• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    albakriah.com

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

     

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,260,107 orang
  • Kandungan Blog

Dunia penjara bagi Mukmin

Dr Khairul Asyraf Mohd Nathir

Dunia dari sudut pengertian Islam adalah tempat persinggahan sementara sebelum berangkat ke alam yang kekal abadi (akhirat). Dunia merupakan ujian yang akan menentukan manusia sama ada ke syurga atau neraka. Allah SWT menguji manusia di atas dunia dengan pelbagai kebendaan yang akan melekakan mereka yang lemah dalam melaksanakan amal ibadahnya.

Di dalam al-Quran, perkataan ‘dunia’ disebut sebanyak 115 dan bilangannya menyamai perkataan ‘akhirat’. Ini menunjukkan bagaimana hubungan dunia dengan akhirat adalah sangat kuat. Semua makhluk terutama seluruh manusia akan menjalani kehidupan sementara di atas muka bumi ini sebagai ujian sebelum bertemu dengan Allah SWT nanti. Kesenangan, kesusahan, kegembiraan, ketakutan, kelaparan adalah sebenar-benar ujian yang diturunkan oleh Allah SWT kepada hambanya. Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah ayat 155)

Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Sesungguhnya, dunia adalah manis dan hijau, dan sesungguhnya Allah menjadikan kamu sebagai khalifah di bumi. Maka Allah akan melihat apa yang kamu lakukan. Maka berhati-hatilah kamu kepada dunia dan berhati-hatilah kepada wanita.” (Hadis Riwayat Muslim)

Hadis ini jelas menunjukkan bagaimana keadaan dunia yang sebenarnya. Allah SWT menjadikan dunia ini sebagai tempat ujian dan cubaan kepada para hambanya. Manis dan hijaunya dunia sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah SAW menunjukkan kesenangan, kelazatan dan keindahan berada sementara di atas dunia. Baginda Nabi SAW juga menegaskan agar berhati-hati dengan fitnah wanita yang merupakan antara fitnah terbesar manusia di atas dunia ini berdasarkan beberapa peristiwa yang sudah berlaku kepada umat sebelum ini. Allah SWT berfirman maksudnya: “Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: Kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak, harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu kesenangan hidup di dunia dan (ingatlah), pada sisi Allah
ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).” (Surah ali-Imran ayat 14)

Pada ayat lain Allah SWT bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya.” (Surah al-Kahfi ayat 7])

Seseorang Muslim yang berakal serta sudah memahami hukum hakam dalam agama secara langsung berada dalam sebuah penjara besar yang perlu dihadapinya selama mana umur hayatnya di atas dunia ini. Kehidupan mereka yang terikat dengan panduan yang telah ditetapkan dalam al-Quran serta penerangan dari hadis Rasulullah SAW.

Panduan ini merupakan kompas yang paling tepat untuk sampai ke suatu destinasi yang kekal abadi di akhirat nanti. Namun, laluan yang akan ditempuhi ini, bukanlah satu perjalanan yang mudah, bahkan lebih banyak kesulitan dan halangan yang perlu dihadapi bagi mendapat keredaan dari Allah SWT. Dan setiap kesulitan dan halangan tersebut ada ganjarannya di sisi Allah SWT yang tiada diketahui oleh seorang kecuali Allah Yang Maha Esa.

Manusia hidup di atas dunia ini adalah semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT. Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Jibril AS menyatakan dengan jelas perkara yang perlu dilaksanakan dan perkara yang ditegah dari melakukannya. Dalam hal ini, amalan yang diwajibkan adalah perkara yang amat sukar untuk manusia secara umumnya untuk dilaksanakan, manakala amalan yang ditegah itu adalah merupakan perkara yang amat suka untuk dilakukan.

Justeru, itu, pemahaman tentang dunia sebagai penjara bagi Mukmin ini adalah sebagaimana sabda Baginda Nabi SAW yang bermaksud: “Pada Hari Kiamat dikatakan kepada penghuni dunia yang kafir yang paling senang, “Celupkan sekali dia ke dalam nereka.” Setelah dicelupkan dia dikeluarkan. Lalu ditanya kepadanya: “Wahai fulan, adakah kamu pernah mendapat kenikmatan dalam hidupmu?” Dia menjawab: “Tidak ada kebaikan yang pernah kuperolehi.” Kemudian dibawa orang yang beriman yang paling susah dan amat banyak sekali mendapat bencana, lalu dikatakan padanya: “Celupkan dia sekali ke dalam syurga.” Kemudian ditanya kepadanya: “Adakah kamu pernah merasakan kesusahan dan bencana?” Doa menjawab: “Tidak ada kesusahan dan bencana yang pernah kurasakan.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Jika disoroti kehidupan harian pada saat ini, contohnya bab solat. Maklum bahawa solat merupakan perkara yang
wajib dilaksanakan tidak kira bagaimana keadaan seseorang Muslim itu kecuali mereka tidak diwajibkan solat disebabkan kondisi yang berbeza-beza. Namun, dengan hanya lima waktu sehari semalam, manusia lebih rela meninggalkannya semata-mata mengejar dunia yang kenikmatan adalah sementara. Jika dihitung dengan nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada kita dalam seharian, solat lima waktu adalah tidak mencukupi untuk kita zahirkan tanda kesyukuran kepada Allah SWT.

Lihat sahaja di masjid dan surau berhampiran, adakah jemaah yang memakmurkannya melebihi mereka yang berada di pasar dan pusat membeli-belah? Walaupun sebilangan besar pusat membeli-belah ketika ini menyediakan surau, namun hanya sebilangan kecil sahaja mereka yang menjadikannya tempat persinggahan utama apabila seruan solat dilaungkan. Ini jelas menunjukkan, apabila ganjaran pahala solat berjemaah di masjid dan surau yang Allah janjikan, hanya akan ditunaikan pada Hari Akhirat kelak, manusia sukar untuk melihatnya dengan pandangan yang jelas kecuali sebahagian mereka yang mata hatinya telah diterangi oleh cahaya Ilahi.

Oleh yang demikian, dunia penjara bagi Mukmin ini adalah sebagai ujian untuk menentukan tahap keimanan dan ketakwaan manusia kepada Allah SWT sebelum melalui perjalanan yang jauh menuju syurga yang kekal abadi dan nikmat yang tiada tandingan kelak.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: