• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Facebook/epondok

  • Bakriah Facebook



  • Tazkirah Audio

  • Kandungan Blog

  • Arkib

  • twitter/albakriah

  • Statistik Pengunjung

    • 1,127,005 orang
  • Tetamu Online

Perilaku baik mendepani wabak

Mohd Shahrizal Nasir

RASULULLAH SAW bersabda dalam hadisnya bermaksud: “Berkelakuanlah kepada manusia dengan perlakuan yang baik.” (Hadis riwayat Ahmad)

Hadis ini dilihat sangat signifikan dalam keadaan sekarang. Setiap orang perlu berakhlak dengan akhlak yang baik antara satu sama lain ketika menghadapi ujian sekarang. Ketika ini seluruh rakyat Malaysia dikenakan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) bagi membendung penularan wabak Covid-19.

Perlu difahami ketetapan yang dibuat kerajaan Malaysia ini bukan bertujuan menyusahkan mana-mana pihak. Ia langkah yang perlu diambil bagi memastikan wabak Covid-19 dapat disekat daripada terus menular. Maka tiada pilihan lain untuk menyekat wujudnya kontak rapat antara pesakit yang didapati positif wabak ini dengan orang lain yang sihat melainkan dengan pengawalan pergerakan khususnya melibatkan perkumpulan orang ramai.

Situasi ini sebenarnya memerlukan pemahaman yang jelas tentang sifat kebersamaan dalam menghadapi ujian mendepani penularan wabak Covid-19 di negara ini. Orang yang disahkan menghidap penyakit daripada virus ini atau orang yang mempunyai kontak rapat dengan pesakit dilarang mendekati orang yang sihat. Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Orang yang sakit janganlah mendatangi orang yang sihat.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Ketetapan ini memberi petunjuk jelas tentang perlunya seseorang mengasihi orang lain agar tidak menerima jangkitan wabak Covid-19. Sesungguhnya seseorang Muslim yang memiliki iman yang sempurna akan mengasihi orang lain seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.

Begitu juga dengan orang awam yang sihat, mereka perlu mematuhi perintah yang dikeluarkan pihak berkuasa agar diri mereka tidak terdedah dengan jangkitan wabak Covid-19. Setiap anggota masyarakat tidak boleh berdegil sebaliknya perlu menanam sikap simpati terhadap petugas kesihatan yang sedang bertungkus-lumus memberikan perkhidmatan terbaik membasmi penularan wabak ini.

Jika semua orang memainkan peranan menjaga kesihatan diri masing-masing dengan kekal berada di rumah, maka pihak polis dan tentera juga tidak perlu mengeluarkan pelbagai arahan atau menguatkuasakan undang-undang demi memastikan setiap arahan dipatuhi.

Selain itu, pada saat negara berdepan dengan ujian ini ada pula sesetengah anggota masyarakat yang dilihat mementingkan diri sendiri. Mereka membeli barang lebih daripada keperluan. Akhirnya orang kemudian tidak dapat membuat pembelian atau terpaksa menunggu stok barangan baharu sampai di kedai. Perbuatan tersebut jelas menunjukkan hilangnya sikap bertimbang-rasa dalam diri.

Islam menggesa setiap umatnya menyebarkan kasih sayang. Orang yang memiliki sifat kasih sayang sesama manusia tidak akan tergamak melihat orang lain berada dalam kesusahan. Malah, orang yang memiliki sifat kasih sayang akan menghulurkan bantuan kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Para pengasih dan penyayang dikasihi dan disayang oleh Ar-Rahman (Allah). Rahmatilah yang ada di bumi nescaya kalian akan dirahmati oleh yang berada di langit.” (Hadis riwayat Abu Daud)

Perbuatan menyebarkan berita kurang tepat apatah lagi palsu adalah perbuatan orang yang tidak mempunyai sifat kasih sayang. Golongan seperti ini suka melihat orang lain berada dalam kegelisahan dan ketakutan. Berita palsu tidak akan tersebar sekiranya setiap orang memahami perbuatan mencipta berita tersebut diharamkan agama.

Begitu juga dengan kemunculan orang yang mengambil kesempatan dalam situasi sekarang. Majlis Keselamatan Negara (MKN) menasihatkan orang ramai agar berhati-hati dengan kewujudan pihak yang tidak bertanggungjawab menyamar kononnya hadir ke rumah untuk menjalankan imunisasi Covid-19. Orang ramai dinasihatkan agar tidak membenarkan pihak yang mencurigakan masuk ke dalam rumah mereka.

Seluruh rakyat disaran agar terus mematuhi ketetapan yang dibuat oleh kerajaan. Dapatkan maklumat terkini dari semasa ke semasa melalui pengumuman yang dibuat pihak kerajaan. Dalam masa sama, setiap orang perlu sama-sama berdoa agar ujian ini segera berakhir dan rakyat Malaysia dapat meneruskan kehidupan seperti biasa.

“Dengan nama Allah yang dengan nama-Nya, tidak ada sesuatu pun yang dapat memberi kemudaratan di bumi mahupun di langit, Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Hadis riwayat Abu Daud)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: