• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    albakriah.com

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

     

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,285,185 orang
  • Kandungan Blog

Ibadat haji Bengkel kerohanian jiwa Muslim

Prof Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

PADA ketika ini, ramai jemaah haji berada di Tanah Suci selesai menunaikan rukun Islam yang kelima menyahut panggilan Ilahi sebagai tetamu istimewa-Nya, malah ada juga yang sudah pulang ke tanah air. Selama sebulan lebih, jemaah haji menumpukan sepenuh perhatian melakukan pelbagai jenis ibadah dianjurkan syarak seperti umrah, tawaf sunat, iktikaf, tadarus al-Quran dan sebagainya sama ada di Masjidil Haram mahupun di Masjid Nabawi.

Apabila selesai menunaikan ibadah haji, mereka kembali ke kampung halaman membawa bersama detik-detik kemanisan beribadah di Tanah Suci dan nostalgia indah kisah pertemuan dengan keagungan Kaabah yang suci. Di samping itu, mereka membawa sama gelaran haji atau hajah sebagai isyarat mereka pernah menjejakkan kaki ke Tanah Suci. Namun persoalan perlu direnung bersama apakah kesan ibadah haji cukup sekadar itu sahaja diraih oleh jemaah haji.

Perlu diinsafi bahawa ibadah haji bukan hanya sekadar berangkat ke Tanah Suci tanpa sedikit pun merubah sifat mahupun sikap Muslim. Ini kerana ibadah haji sebagaimana ibadah yang lain tidak terlepas daripada tarbiah ruhiyyah untuk membentuk peribadi Muslim bertakwa. Sebenarnya ibadah haji ini umpama bengkel kerohanian yang cuba menggilap jiwa setiap Muslim agar jiwanya bersinar dengan suluhan takwa dan iman kepada Allah yang Maha Esa. Tambahan pula, di sepanjang pelaksanaan ibadah tersebut, terbentang ribuan ujian dan halangan mengiringi setiap pergerakan Muslim untuk menguji kesabarannya dalam ketaatan kepada Allah ataupun tersungkur di pertengahan jalan. Oleh itu, untuk menghadapi semua cabaran ini, jiwa setiap Muslim perlu disirami dan dibajai dengan benih takwa dan iman kepada Allah.

Dari sini jelas setiap ibadah disyariatkan Allah mengungkapkan tujuannya untuk meraih nilai-nilai ketakwaan. Ini kerana takwa yang jitu secara langsung membuahkan sikap unggul, sifat luhur dan mental cemerlang menghiasi peribadi Muslim dalam kehidupannya.

Pendek kata, seluruh kehidupan insan sebenarnya satu pengabdian kepada Allah pada setiap masa dan ketika. Ini sejajar dengan firman Allah yang bermaksud: Katakanlah! Sesungguhnya solatku dan ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekelian alam. Tiada sekutu bagi-Nya dan dengan yang demikian sahaja aku diperintahkan dan aku (di antara seluruh umatku) adalah orang Islam yang awal pertama (yang berserah diri kepada Allah dan mematuhi perintah-Nya). (Surah al-An’am, ayat 162 – 163)

Selain itu, ibadah haji bukan sahaja sekadar rehlah (perjalanan) spiritual atau jalan-jalan makan angin tanpa makna dan iktibar, malah ia memiliki berbagai-bagai nilai dan kewajipan yang sewajarnya difahami, dihayati dan diamalkan sepanjang perjalanan Muslim menuju keredaan Ilahi. Dari segi kedudukan, ibadah haji diibaratkan kewajipan pelengkap selepas empat kewajipan sebelumnya iaitu mengucap dua kalimah syahadah, mendirikan solat, berpuasa di bulan Ramadan dan mengeluarkan zakat. Kedudukan ini mengisyaratkan ibadah haji merupakan ibadah kemuncak seorang Muslim.

Ibadah haji juga tidak sunyi daripada aneka pengorbanan. Oleh sebab itu ibadah haji diletakkan pada rukun terakhir selepas pengorbanan lisan melalui syahadah, pengorbanan waktu melalui solat, pengorbanan jasmani dan rohani melalui puasa dan pengorbanan harta dalam zakat. Barangkali inilah sebabnya mengapa istilah manasik bermaksud pengorbanan selalu dipadankan dengan haji. Ini kerana ibadah haji sentiasa menuntut aneka pengorbanan yang selanjutnya wajar mengiringi setiap langkah perjalanan menuju akhirat.

Seusainya ibadah haji tersebut bukan bermakna selesai segala-galanya, sebaliknya ia gerbang permulaan menuju ibadah dan jihad dalam pelbagai lapangan kehidupan. Ibadah haji dianggap sebagai ibadah kemuncak kerana ia menjadi kewajipan terakhir pengabdian seorang Muslim secara individu. Dalam hal ini, Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud: Amalan yang paling utama adalah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, berjihad pada jalan-Nya dan haji yang mabrur. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan hadis di atas jelas Rasulullah tidak terus menyebut haji mabrur sebagai amalan terutama di antara himpunan amalan soleh, sebaliknya didahului dengan iman kepada Allah dan jihad pada jalan-Nya. Ini menggambarkan ketakwaan diredai Allah boleh diraih sesiapa pun juga. Pendek kata iman dan jihad kewajiban tidak terbatas sehingga boleh dilaksanakan sesiapa pun juga. Sebagai contoh, dalam pelbagai lapisan masyarakat dan kemampuan, ada tahap kewajibannya berdasarkan kemampuannya. Senyumnya seorang miskin yang ketiadaan harta dengan sedekahnya orang kaya adalah sama-sama memiliki aura ketakwaan. Malah, sebenarnya dalam Islam tiada unsur paksaan dalam melaksanakan ibadah.

Seseorang yang memaksa dirinya melakukan sesuatu amal ibadah di luar kemampuannya sama sekali bukan ketaatan atau ketakwaan yang diredai Allah, melainkan ia adalah keterpaksaan ataupun amalan yang sia-sia. Di sinilah terletaknya prinsip kemampuan yang menjadi antara syarat sah haji seseorang Muslim. Prinsip kemampuan dalam ibadah haji menyingkap kewajipan yang harus dipikul sesuai dengan kemampuan dan kesanggupan yang dimilikinya, tidak ada unsur-unsur paksaan dan juga tidak juga ada unsur keterlaluan melebihi kadar sepatutnya.

Dalam konteks ini, seseorang yang memaksa dirinya menunaikan ibadah haji sehingga menjual seluruh kekayaan yang akhirnya keluarganya menjadi papa kedana ataupun yang menggunakan wang pinjaman atau hutang merupakan suatu sikap dan sifat yang bertentangan dengan prinsip kemampuan tersebut. Begitu juga seorang yang sudah pun berkali-kali menunaikan ibadah haji, sedangkan ada jiran tetangga mahupun kaum kerabatnya yang merintih kelaparan dan sangat-sangat memerlukan bantuannya. Bukankah Allah telah berfirman maksudnya: Oleh itu, bertakwalah kamu kepada Allah sedaya upaya kamu dan dengarlah (akan pengajaran-pengajaran-Nya) serta taatlah (akan perintah-perintah-Nya) dan belanjakanlah harta kamu (serta buatlah) kebajikan untuk diri kamu. Dan (ingatlah) sesiapa yang menjaga dan memelihara dirinya daripada dipengaruhi tabiat bakhilnya maka merekalah orang-orang yang berjaya. (Surah al-Taghabun, ayat 16)

Haji yang mabrur pada hakikatnya haji yang memantulkan nilai-nilai kesolehan dalam setiap ruang kehidupan Muslim. Haji yang mabrur juga satu bentuk ibadah yang terhimpun di dalamnya tiga aspek penting iaitu niat yang ikhlas, amal ibadah yang konsisten dan hikmah yang mencorakkan kehidupannya sebagai Muslim yang benar-benar bertakwa kepada Allah.

6 Hak perlu ditunaikan

Mohd Shahrizal Nasir

Umat Islam seluruhnya adalah bersaudara. Ikatan akidah yang menautkan semua orang Islam sebagai satu umat dengan masing-masing ada hak ke atas yang lain. Apabila menyebut perihal hak, maka ia juga berkait dengan tanggungjawab. Justeru, hubungan persaudaraan sesama umat Islam perlu dijalinkan dengan masing-masing mempunyai hak dan tanggungjawab yang saling lengkap-melengkapi.

Allah SWT menjelaskan perihal umat Islam menerusi firman-Nya bermaksud:  “Sebenarnya orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.”  (Surah al-Hujurat, ayat 10)

Persaudaraan antara sesama Islam didasari oleh akidah dan berkait rapat dengan takwa. Hal ini turut dijelaskan oleh Rasulullah SAW menerusi hadisnya yang bermaksud:  “Jangan kalian saling menghasut, saling menipu, saling membenci, saling membelakangi dan jangan membeli barang yang telah dibeli oleh orang lain. Jadilah hamba Allah yang bersaudara. Orang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lain. Kerana itu, tidak menzaliminya, tidak menghinanya, tidak membohonginya dan tidak merendahkannya. Takwa itu di sini (sambil baginda menunjuk dadanya tiga kali).”  (Hadis riwayat Muslim)

Rasulullah SAW menjelaskan enam hak setiap Muslim yang selayaknya ditunaikan oleh saudara Muslimnya. Jika inginkan orang lain menunaikan tanggungjawab memenuhi hak terhadap diri, maka kita perlu terlebih dahulu memastikan bahawa diri tidak pernah mengabaikan hak Muslim lain.

Baginda menyebut dalam hadis mafhumnya:  “Hak seorang Muslim atas Muslim yang lain ada enam. Jika engkau bertemu dengannya maka ucapkanlah salam, jika dia mengundangmu maka penuhilah undangan tersebut, jika dia meminta nasihat daripadamu maka berilah nasihat, jika dia bersin lalu mengucapkan  ‘Alhamdulillah’  maka doakanlah dia, jika dia sakit maka ziarahilah dia dan jika dia meninggal maka iringilah jenazahnya”  (Hadis riwayat Muslim)

Jika diperhatikan kepada enam hak yang dinyatakan oleh Rasulullah SAW dalam hadis tersebut, ternyata setiap Muslim mampu menggalas tanggungjawab menyempurnakan hak orang lain. Tidak kira seseorang itu kaya mahupun miskin, setiap orang mampu memenuhi hak Muslim lain kerana semua perkara tersebut adalah perkara yang mampu dibuat oleh setiap orang.

Cuma persoalannya adakah setiap Muslim melihat enam perkara tersebut sebagai perkara penting? Semua orang mengetahui tentang perkara tersebut namun mungkin disebabkan kefahaman yang tidak jelas, ramai yang mengabaikan pelaksanaannya.

Jadikanlah perbuatan memberi salam kepada sesama Muslim sebagai satu budaya dalam kehidupan. Hayatilah maksud di sebalik lafaz salam yang sarat dengan doa kesejahteraan. Kesejahteraan yang sememangnya diperlukan oleh setiap orang ialah yang dikaitkan dengan rahmat daripada Allah SWT. Satu perkara lagi, biasakanlah diri untuk memberi dan menjawab salam dengan lafaz yang betul kerana ia satu doa yang sangat tinggi nilainya bagi menyemarakkan rasa kasih sayang sesama insan.

Rasulullah SAW bersabda dalam sebuah hadis yang bermaksud:  “Tidaklah kalian akan masuk syurga hingga kalian beriman dan tidaklah kalian dikatakan beriman hingga kalian saling mencintai. Mahukah kalian aku tunjukkan sesuatu, yang jika kalian mengamalkannya nescaya kalian akan saling mencintai? Iaitu sebarkan salam di antara kalian.”  (Hadis riwayat Muslim)

Tatkala mendapat undangan untuk memenuhi hajat saudara sesama Islam, ia memberi petunjuk diri sentiasa dalam ingatan orang yang menjemput. Ketika orang yang mengundang ke majlisnya sedang dikurniakan nikmat tertentu oleh Allah SWT, maka penuhilah undangan tersebut kerana ia bukti orang lain tidak melupakan diri kita tatkala dikurniakan kegembiraan. Bukankah dengan memenuhi hajat baik orang lain maka Allah SWT juga akan memenuhi hajat kita? Begitulah indahnya Islam mengatur tatacara menjalin ukhwah sesama insan.

Ada dalam kalangan manusia yang sangat memerlukan nasihat orang lain tatkala berdepan dengan masalah kehidupan. Kita mungkin tidak mampu untuk menghulurkan bantuan sehingga masalah yang dihadapi oleh orang lain selesai dengan mudah, namun nilai kebersamaan ketika berdepan dengan masalah cukup bermakna dalam diri orang yang berada dalam kesusahan.

Tambahan pula jika seseorang Muslim yang dilanda masalah tersebut meminta nasihat bagi dirinya menyelesaikan masalah yang dihadapi. Maka sudah tentu orang yang diminta nasihat adalah insan yang dipercayai sehingga selayaknya memberi nasihat kepadanya. Rasa kebersamaan inilah yang sebenarnya akan mengeratkan lagi hubungan kemanusiaan sesama umat Islam. 

Rasulullah SAW memberi jaminan kebaikan terhadap orang yang berusaha menghulurkan bantuan kepada orang yang berada dalam kesusahan dengan bersabda:  “Sesiapa yang melepaskan satu kesusahan seorang Mukmin, pasti Allah akan melepaskan daripadanya satu kesusahan pada Hari Kiamat. Sesiapa yang menjadikan urusan orang lain mudah, pasti Allah akan memudahkan urusannya
di dunia dan di akhirat.”  (Hadis riwayat Muslim)

Mengingati Allah SWT pada setiap masa adalah tanggungjawab Muslim. Ada orang hanya mengingati Allah SWT ketika ditimpa kesusahan sedangkan kewajipan mengingati Allah SWT kekal setiap masa. Oleh itu, tatkala seseorang Muslim memperoleh nikmat meskipun dengan bersin, lantas dia mengingati Allah SWT, maka selayaknya dia mendapat doa daripada orang lain.

Pertimbangan Islam cukup adil dalam memastikan setiap orang yang melakukan kebaikan pasti faedah daripada kebaikan tersebut akan kembali kepadanya semula. Ini sepertimana yang dinyatakan oleh Allah SWT dalam firman-Nya bermaksud:  “Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga‚Ķ”  (Surah al-Isra’, ayat 7)

Rasulullah SAW sentiasa melazimi amalan menziarahi orang yang sakit. Baginda menunjukkan teladan yang cukup baik agar diikuti oleh umatnya. Sesungguhnya perbuatan menziarahi orang yang sakit akan memberi motivasi kepada dirinya untuk kekal positif menghadapi ujian daripada Allah SWT.

Perbuatan menziarahi orang yang sedang sakit menzahirkan keprihatinan terhadap orang lain yang tersemat dalam diri. Tidak semua orang sanggup meninggalkan tugasan hanya untuk menziarahi sahabat lain yang sedang berdepan dengan ujian kesihatan. Tatkala menziarahi orang sakit, banyak doa-doa yang diajar oleh Rasulullah SAW untuk dibacakan sebagai satu usaha memohon kesembuhan daripada Allah SWT. Antaranya ungkapan yang bermaksud:  “Tidak apa-apa,  insya-Allah  penyakit kamu itu membersihkan dosa-dosamu.”  (Hadis riwayat al-Bukhari)

Hak Muslim yang terakhir sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah SAW ialah mengiringi orang Muslim lain yang sudah meninggal dunia. Bukan sahaja hak ketika Muslim masih hidup, malah ketika sudah meninggal dunia pun ada hak yang perlu dipenuhi oleh saudara Muslim yang lain. Begitulah Islam mengatur perkara-perkara penting yang boleh mengeratkan hubungan sesama umat Islam. Perkara paling penting untuk dinyatakan ialah setiap penunaian hak akan mendatangkan  hasanat  (kebaikan) untuk yang berusaha memenuhi hak orang lain.

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya:  “Barang siapa yang mengikuti jenazah hingga disolatkan maka baginya satu qirat dan barang siapa yang mengikuti jenazah hingga dikuburkan maka baginya dua qirat. Baginda ditanya: Apakah dua qirat itu? Baginda menjawab seperti dua buah gunung yang besar.”  (Muttafaq ‘alaih)