah tentang tugas lain sebagai khalifah di muka bumi seperti tanggungjawab dakwah terhadap agamanya, usia muda yang digunakan. Apakah tanggungjawab terhadap saudara seagama yang lain sewaktu hayatnya, sumbangan kepada negara dan sebagai pemimpin yang punya pelbagai persoalan mesti dijawab.

Beban begitu banyak sebenarnya perlu dipikul oleh kaum lelaki di atas muka bumi ini bukan setakat beban tugas sebagai suami atau bapa kepada anak-anaknya merangkumi aspek-aspek yang lain termasuklah kemestian solat berjemaah di masjid, berbuat baik kepada jiran tetangga, keperihatinan kepada golongan miskin, serta keperluan berfungsi sebagai anggota masyarakat serta adanya kewajipan melaksanakan fardu kifayah seperti menguruskan kematian, melaksanakan amal maaruf dan nahi mungkar bahkan adanya pelbagai tuntutan lain yang harus disedari. Maka, agak sukar bagi kaum lelaki memasuki syurga Allah Taala selagi perkara-perkara ini tidak dilaksanakan.

Lantaran, saranan dan peluang kepada kaum wanita untuk memasuki syurga Allah dengan harus diberikan perhatian dan menjadi keutamaan. Tiada jalan mudah ke syurga melainkan memerlukan pengorbanan dan keimanan yang kuat selain, mentaati suami adalah jalan alternatif membolehkan sampai ke syurga dengan cepat. Namun demikian kaum wanita juga perlu menjaga hal fardu yang lain seperti solat dan mengekalkan kehormatan diri dengan akhlak sempurna bersama memastikan aurat terjaga sebagai syarat yang lain perlu dipatuhi sebagaimana hadis: Sabda Rasulullah: “Jika seorang perempuan telah sembahyang lima waktu, menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya pasti dia masuk syurga dari berbagai pintu yang dikehendakinya.” (Riwayat Ibnu Hibban)

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 17,409 other followers