• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    albakriah.com

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

     

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,259,037 orang
  • Kandungan Blog

Zikrullah capai Jaminan urusan mencukupi

Mohd Gunawan Che Ab Aziz

ZIKRULLAH adalah  salah satu amalan paling teras yang dianjurkan oleh al-Quran. Amalan ini bukan sahaja sekadar berkaitan dengan pahala dan kelebihan amalan ini di akhirat nanti, malah sangat berhubung dengan kecemerlangan peribadi seorang insan dan juga hubungannya dengan prestasi urusan harian seseorang Mukmin. Sama ada urusan itu berkaitan dengan urusan di rumah, pejabat, jalanan, masjid, kebun malah di mana sahaja.

Imam Muslim merekodkan satu hadis kudsi yang bersumber daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda dalam mana meriwayatkan daripada Allah Taala: “Anak Adam! Berzikirlah kepada Ku setelah (solat) Fajar (yakni Subuh) dan setelah (solat) Asar seketika, Aku akan mencukupimu antara keduanya.”

Manakala Imam Ahmad pula merekodkan hadis ini dengan lafaznya: “Berzikirlah engkau kepada Ku selepas (solat) Asar dan juga selepas (solat) Fajar seketika, Aku akan mencukupimu untuk apa yang antara keduanya.”

Kehidupan kita sebagai manusia biasa sentiasa dipenuhi dengan urusan dan kesibukan. Buka sahaja mata kita tatkala terjaga daripada tidur sehinggalah kita kembali melelapkan mata kita, antara ‘terbuka’ mata dan ‘tertutup’nya mata ini, otak kita akan diserabutkan dengan macam-macam hal. Bermula hal peribadi, keluarga membawa kepada urusan kerja. Hal rumah tangga hinggalah isu negara malah dunia, urusan kita sentiasa berselirat memenuhi setiap pemikiran, tutur kata dan gerak laku kita. Kesibukan ini pula biasanya sentiasa diiringi dengan pelbagai hajat, keperluan dan harapan.

Melalui hadis ini, Rasulullah SAW  mengkhabarkan satu jaminan yang amat besar ertinya kepada mereka yang benar-benar beriman. Dalam menghadapi ‘huru-hara’ kehidupan harian ini, tiba-tiba kita ditawarkan dengan satu jaminan yang begitu hebat iaitu apabila Allah SWT sendiri mengambil tanggungjawab untuk mencukupi apa sahaja urusan kita. Adakah lagi satu jaminan yang lebih menenangkan hati dan jiwa seorang Mukmin daripada jaminan ini?

Seorang yang beriman benar-benar menyedari bahawa segala sesuatu yang wujud di dunia ini tidak ada satu pun yang terjadi melainkan hanya dengan izin Allah. Satu helai daun pun tidak akan gugur melainkan dalam pemerhatian dan dengan keizinan-Nya jua. Keimanan mereka benar-benar menyaksikan segala sesuatu hanya bergantung kepada Allah SWT. Segalanya bergantung kepada ‘somadiah’ Allah SWT. Allah menegaskan di dalam al-Quran: Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.” (Surah al-Ikhlas: 1-2)

Allah itu Esa. Esa itu bermaksud, satu-satunya. Maka tempat bergantung segala makhluk juga hanya satu iaitu Allah SWT. Daripada sebesar-besar makhluk seperti ‘Arasy hinggalah yang paling kecil seperti molekul, zarah dan atom sekalipun, semuanya memerlukan Allah. Semuanya bergantung dan berhajat hanya kepada Allah.

Di dalam Tafsir Mafatihul-Ghaib oleh Imam Ar-Razi menyatakan, Ibnu Abbas RA berkata bahawa ketika mana turunnya ayat ini, lalu sahabat bertanya: “Apakah makna as somad” Jawab Rasulullah SAW: ‘Dia ialah Tuan yang bertumpu (dan bergantung harap) kepadanya segala hajat.'”

Imam At-Tobari pula menukilkan: “Ali telah meriwayatkan kepada kami, katanya telah meriwayatkan Abu Salah kepada kami, katanya: Telah menceritakan Mu’awiyah kepadaku, daripada Ali, daripada Ibnu Abbas, berkenaan maksud firman-Nya as somad, katanya: “(Zat) Yang Mulia yang mana paling sempurna ketinggian martabat-Nya, Yang Maha Mulia yang paling sempurna kemuliaan-Nya, Yang Maha Agung yang paling agung keagungan-Nya, Yang Maha Lemah lembut yang paling sempurna kelemahlembutan-Nya, Yang Maha Kaya yang paling sempurna kekayaan-Nya, Yang Maha Perkasa yang paling sempurna Jabarut-Nya, Yang Maha Bijaksana yang paling sempurna kebijaksanaan-Nya; Dialah yang telah paling sempurna segala bentuk Kemuliaan dan Ketinggian, Dialah Allah Maha Suci Dia, ini semua adalah sifat-Nya, yang tidak layak sifat-sifat ini melainkan untuk-Nya.”

Manakala Imam Al-Alusi menukilkan, “Adapun daripada Abu Hurairah RA maknanya Dia yang mana tidak memerlukan kepada sesiapa dan apapun, (sebaliknya) Dialah tempat berhajat kepada-Nya segala sesuatu dan daripada Ibnu Jubair, maknanya ialah Dia yang Maha Sempurna dalam segala sifat dan perbuatan-Nya.”

Jika demikian, apa lagi yang mampu menyebabkan keresahan dan kegusaran hati seorang yang beriman apabila Allah sendiri dengan segala sifat Somadiah-Nya, memberikan jaminan ini?

Sedangkan untuk meraih janji yang mulia ini, hanya memerlukan satu usaha yang amat kecil. Tidak bersediakah kita untuk melapangkan sedikit masa kita untuk berzikir kepada Allah setiap selepas solat Subuh dan Asar?

Berusaha tampung kekurangan amalan

Kembara Mukmin

Berusaha meninggalkan dosa dan menahan diri daripada melakukan maksiat adalah satu bentuk jihad. Ia adalah perjuangan nafsu dan anggota badan yang meletakkan diri seseorang dalam perjuangan di jalan Allah.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan orang yang berjihad untuk (mencari keredaan), Kami benar-benar akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami.” (Surah al-Ankabut, ayat 69)

Imam Al-Ghazali membahagikan taubat itu kepada tiga tingkatan iaitu taubat orang awam, khusus dan lebih khusus. Bagi taubat orang awam, ia adalah taubat yang dilakukan terhadap dosa yang nyata iaitu seperti berzina, mencuri, membunuh dan sebagainya.

Taubat orang yang khusus pula adalah kerana dosa batin yang dilakukan termasuk perasaan riyak, dengki, takbur, ujub dan lain-lain. Taubat orang yang lebih khusus adalah taubat daripada kelalaian mengingati Allah SWT. Taubat itu seperti yang dimaksudkan Rasulullah SAW dalam satu hadis bermaksud: “Demi Allah, sesungguhnya saya memohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepadanya lebih daripada tujuh puluh kali pada setiap hari.” (Riwayat Bukhari)

Sehubungan itu, setiap Muslim perlu berusaha menyempurnakan amalan yang kurang dalam usaha mengabdikan diri kepada Allah SWT. Ia penting supaya setiap tindakan yang dilakukan akan membentuk jati diri Muslim terbaik di sisi Allah.

Antara amalan yang dianjurkan adalah meninggalkan dosa zahir dan batin. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan tinggalkanlah kamu dosa yang nyata dan tersembunyi. Kerana sesungguhnya orang yang berusaha melakukan dosa, mereka akan dibalas dengan apa yang mereka lakukan.” (Surah al-An’am, ayat 120)

Kemudian, perlu berusaha menghindari diri daripada sifat leka dan lalai, sebaliknya sentiasa basahkan diri dengan zikrullah (mengingati Allah).

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sememangnya dunia itu dilaknat. Segala yang di dalamnya adalah dilaknat melainkan zikrullah dan apa yang disukai Allah, juga orang yang berpengetahuan dan orang yang belajar.”

Selain itu, segeralah mendapatkan keampunan dan berlumba-lumba melakukan kebaikan. Antara tanda ahli syurga adalah seseorang itu sentiasa berkejar dan berlumba-lumba untuk melakukan apa saja kebaikan.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan daripada Tuhan kamu dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.” (Surah al-Imran, ayat 133)

Itu juga tanda diri seseorang mendapat belas kasihan dan rahmat daripada Allah SWT kerana setiap ibadat yang dilakukan, hatinya berasa seronok ketika melaksanakannya.

Pujuk diri buat kebaikan

Mohd Shahrizal Nasir

BAGINDA SAW membawa risalah terakhir yang diterima daripada Allah SWT sebagai panduan dalam kehidupan.

Wahyu Ilahi itu mengeluarkan manusia daripada kegelapan (kufur) kepada cahaya yang terang iaitu iman.

Firman Allah SWT bermaksud: “Allah Pelindung (yang mengawal dan menolong) orang yang beriman. Ia mengeluarkan mereka daripada kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman). Dan orang yang kafir, para penolong mereka ialah taghut yang mengeluarkan mereka daripada cahaya (iman) kepada kegelapan (kufur). Mereka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.” (Surah al-Baqarah, ayat 257)

Umat Islam dituntut melakukan kebaikan selain mengajak orang lain ke arah kebaikan. Apa saja bentuk keburukan dan kemungkaran ditegah Islam secara mutlak.

Hal itu dijelaskan Allah SWT dalam firman-Nya bermaksud: “Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam) dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang yang berjaya.” (Surah Ali ‘Imran, ayat 104)

Rasulullah SAW juga menjelaskan usaha menyebarkan kebaikan menerusi sabdanya bermaksud: “Sesiapa yang menyeru kepada kebaikan nescaya dia beroleh pahala seperti orang yang melakukannya tidak dikurangi sedikit pun pahala mereka. Sesiapa yang menyeru ke arah kesesatan nescaya dia bero-
leh dosa seperti orang yang melakukannya, tidak dikurangi dosa mereka itu sedikit pun.” (Hadis riwayat Muslim)

Semua dalil itu menekankan kepentingan umat Islam melakukan kebaikan dan menyeru orang lain turut melakukan kebaikan. Hanya orang yang gagal memahami keindahan Islam akan melihat Islam dengan pandangan yang sempit.

Islam memperjuangkan kebaikan dan segala perbuatan baik. Islam juga menggesa umatnya berlumba-lumba melakukan kebaikan. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “…berlumba-lumbalah kamu mengerjakan kebaikan kerana di mana saja kamu berada maka Allah tetap akan membawa kamu semua (berhimpun pada hari kiamat untuk menerima balasan), sesungguhnya Allah Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (Surah al-Baqarah, ayat 148)

Dalam usaha berlumbalumba melakukan kebaikan, jangan pula ada yang menyekat orang lain daripada melakukan kebaikan. Setiap Muslim mendapat peluang sama banyak untuk melakukan kebaikan, seterusnya memperoleh ganjaran yang dijanjikan oleh-Nya.

Semuanya bergantung kepada usaha dan kehendak diri. Selain itu, apa saja amal kebajikan yang dilakukan, perlu diniatkan hanya kerana Allah SWT dan bukan kerana ganjaran daripada manusia.

Kita dilarang meremeh-remehkan amal kebaikan yang mungkin pada mata kasar kita amalan itu kecil.

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Janganlah meremehkan kebaikan walaupun hanya berbicara kepada saudaramu dengan wajah yang tersenyum kepadanya. Amalan itu adalah sebahagian daripada kebajikan.” (Hadis Riwayat Abu Dawud)

Melakukan kebaikan juga tidak tertumpu kepada amalan yang membawa kebaikan untuk diri sendiri. Kita juga dianjurkan berusaha melakukan kebaikan terhadap orang lain.

Hulurkanlah apa juga bantuan berdasarkan kemampuan diri supaya bantuan itu dapat memberi manfaat kepada orang lain.

Islam juga menitik-beratkan kebersamaan dalam kebaikan sehingga orang yang dikira sebagai sebaikbaik manusia adalah mereka yang dapat memberi manfaat kepada orang lain.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia (lain).” (Hadis riwayat at-Tabrani)

Lihatlah orang di sekeliling kita, hulurkan bantuan sekiranya ada insan yang memerlukan. Bantuan bukan saja dalam bentuk wang ringgit, tetapi rasa kebersamaan, memberi nasihat, memudahkan urusan, mengambil berat, menzahirkan simpati, memahami perasaan dan banyak lagi bentuk bantuan yang boleh meringankan beban orang lain.

Kita semua mempunyai dosa yang perlu ‘ditebus’ dengan kebaikan. Maka, dengan melakukan kebaikan serta berlumba-lumba melakukannya, ia dapat menghapuskan dosa dan kesilapan lalu.

Firman Allah SWT dalam Surah Hud, ayat 114 bermaksud: “Dan dirikanlah waktu yang berhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amalan-amalan kebajikan itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang yang mahu beringat.”

Pujuklah diri untuk melakukan kebaikan kepada diri sendiri serta orang lain. Usah berfikir panjang untuk melakukan kebaikan. Peluang untuk melakukan kebaikan terbentang luas di depan mata kita.

Setiap hari daripada bangun tidur sehingga kembali semula ke tempat tidur, pasti banyak peluang untuk melakukan kebaikan. Firman Allah SWT bermaksud: “Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga…” (Surah al-Israk, ayat 7)

Tolak kejahatan dengan kebaikan

Prof Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

Islam adalah agama rahmat bagi sekalian alam. Segala ajarannya amat sesuai dilaksanakan di mana-mana dan pada bila-bila masa, tidak terbatas pada masa, tempat, keadaan serta zaman. Dalam hal ini, kekerasan dan kejahatan adalah dua istilah yang tidak selari dengan pengertian yang wujud dalam rahmat.

Pada masa yang sama, Allah memerintahkan Rasulullah untuk mengutamakan perdamaian sesuai dengan perutusan baginda yang menjadi rahmat kepada sekalian alam. Firman Allah yang bermaksud: “Dan jika mereka (pihak musuh) cenderung kepada perdamaian, maka engkau juga hendaklah cenderung kepadanya serta bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-Anfal ayat 61)

Dalam konteks dakwah Islam, Rasulullah mengingatkan umat Islam dengan sabdanya yang bermaksud: “Berikanlah berita gembira dan janganlah jadikan mereka lari, permudahkanlah dan jangan menyusahkan.” (Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah juga diperintahkan oleh Allah supaya membalas kejahatan dan kekerasan dengan dengan kebaikan, manakala kekerasan dan kejahatan adalah berlawanan sama sekali dengan perintah Ilahi itu. Hal ini kerana kekerasan dan kejahatan seringkali menimbulkan banyak masalah, kesulitan, huru-hara dan ketidakharmonian, akhirnya hanya akan menatijahkan akibat yang buruk di dalam masyarakat. Oleh sebab itulah, Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya agama ini mudah dan seseorang itu tidak akan mempersulitkan agamanya melainkan dia akan dikalahkan olehnya.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Pada satu ketika Rasulullah berjaya menakluki kota Makkah iaitu pada 8 Hijrah, golongan kafir Quraisy dilanda rasa takut dan bimbang lantaran kejahatan mereka terhadap Rasulullah dan umat Islam pada masa lampau. Mereka semua menduga akan menerima pembalasan dan hukuman yang berat daripada Rasulullah.

Bagaimanapun, apa yang ternyata pada hari yang bersejarah itu, Rasulullah telah mengisytiharkan hari berkenaan sebagai hari pengampunan dan pemberian kemaafan kepada kaum Quraisy iaitu dengan mengumumkan tiga cara untuk berdamai termasuk salah satu caranya adalah berlindung di rumah Abu Sufyan. Sedangkan Abu Sufyan sebelum itu seorang tokoh pemimpin Quraisy yang paling lantang menentang Rasulullah dan Islam.

Rasulullah dan umat Islam diperintahkan supaya tidak membalas kejahatan golongan kafir Quraisy dengan kejahatan. Sebaliknya, Rasulullah dan umat Islam melayan mereka dengan baik dan penuh saksama. Rasa takut dan kecut di dalam hati Abu Sufyan dan kaum Quraisy akhirnya berubah menjadi lega serta terharu di samping terselit perasaan malu terhadap Rasulullah dan umat Islam. Keadaan ini amat bertepatan dengan petunjuk Allah lewat firman-Nya yang bermaksud: “Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumannya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian, maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu dengan serta-merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.” (Surah Fussilat ayat 34)

Keluhuran peribadi Rasulullah dan ketinggian akhlak umat Islam ini berjaya mengetuk pintu hati Abu Sufyan dan akhirnya dia menarik tangan Rasulullah lantas mengucapkan dua kalimah syahadah untuk memeluk Islam kemudian diikuti oleh golongan kafir Quraisy lain untuk bersama-sama bernaung di bawah lembayung Islam yang diredai Allah.

Pada saat itu, turunlah Surah al-Nasr yang menceritakan detik bersejarah dalam kehidupan umat Islam sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: “Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai Makkah. Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai. Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepada-Nya, sesungguhnya Dia sangat-sangat menerima taubat.” (Surah al-Nasr, ayat 1-3)

Dari sini, jelas bahawa Islam hanya menganjurkan kebaikan dan pada masa sama Islam melarang sebarang bentuk kejahatan atau kekerasan walaupun dengan tujuan kebaikan sekalipun. Dalam hal ini, timbullah satu kaedah yang diguna pakai dalam kehidupan umat Islam iaitu ‘matlamat tidak menghalalkan cara’. Islam juga mengajar umatnya supaya menolak kejahatan itu dengan kebaikan. Hal ini kerana kejahatan itu tidak akan berlanjutan dan berterusan pada masa akan datang di samping ia menghasilkan satu jalinan yang baik antara pelaku kejahatan dengan mangsa kejahatan. Ini terbukti dengan balasan baik Rasulullah, Abu Sufyan dan kaum Quraisy bersedia untuk menerima Islam sebagai panduan hidup mereka. Akhirnya, anak cucu Abu Sufyan dan kaum Quraisy menjadi pemimpin Islam yang berjuang dan berjasa menegakkan kalimah Allah di bumi ini.

Selanjutnya, apabila kejahatan dibalas dengan kejahatan, dikhuatiri ia akan mengakibatkan kejahatan yang semakin parah dan melarat di dalam komuniti masyarakat. Hal ini kerana membalas kejahatan untuk menolak kejahatan bermakna satu taktik untuk membalas dendam, sekali gus memberi peluang untuk melakukan kejahatan yang lebih besar. Justeru, dalam hal ini antara orang yang berbuat jahat dengan orang yang membalas kejahatan adalah sama sahaja kedudukannya dan tarafnya.

Oleh yang demikian, dalam menangani masalah gejala sosial dan kejahatan melanda masyarakat, terutama golongan remaja mutakhir ini, ia menuntut satu pendekatan penuh berhemah dan kaedah terbaik daripada pelbagai pihak yang bertanggungjawab untuk mengembalikan generasi pewaris kerajaan pada masa hadapan ke pangkal jalan. Institusi keluarga sepatutnya berperanan untuk membimbing dan memimpin anak muda menjadi generasi yang salih dan bermanfaat kepada agama, bangsa dan negara. Peranan masyarakat juga tidak kurang pentingnya untuk memberi sumbangan bermakna dalam menjana pembangunan modal insan yang dicita-citakan oleh pihak kerajaan yang telah menyediakan segala prasarana dan kemudahan ke arah mencapai status negara maju.

Cari yang halal untuk anakmu

Sebagai ibu bapa, soal status setiap makanan dan hasil pencarian yang disuapkan ke dalam mulut anak-anak adalah sangat perlu diberikan perhatian serius. Halal yang dimaksudkan bukan sahaja dari segi makanan tersebut bahkan termasuk cara ia diperoleh. Walhal, cara makanan itu diperoleh mestilah dengan cara halal dan dibenarkan syarak.

Setiap makanan yang disuapkan ke mulut anak-anak itu kelak akan menjadi darah dagingnya dan bahkan boleh mempengaruhi pembentukan akhlak dan tingkah laku mereka. Bukankah Rasulullah SAW  mengingatkan kita dengan sabda Baginda yang bermaksud: “Anak itu ibarat kain putih, ibu bapalah yang akan mencorakkannya menjadi Nasrani, Yahudi ataupun Majusi.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hal ini ditambah pula dengan janji Allah SWT kepada mereka yang bersungguh-sungguh memenuhi kehendak syarak. Dalam konteks ayat ini, ibu bapa harus berusaha mencari yang halal untuk diberikan kepada anak-anak. Firman Allah yang bermaksud: “Dan orang-orang yang berusaha bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.” (Surah al-Ankabut 29: 69)

Oleh yang demikian, menjadi tanggungjawab ibu bapa yang mencari rezeki untuk keluarga memastikan sumber rezeki yang diperoleh itu benar-benar halal. Jauhi segala bentuk pekerjaan atau sumber yang diragui apatah lagi yang jelas keharamannya seperti rasuah, mencuri, merompak, menipu dan sebagainya. Sebaliknya, berusahalah untuk bekerja dengan cara yang halal. Sesungguhnya bekerja dan mencari rezeki itu merupakan sunnah nabi juga. Nabi SAW bersabda yang bermaksaud: “Tiada seseorang yang menyuapkan makanan ke dalam mulutnya itu lebih baik daripada orang yang makan daripada hasil kerja tangannya sendiri. Sesungguhnya Nabi Allah Daud AS juga makan daripada hasil kerja tangannya sendiri.” (Riwayat al-Bukhari)

Usah kaburi kebaikan dengan keburukan

Datuk Mohd Ajib Ismail

Saban hari kita seakan semakin keliru untuk memilih antara teladan yang baik dengan yang buruk apabila melihat pelbagai tingkah laku menjengkelkan dan menyalahi ajaran agama seperti yang dipertontonkan oleh sebahagian masyarakat.

Situasi tersebut ditambah lagi dengan budaya tidak sihat khususnya di media sosial yang mendorong manusia berlumba-lumba mengejar populariti bagi mendapatkan sokongan sekali gus meraih keuntungan. Golongan itu mempromosi berlebih-lebihan, meminta-minta serta menagih simpati orang ramai dengan alasan untuk membantu orang susah dan memerlukan.

Mereka sengaja mencipta kontroversi untuk lebih dikenali dalam masa yang sama berbangga mencanang segala amalan kebajikan. Sedangkan perbuatan tersebut bercanggah dengan kaedah fiqh yang menetapkan bahawa “Tujuan tidak membenarkan cara.”

Sebahagian amalan kebajikan dilakukan dicampuradukkan dengan perbuatan dosa dan maksiat bukan bertujuan untuk bertaubat dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Lebih parah lagi apabila kebajikan dilakukan untuk mengaburi mata orang ramai agar melupakan perbuatan dosa dan maksiat yang dikerjakan. Firman Allah SWT dalam Surah al-Baqarah ayat 42 yang bermaksud “Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya.”

Ajaran Islam menegah perbuatan mencampuradukkan kebenaran dengan kebatilan bukan hanya dalam aspek akidah, tetapi syariah dan akhlak kerana akan mengelirukan dan mengaburi kebenaran.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW mengingatkan dalam sebuah hadis yang bermaksud “Setiap umatku diberikan kemaafan melainkan golongan al-mujahirin. Sesungguhnya di antara perbuatan mendedahkan dosa itu adalah seorang lelaki itu melakukan perbuatan dosa pada satu malam. Kemudian dia bangun pagi dalam keadaan Allah menutup keaiban dirinya. Lalu dia menceritakan kepada orang lain dengan katanya: “Wahai si fulan, semalam aku melakukan perbuatan dosa itu dan ini”. Sedangkan dia tidur dalam keadaan Allah menutup keaiban dirinya, lalu dia bangun dan mendedahkan apa yang Allah tutupkan dari dirinya.” (Riwayat al-Bukhari).

Perbuatan mengaburi kejahatan dengan kebaikan merupakan jejak langkah Iblis sebagaimana kisah Iblis diusir dari syurga dan berpura-pura baik menggoda nabi Adam AS dan Hawa agar perbuatan derhakanya tidak dilihat salah. Firman Allah dalam Surah Taha ayat 120-121 yang bermaksud: “Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya, dengan berkata: “Wahai Adam, mahukah, aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya, dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?” Kemudian mereka berdua memakan dari pohon itu, lalu terdedahlah kepada mereka aurat masing-masing, dan mereka mulailah menutupnya dengan daun-daun dari Syurga; dan dengan itu derhakalah Adam kepada Tuhannya, lalu tersalah jalan (dari mencapai hajatnya).”

Namun perbezaan antara nabi Adam AS dan Hawa dengan Iblis ialah mereka berdua bertaubat kepada Allah SWT setelah melakukan kesalahan sedangkan Iblis berterusan kufur dan ingkar. Perkara tersebut dijelaskan dalam al-Quran Surah Taha ayat 122 yang bermaksud: “Kemudian Tuhannya memilihnya (dengan diberi taufiq untuk bertaubat), lalu Allah menerima taubatnya serta diberi petunjuk.”

Manakala Iblis kekal dalam kesesatan dan menyesatkan umat manusia sebagaimana yang dinyatakan dalam Surah al-Hijr ayat 39 yang bermaksud: “Iblis berkata: “Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya.”

Justeru, sudah menjadi tabiat Iblis mengaburi perbuatan buruk manusia agar kelihatan baik dan membisikkan pujian terhadap perbuatan tersebut agar manusia seronok melakukan maksiat dan kejahatan.

Jika seseorang mendakwa melakukan kebajikan untuk bertaubat, dia perlu berazam tidak mengulangi perbuatan dosa dan maksiat. Imam Nawawi menjelaskan jika kemaksiatan berlaku antara seorang hamba kepada Allah SWT, maka untuk bertaubat haruslah memenuhi tiga syarat iaitu segera hentikan semua kemaksiatan, merasa menyesal kerana melakukan kemaksiatan, dan berniat tidak mengulangi perbuatan maksiat itu untuk selama-lamanya.

Firman Allah dalam Surah al-Nisa’ ayat 17 yang bermaksud: “Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.”

Jauhilah sifat orang munafik seperti talam dua muka, mencampuradukkan antara perbuatan iman dan kufur serta melakukan amalan kebaikan untuk menyembunyikan kejahatan agar menjadi asbab terus menerus melakukan perbuatan dosa.

Kebaikan yang dilakukannya hanyalah untuk mendapat pujian manusia bukan bertujuan mentaati perintah Allah SWT. Sifat golongan munafik ini digambarkan dalam al-Quran Surah al-Baqarah ayat 14-16 yang bermaksud: “Dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: “Kami telah beriman”, dan manakala mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka berkata pula:” Sesungguhnya kami tetap bersama kamu, sebenarnya kami hanya memperolok-olok (akan orang-orang yang beriman).” Allah (membalas) memperolok-olok, dan membiarkan mereka meraba-raba dalam kesesatan mereka (yang melampaui batas itu). Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk; maka tiadalah beruntung perniagaan mereka dan tidak pula mereka beroleh petunjuk hidayah.”

Marilah kita memperbetulkan niat dan melakukan tindakan yang selaras dengan panduan syariat agar rezeki dan kehidupan mendapat keberkatan. Setiap perbuatan yang dilakukan tanpa menitikberatkan aspek keimanan menjadikan amalan dibuat sia-sia sebagaimana firman Allah SWT dalam al-Quran yang bermaksud “Wahai orang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun daripada apa yang mereka usahakan. Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.”

Dunia penjara bagi Mukmin

Dr Khairul Asyraf Mohd Nathir

Dunia dari sudut pengertian Islam adalah tempat persinggahan sementara sebelum berangkat ke alam yang kekal abadi (akhirat). Dunia merupakan ujian yang akan menentukan manusia sama ada ke syurga atau neraka. Allah SWT menguji manusia di atas dunia dengan pelbagai kebendaan yang akan melekakan mereka yang lemah dalam melaksanakan amal ibadahnya.

Di dalam al-Quran, perkataan ‘dunia’ disebut sebanyak 115 dan bilangannya menyamai perkataan ‘akhirat’. Ini menunjukkan bagaimana hubungan dunia dengan akhirat adalah sangat kuat. Semua makhluk terutama seluruh manusia akan menjalani kehidupan sementara di atas muka bumi ini sebagai ujian sebelum bertemu dengan Allah SWT nanti. Kesenangan, kesusahan, kegembiraan, ketakutan, kelaparan adalah sebenar-benar ujian yang diturunkan oleh Allah SWT kepada hambanya. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah ayat 155)

Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Sesungguhnya, dunia adalah manis dan hijau, dan sesungguhnya Allah menjadikan kamu sebagai khalifah di bumi. Maka Allah akan melihat apa yang kamu lakukan. Maka berhati-hatilah kamu kepada dunia dan berhati-hatilah kepada wanita.” (Hadis Riwayat Muslim)

Hadis ini jelas menunjukkan bagaimana keadaan dunia yang sebenarnya. Allah SWT menjadikan dunia ini sebagai tempat ujian dan cubaan kepada para hambanya. Manis dan hijaunya dunia sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah SAW menunjukkan kesenangan, kelazatan dan keindahan berada sementara di atas dunia. Baginda Nabi SAW juga menegaskan agar berhati-hati dengan fitnah wanita yang merupakan antara fitnah terbesar manusia di atas dunia ini berdasarkan beberapa peristiwa yang sudah berlaku kepada umat sebelum ini. Allah SWT berfirman maksudnya: “Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: Kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak, harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu kesenangan hidup di dunia dan (ingatlah), pada sisi Allah
ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).” (Surah ali-Imran ayat 14)

Pada ayat lain Allah SWT bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya.” (Surah al-Kahfi ayat 7])

Seseorang Muslim yang berakal serta sudah memahami hukum hakam dalam agama secara langsung berada dalam sebuah penjara besar yang perlu dihadapinya selama mana umur hayatnya di atas dunia ini. Kehidupan mereka yang terikat dengan panduan yang telah ditetapkan dalam al-Quran serta penerangan dari hadis Rasulullah SAW.

Panduan ini merupakan kompas yang paling tepat untuk sampai ke suatu destinasi yang kekal abadi di akhirat nanti. Namun, laluan yang akan ditempuhi ini, bukanlah satu perjalanan yang mudah, bahkan lebih banyak kesulitan dan halangan yang perlu dihadapi bagi mendapat keredaan dari Allah SWT. Dan setiap kesulitan dan halangan tersebut ada ganjarannya di sisi Allah SWT yang tiada diketahui oleh seorang kecuali Allah Yang Maha Esa.

Manusia hidup di atas dunia ini adalah semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT. Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Jibril AS menyatakan dengan jelas perkara yang perlu dilaksanakan dan perkara yang ditegah dari melakukannya. Dalam hal ini, amalan yang diwajibkan adalah perkara yang amat sukar untuk manusia secara umumnya untuk dilaksanakan, manakala amalan yang ditegah itu adalah merupakan perkara yang amat suka untuk dilakukan.

Justeru, itu, pemahaman tentang dunia sebagai penjara bagi Mukmin ini adalah sebagaimana sabda Baginda Nabi SAW yang bermaksud: “Pada Hari Kiamat dikatakan kepada penghuni dunia yang kafir yang paling senang, “Celupkan sekali dia ke dalam nereka.” Setelah dicelupkan dia dikeluarkan. Lalu ditanya kepadanya: “Wahai fulan, adakah kamu pernah mendapat kenikmatan dalam hidupmu?” Dia menjawab: “Tidak ada kebaikan yang pernah kuperolehi.” Kemudian dibawa orang yang beriman yang paling susah dan amat banyak sekali mendapat bencana, lalu dikatakan padanya: “Celupkan dia sekali ke dalam syurga.” Kemudian ditanya kepadanya: “Adakah kamu pernah merasakan kesusahan dan bencana?” Doa menjawab: “Tidak ada kesusahan dan bencana yang pernah kurasakan.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Jika disoroti kehidupan harian pada saat ini, contohnya bab solat. Maklum bahawa solat merupakan perkara yang
wajib dilaksanakan tidak kira bagaimana keadaan seseorang Muslim itu kecuali mereka tidak diwajibkan solat disebabkan kondisi yang berbeza-beza. Namun, dengan hanya lima waktu sehari semalam, manusia lebih rela meninggalkannya semata-mata mengejar dunia yang kenikmatan adalah sementara. Jika dihitung dengan nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada kita dalam seharian, solat lima waktu adalah tidak mencukupi untuk kita zahirkan tanda kesyukuran kepada Allah SWT.

Lihat sahaja di masjid dan surau berhampiran, adakah jemaah yang memakmurkannya melebihi mereka yang berada di pasar dan pusat membeli-belah? Walaupun sebilangan besar pusat membeli-belah ketika ini menyediakan surau, namun hanya sebilangan kecil sahaja mereka yang menjadikannya tempat persinggahan utama apabila seruan solat dilaungkan. Ini jelas menunjukkan, apabila ganjaran pahala solat berjemaah di masjid dan surau yang Allah janjikan, hanya akan ditunaikan pada Hari Akhirat kelak, manusia sukar untuk melihatnya dengan pandangan yang jelas kecuali sebahagian mereka yang mata hatinya telah diterangi oleh cahaya Ilahi.

Oleh yang demikian, dunia penjara bagi Mukmin ini adalah sebagai ujian untuk menentukan tahap keimanan dan ketakwaan manusia kepada Allah SWT sebelum melalui perjalanan yang jauh menuju syurga yang kekal abadi dan nikmat yang tiada tandingan kelak.

Tingkatkan amal, jauhi kemurkaan Allah

Aisyah Jamilah Moh Shin

Rasa terasa begitu cepat berlalu dan kini kita sudah pun berada pada awal 1444 Hijrah. Berbicara mengenai pergantian tahun, ia berkait rapat dengan putaran waktu.

Sabda Nabi Muhammad SAW, daripada Abu Hurairah RA yang bermaksud: “Tidak akan berlakunya kiamat sehingga diangkat ilmu, banyaknya berlaku gempa, masa berlalu dengan pantas, terzahirnya fitnah dan banyaknya pembunuhan.” (Riwayat al-Bukhari)

Masa yang berlalu dengan begitu pantas berdasarkan hadis di atas dapat difahami dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik RA bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan berlaku kiamat sehingga waktu terasa begitu pantas, maka setahun dirasakan seperti sebulan, sebulan dirasakan seperti seminggu, seminggu dirasakan seperti sehari, sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu sambaran api.” (Riwayat at-Tirmizi)

Oleh itu apakah perkara terbaik yang patut kita laksanakan sebagai persediaan setiap kali menjelang tahun baharu Hijrah?

Islam sangat menekankan kepada umatnya untuk sentiasa menjadi lebih baik dan meningkatkan amal kebajikan yang dilakukan dalam seharian. Oleh itu, untuk memastikan setiap diri kita dapat memajukan amalan yang dilakukan adalah dengan menghitungkan segala amal perbuatan sama ada secara harian, mingguan, bulanan mahupun tahunan. Perhitungan ini diistilahkan sebagai muhasabah di sisi ahli tasawuf.

Muhasabah menurut Imam al-Ghazali adalah perhitungan seorang hamba terhadap setiap gerak-geri dan diam yang dilaluinya umpama seorang pedagang yang memperhitungkan modal, untung serta rugi. Modal seorang hamba pada agama adalah ibadah fardu, keuntungannya adalah ibadah sunat, manakala kerugiannya pula adalah pada perbuatan maksiat.

Dalam Islam muhasabah ini bertujuan memperbaiki hubungan dengan Allah SWT (habluminallah), hubungan sesama manusia (habluminannas) serta hubungan dengan diri sendiri (habluminannafsi). Firman Allah Taala dalam Surah al-Hasyr, ayat 18 yang bermaksud: “Hai orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatkannya untuk hari esok (akhirat) dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Ayat ini menunjukkan isyarat agar setiap orang sentiasa membuat perhitungan terhadap amalan yang sudah dilakukan. Kemudian segera disusuli pula dengan perhitungan akan datang, esok hari dan seterusnya. Perhitungan yang dilakukan hendaklah bersegera memohon ampun atau taubat kepada Allah bagi segala dosa dan maksiat yang dilakukan agar tidak mengulanginya semula.

Allah berfirman dalam Surah an-Nur ayat 31 yang bermaksud: “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah wahai orang yang beriman, supaya kamu berjaya.”

Imam Al-Ghazali menyatakan dalam Kitab Ihya’ Ulumuddin taubat yang dimaksudkan adalah meneliti segala sesuatu amalan setelah selesai dilakukan dengan perasaan menyesal dan takut. Menyesal kerana terlampau sedikit sekali amalan yang sudah dilakukan dan takut kerana khuatir apakah amalan yang hanya sedikit itu diterima atau tidak oleh Allah SWT.

Umar RA juga ada berpesan berkata: “Hitunglah dirimu sebelum kamu dihitungkan oleh Tuhan dan timbanglah dulu amalan kamu sebelum kamu ditimbangkan pada Hari Kiamat.”

Sekiranya kita berasakan sepanjang setahun lalu ada yang kurang atau terlambat dikerjakan, hendaklah dipenuhi hingga mencukupi. Seterusnya, jika setelah menunaikannya masih lagi ada kekurangan, hendaklah memaksa diri untuk menambah kekurangan itu dengan cara memperbanyakkan amalan sunat.

Justeru itu, marilah kita sama-sama melakukan perhitungan terhadap segala perbuatan yang telah dilakukan sepanjang tahun lalu adakah sudah mencapai azam seperti yang kita niatkan pada awal tahun. Moga-moga kita termasuk dalam kalangan golongan yang berjaya seperti dalam sabda Nabi SAW: “Orang yang berjaya adalah orang yang menghisab dirinya serta beramal untuk kehidupan sesudah kematiannya. Sedangkan orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya seta berangan-angan terhadap Allah SWT.”

Halal dan berkat

Dalam kamus al-Mu’jam al-Wasith, halal bermaksud dibenarkan manakala dalam konteks syarak, dibenarkan oleh syariat Islam. Manakala maksud barakah ialah bercambah dan bertambah. Mencari yang halal itu suatu perintah daripada Allah.

Dalam soal halal dan barakah, ia dapat dilihat menerusi firman-Nya dalam surah al-Maidah ayat ke 88, maksudnya: “Dan makanlah dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu, iaitu yang halal lagi baik, dan bertakwalah kepada Allah yang kepada-Nya sahaja kamu beriman.”Selepas Allah SWT memerintah manusia untuk mencari rezeki yang halal, Allah menutup ayat tersebut dengan perintah yang kedua iaitu perintah supaya bertakwa kepada-Nya.

Ini bermaksud bagi orang yang beriman, selain soal halal dan haram, takwa turut menjadi keutamaan. Ketakwaan dalam melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Apabila adanya takwa, maka natijahnya yang dapat dilihat seperti kehidupan yang selamat dan selesa. Manakala dari sudut yang tidak dapat kita lihat sudah tentulah akan menatijahkan pahala dan keredaan-Nya.

Bertepatan dengan hadis Nabi yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak menerima kecuali perkara yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan orang-orang Mukmin dengan apa yang telah diperintahkan kepada para Rasul di mana Dia berfirman: “Wahai para Rasul! Makan minumlah kamu makanan yang baik-baik dan hendaklah kamu beramal soleh.”

Allah SWT berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman! Makan minumlah kamu makanan yang baik-baik yang Kami rezekikan kepada kamu.” Jika merasakan sesuatu yang sedikit tetapi halal itu sudah mencukupi, ketahuilah di situlah keberkatannya. Hal ini disebabkan apabila sesuatu yang banyak tetapi tidak halal dirasakan seperti tidak cukup. Itulah tanda tiada keberkatan padanya. Kuncinya ketakwaan dalam mematuhi perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Ingin hidup diberkati, cari yang halal dan jadilah orang yang bertakwa.

Urus sakit emosi berlandas syarak

Datuk Dr Luqman Abdullah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT Tuhan semesta alam, selawat serta salam ke atas junjungan teragung Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda serta mereka yang mengikuti jejak langkahnya hingga hari kiamat.

Pandemik Covid-19 sememangnya memberi kesan yang besar kepada kita semua daripada segenap sudut. Kita sedang diuji dengan wabak yang tidak nampak jelas di mata, tetapi membawa kesan teramat dahsyat. Setiap hari, semakin ramai individu yang putus asa dengan hidup. Tidak kurang ramai juga yang mengalami stres melampau.

Manusia secara fitrahnya akan mengalami kemelut yang dahsyat apabila berhadapan ujian besar dalam hidup. Saidatina Maryam juga merasai perkara yang sama ketika melahirkan Nabi Isa AS dalam keadaan bersendirian dan tidak memiliki suami.

Menerusi Surah Maryam ayat 22 dan 23 bermaksud: “Maka Maryam pun hamil, lalu dia memencilkan diri dengan kandungannya ke sebuah tempat yang jauh. (Ketika dia hendak bersalin) maka sakit bersalin itu memaksanya (pergi bersandar) ke pangkal sebatang pohon tamar (kurma), dia berkata alangkah baiknya kalau aku mati sebelum ini lalu aku menjadi seorang yang dilupakan dan tidak dikenang-kenang orang!”

Kata-kata Saidatina Maryam yang dirakam dalam al-Quran menunjukkan manusia diuji secara fitrahnya akan rasa putus asa ke tahap bercita-cita untuk mati atau lenyap. Ia terjemahan sakit emosi yang tidak jelas di mata kasar.

Islam melalui kalam Allah mengiktiraf perasaan ini. Namun, perasaan ini perlu disalurkan dengan cara yang betul sebelum terjebak kepada perbuatan yang melanggar syarak seperti membunuh diri atau mencederakan diri sendiri.

Perbincangan Hukum Syarak Mengenai Perbuatan Membunuh Diri

Hukum membunuh diri disebabkan berputus asa dengan kehidupan adalah haram. Kami bawakan sebahagian hadis yang menyebut berkenaan ini. Antaranya:

1. Maksudnya: “Jabir bin Samurah meriwayatkan bahawa Nabi SAW pernah dihadapkan dengan jenazah seorang lelaki yang membunuh dirinya sendiri menggunakan sebatang anak panah. Baginda tidak mendirikan (solat jenazah) ke atasnya.” Hadis Riwayat Muslim

2. Daripada hadis lain yang diriwayatkan oleh Jundub RA, Nabi SAW bersabda: “Pada umat sebelum kalian, terdapat seseorang yang tercedera, dia tidak dapat menahan kesakitan lalu dia mengambil pisau dan memotong tangannya. Darah berterusan mengalir sehinggalah dia mati. Allah berkata: Hamba-Ku menyegerakan mati dengan dirinya sendiri, aku mengharamkan ke atasnya syurga.” Hadis Riwayat al-Bukhari

3. Menurut riwayat hadis yang lain, Rasulullah SAW menjelaskan akibat dan siksaan atas mereka yang membunuh diri dengan sengaja. Baginda SAW bersabda: “Sesiapa membunuh diri dengan besi maka di neraka Jahanam nanti besi itu selalu di tangannya, dia menusuk-nusukkannya ke perutnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan meminum racun maka di neraka Jahanam nanti ia akan terus meminumnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari gunung maka di neraka Jahanam nanti, dia akan menjatuhkan (dirinya) selama-lamanya.” Hadis Riwayat Muslim, Sunan al-Tirmizi

Antara ciri-ciri dosa besar ialah ancaman keras terhadap pelakunya. Namun, persoalan yang lebih penting ialah bagaimanakah cara kita mengelak diri daripada terjebak dalam perbuatan ini?

Bingkisan Buat Mereka yang Sangat Tertekan Dengan Situasi Sekarang

Memupuk sabar dalam diri tidak semudah menyebutnya dengan lidah. Apabila seorang individu bercita-cita atau bercadang untuk lenyap dari muka bumi, ini menunjukkan kesabarannya teruji di tahap yang teramat tinggi. Mengadu kelemahan kepada Allah SWT adalah langkah pertama untuk meredakan keserabutan di jiwa.

Dalam Surah al-Ra’d ayat 28 bermaksud: “(Iaitu) orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan ‘zikrullah’ itu, tenang tenteramlah hati manusia.”

Nabi dan rasul terdahulu juga mengadu ketidakmampuan kepada Allah. Antaranya, kisah Nabi Yaakub AS yang kehilangan anaknya, Nabi Yusuf AS yang diceritakan dalam al-Quran.

Firman Allah SWT: (Nabi Yaakub) menjawab: “Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) daripada Allah, apa yang kamu tidak mengetahuinya.” Surah Yusuf ayat 86

Dalam ayat yang lain, Allah SWT juga merakamkan bahawa Rasulullah SAW dan sahabat RA mengadu kepada Allah ketika dalam kesusahan.

Firman Allah bermaksud: “Adakah patut kamu menyangka kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti berlaku kepada orang terdahulu daripada kamu? Mereka ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh) sehingga berkatalah Rasul dan orang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).” Surah al-Baqarah ayat 215

Apabila kita mengakui perhambaan kepada Allah, kita merendahkan diri kepada satu kuasa agung yang Maha Hebat. Ia akan memberi kekuatan dalaman kerana kita bersandar kepada Yang Maha Berkuasa.

Nabi Musa AS melakukan perkara ini sewaktu baginda berada dalam keadaan teramat penat dan keseorangan apabila diburu oleh kaumnya. Sewaktu Nabi Musa AS bersandar daripada kepenatan, kelaparan dan kesunyian itu, baginda melafazkan maksudnya: “…kemudian beliau pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan.” Surah al-Qasas ayat 24

Selain itu, penting untuk kita kenal pasti terlebih dahulu punca bagi pemikiran sebegini. Setiap individu memiliki sebab yang tersendiri seperti masalah rumah tangga, kehilangan punca pendapatan, kesempitan hidup, masalah keluarga, tidak memiliki sokongan moral mencukupi, tekanan daripada insan sekeliling, atau menghidap mana-mana kecelaruan mental.

Pertolongan mesti didapatkan daripada orang lain atau pakar kerana ia juga antara cara mencari penawar ditekankan dalam Islam.

Bagi isu kali ini, pemikiran untuk lenyap dari muka bumi adalah suatu yang ekstrem. Ia perlu diserahkan kepada pakar untuk menilai dan mencadangkan rawatan yang sesuai. Kita perlu normalisasikan perbuatan merujuk kepada pakar kesihatan mental seperti psikiatris, psikologis klinikal dan kaunselor berdaftar.

Langkah pertama ialah pergi ke klinik kesihatan untuk meminta surat sokongan mendapatkan rawatan di jabatan psikiatri mana-mana hospital. Islam sendiri menekankan keperluan mencari penawar. Bagi isu sebegini, bidang psikiatri memiliki keahlian.

Tidak perlu malu atau rendah diri untuk mendapatkan rawatan di jabatan psikiatri. Isu kesihatan mental tidak kurang pentingnya dengan kesihatan fizikal. Apabila seseorang patah kaki, rawatan dan terapi akan diberikan bagi membolehkannya berjalan semula. Begitu lah juga kesakitan minda. Terapi dan rawatan diperlukan bagi membolehkan seorang individu memiliki keupayaan untuk berfungsi seperti biasa. Ia sama sekali tidak bermaksud individu itu telah menjadi gila.

Kesimpulan

Marilah renungi cerita dan ganjaran Allah buat orang yang sabar. Sesungguhnya, dunia bukanlah medan nikmat, tetapi medan ujian buat orang beriman.

Firman Allah dalam Surah al-Mulk ayat 2 bermaksud: “Dialah yang mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji serta menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya…”

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Dunia penjara orang beriman dan syurga buat orang kafir.” Hadis Riwayat Muslim, Ibn Majah dan al-Tirmizi

Namun, segala pengorbanan dan sabar bukanlah sia-sia. Bahkan, ia menatijahkan sesuatu yang besar pada hari kemudian. Sebagai seorang Muslim yang mempercayai hari pembalasan, kita seharusnya meyakini tiada suatu yang kita lakukan di sisi Allah tanpa imbalan.

Firman Allah SWT bermaksud: “Maka adakah patut kamu menyangka Kami hanya menciptakan kamu (daripada tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?” Surah al-Mu’minun ayat 115

Semoga Allah SWT kurniakan kesabaran dan jalan keluar kepada kita semua. Amin.