• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Facebook/epondok

  • Bakriah Facebook



  • Tazkirah Audio

  • Kandungan Blog

  • Arkib

  • twitter/albakriah

  • Statistik Pengunjung

    • 1,205,009 orang
  • Tetamu Online

Solat ibu segala ibadat

Sedetik Rasa

Dalam kaedah fiqh ada menyatakan kebaikan orang kafir akan terhalang kerana kekafirannya.

Sekiranya dia seorang dermawan yang pernah menyumbang sedekah jutaan ringgit untuk membina masjid sekalipun, dia tetap tidak akan memperoleh pahala kerana kekafirannya.

Bagi umat Islam, kebaikan mereka pula akan terhalang kerana tidak melaksanakan solat.

Walaupun sebanyak mana dia melakukan amalan seperti bersedekah, membaca al-Quran, puasa dan zakat dan sebagainya, semua ibadat itu akan ditolak oleh Allah SWT.

Jelas, solat dalam kehidupan setiap Muslim tersangat penting kerana ia adalah ibu kepada segala ibadat.

Apabila melaksanakan kewajipan bersolat, barulah seseorang memiliki ‘akaun simpanan’ untuk pahalanya.

Selepas meninggal dunia kelak, pahala itu dapat bertambah menerusi amalan berkekalan yang dilakukan di dunia seperti bersedekah serta anak-anak yang ditinggalkan sentiasa mendoakannya.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakaranya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.” (Surah at-Tahrim, ayat 6)

Dalam ayat itu, Allah mengingatkan kepada golongan bapa supaya mengambil tanggungjawab bagi memastikan anak mereka tidak melakukan dosa kepada Allah SWT.

Apakah dosa paling besar dan paling banyak dilakukan manusia pada hari ini? Hampir setiap rumah umat Islam pasti ada ahlinya yang pernah meninggalkan solat.

Nabi SAW menyatakan, pemisah di antara Islam dan kafir adalah solat.

Jelas, meninggalkan solat itu adalah dosa besar apatah lagi sengaja meninggalkan dosa.

Yang meremehkan ibadat solat juga disebut munafik di dalam al-Quran. Tempat mereka adalah di neraka jahanam.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya orang-orang munafik itu melakukan tipu daya (terhadap agama) Allah (dengan perbuatan pura-pura beriman sedang mereka kafir pada batinnya), dan Allah pula tetap membalas tipu daya mereka (dengan membiarkan mereka dalam keadaan munafik). Mereka pula apabila berdiri hendak sembahyang, mereka berdiri dengan malas. Mereka (hanya bertujuan) riak (memperlihatkan sembahyangnya) kepada manusia (supaya disangka bahawa mereka orang yang beriman) dan mereka pula tidak mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang) melainkan sedikit sekali (jarang-jarang.” (Surah an-Nisaa, ayat 142)

Dalam ayat itu, orang munafik berusaha untuk menipu Allah SWT dengan cara antaranya, jika bersolat, dia bermalasan di mana secara fizikal menunaikan solat tetapi hakikatnya dia enggan melaksanakannya.

Orang munafik memang masih bersolat. Bagaimanapun, di akhirat kelak mereka dan orang kafir akan dihimpunkan semuanya di dalam neraka jahanam.