• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,210,284 orang
  • Kandungan Blog

Kuasa hebat seorang ibu

Dr Hazlina Abdullah

Firman Allah SWT: “Kepada malaikat diperintahkan, kumpulkanlah orang yang zalim beserta teman mereka dan sembah-sembahan yang selalu disembah mereka selain Allah. Maka tunjukkanlah kepada mereka jalan ke neraka. Dan tahanlah mereka di tempat perhentian kerana sesungguhnya mereka akan ditanya tentang tanggungjawabnya.”  (Surah As-Shaffat: 22-24)

Sesungguhnya ayat ini menjelaskan pada hari akhirat kelak setiap manusia akan dipertanggungjawabkan atas perbuatan mereka selama di dunia ini.

Tanggungjawab atau dalam bahasa Arab dipanggil mas’uliyyah adalah perbuatan seseorang yang sanggup menanggung apa yang diungkapkan, dijanjikan dan ia mesti ditunaikan. Sikap tanggungjawab ini tentunya sangat penting bagi kehidupan di dunia, sama ada dalam hal berkaitan ibadah ataupun hubungan sosial. Tanpa adanya rasa bertanggungjawab maka kehidupan manusiawi ini tiada ketenangan.

Sebagai contohnya, sebelum ini frasa Bekerja Dari Rumah (BDR) amat janggal bagi kita kecuali hanya bagi kerjaya tertentu sahaja. Namun, dengan suasana pandemik Covid-19 yang menular di seluruh dunia, perkara ini menjadi suatu kebiasaan atau lumrah dalam hampir semua bidang pekerjaan.

Ramai di antara kita terutama ibu yang sebelum ini dapat melakukan rutin hariannya dengan baik dalam kerjaya. Ia telah pun sebati dengan kehidupan masing-masing – pergi dan balik mengikut waktu pejabat, menghantar dan menjemput anak-anak di pusat asuhan atau taska, urusan makan malam serta masa beribadah dan berehat bersama keluarga usai urusan seharian.

Namun begitu, apabila Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) bermula sekali lagi, kita kini berada di rumah dan perlu meneruskan tugasan secara norma baharu. Bermulalah suatu lembaran baru dalam kehidupan kita apabila segalanya perlu dilakukan pada masa sama. Ia kedengaran seperti sesuatu yang menyeronokkan kerana kita tidak perlu tergesa-gesa menempuh kesesakan lalu lintas. Namun, bagi kebanyakan orang terutama seorang ibu yang perlu memainkan pelbagai peranan, ia turut mengundang cabaran yang tersendiri. Firman Allah SWT: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah: 216) 

Ramai di antara kita dididik untuk melaksanakan sesuatu yang diamanahkan dengan sebaik mungkin. Abdullah bin Umar RA berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Ketahuilah: Kamu semua adalah  pemimpin dan bertanggungjawab terhadap orang dipimpin.  Pemimpin  akan dipertanggungjawabkan tentang rakyat yang dipimpinnya.” (Riwayat al-Bukhari).

Kita turut terbiasa dengan disiplin serta ketepatan waktu. Dengan tempoh waktu PKP yang juga bermaksud keberadaan anak-anak di rumah sepenuhnya menjalani pembelajaran dalam talian agak mencabar kerana ibu yang berkerjaya terpaksa menyusun masa dengan mengambil kira semua ahli keluarga. Selain itu, bagi yang mempunyai anak kecil, pada kebanyakan masa, tingkah laku mereka sukar dan tidak dapat diramal meskipun kita cuba menyediakan jadual supaya lebih tersusun.

Dalam menghadapi situasi sebegini, kita kadang kala berasa tertekan dan sentiasa mempunyai dilema yang sukar dijelaskan kepada ahli keluarga. Keinginan untuk segera melaksanakan segala tuntutan kerjaya, perihal anak-anak di pelbagai peringkat umur, tidak ketinggalan juga urusan seharian di rumah. Segalanya menuntut perhatian, masa dan tenaga yang akhirnya menimbulkan stres dalam diri kita. 

Justeru, apa yang perlu dilakukan adalah bertenang, berhenti seketika dan berfikir. Apakah sebenarnya punca perkara ini berlaku?

Pertama, kadang kala kita tidak boleh keterlaluan dalam sesuatu perkara. Islam turut mengajar konsep wasatiyyah atau kesederhanaan. Apakah yang dimaksudkan dengan kesederhanaan? Menurut Prof Dr Yusof al-Qardhawi, Islam mengutamakan ciri pertengahan atau imbang (al-tawazun) antara dua hal yang bertentangan seperti keperluan rohani-jasmani, individu-masyarakat, antara yang ideal-realiti. 

Seorang ulama terkenal, Hamka juga menggariskan kesederhanaan sebagai salah satu syarat utama untuk mencapai kebahagiaan hidup, kecuali dalam urusan beribadat dan menuntut ilmu yang dikecualikan dalam tuntutan bersederhana ini. Hal ini jelas menunjukkan bahawa kita dapat menjalani kehidupan yang lebih baik dan berkualiti jika mengikut ajaran Islam secara patuh, seimbang, tidak keterlaluan atau terlalu kurang (taqsir).

Keduanya, kita harus menyedari tentang betapa besarnya doa seorang ibu. Oleh itu, jangan diperkecilkan segala niat dan tindakan seorang ibu terhadap anak-anak permata hati kita. Masa, perhatian dan tenaga yang diperuntukkan untuk keluarga dan anak-anak bukanlah sia-sia, sebaliknya semua itu dapat mewujudkan sebuah institusi kekeluargaan yang kukuh serta sihat mental dan fizikal. 

Dalam sebuah buku The power of Ummi hasil tulisan Misbah Em Majidy, dijelaskan kedudukan seorang ibu dalam Islam adalah sangat mulia dan luhur. Ucapan dan doa yang baik daripada seorang ibu mampu melahirkan kebahagiaan hidup, bahkan ia juga dapat mengakibatkan petaka sekiranya doa yang sebaliknya diniatkan jauh di sudut hati. Sering kali kita diingatkan dengan kisah yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA tentang soalan daripada seorang lelaki kepada Rasulullah SAW: “Wahai utusan Allah, siapa di antara kaum keluargaku yang paling berhak atas laku kebaikanku?” Rasulullah meyatakan ‘ibumu’. Lelaki itu bertanya lagi, ‘Kemudian siapa?’ Rasulullah menjawab, ‘ibumu’. Lelaki tersebut bertanya lagi, ‘Kemudian siapa lagi?’ Rasulullah sekali lagi berkata, ‘ibumu’. Bertanya lagi lelaki tersebut, ‘Kemudian siapa lagi?’ Jawapan Rasulullah ialah ‘ayahmu.'” (Riwayat al-Bukhari)

Sesungguhnya kemuliaan seorang ibu (dan juga ayah) tidak dapat dinafikan. Al-Quran turut menyatakan: “Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua (ibu dan ayahmu) dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah, “Wahai Tuhanku, kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka mengasihiku di waktu kecil.” (al-Israa’ 17:24)

Menyedari hakikat kemuliaan dan kedudukan seorang ibu, kita tentu tidak akan teragak-agak untuk menjalankan kewajipan sebagai seorang ibu. Doa yang sebaik-baiknya bagi anak-anak kita adalah sangat penting kerana munajat doa seorang ibu sangat luar biasa impaknya serta dapat mempengaruhi buruk atau baik kehidupan anak-anak di dunia dan hari kemudian. Janganlah ada perkataan atau doa buruk untuk putera dan puteri kita. Tidak perlu wujud dilema untuk ‘memilih’ antara keluarga dan anak-anak atau tuntutan kerjaya.

Tunaikan sahaja tanggungjawab untuk kedua-duanya tanpa prasangka negatif iaitu merasakan masa yang diambil untuk anak-anak adalah suatu yang sia-sia atau menghalang kejayaan. Sebaliknya, bahagikanlah masa sebaiknya dan jalankanlah tanggungjawab terhadap mereka terutama dalam tempoh waktu ini dengan ikhlas. 

Ingatlah pelbagai keistimewaan yang dijanjikan untuk ibu – syurga adalah di bawah telapak kaki ibu, seorang ibu yang utuh beribadah di jalan Allah adalah lebih hebat daripada bidadari, seorang ibu lebih berhak dimuliakan dan berhak mendapatkan bakti anak-anak, ibu juga adalah tempat pelaburan akhirat dan suatu jalan untuk meraih syurga serta Allah meletakkan kalimat-Nya pada lisan seorang ibu.

Keutamaan dan keunggulan seorang ibu dalam Islam adalah sangat tinggi. Selama mana seorang ibu melakukan sesuatu dengan keikhlasan dan untuk mendapat reda Allah, dia akan beroleh balasan agung daripada Allah. Sesungguhnya hati akan lebih tenang di samping diberi kemudahan oleh-Nya untuk menjalani kehidupan yang diberkati di dunia dan akhirat. Semoga Allah reda dan mempermudahkan segalanya!