• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Kandungan Blog

  • Tulisan Terbaik

  • Arkib

  • Statistik Pengunjung

    • 1,210,715 orang
  • Kandungan Blog

Jadilah hamba bersyukur sambut tahun baru

Oleh Mohd Rizal Azman Rifin

SAMBUTAN tahun baru masihi jauh berbeza dengan ketibaan Maal Hijrah. Kedatangan Maal Hijrah tidaklah semeriah ketika sambutan tahun baru Masihi khususnya kepada generasi muda beragama Islam yang lebih teruja.

Hakikatnya sebarang perayaan yang ingin diraikan tidak menjadi masalah dan larangannya selagi ia tertakluk pada batas norma masyarakat serta aturan agama.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Antara keindahan Islam seseorang adalah dia meninggalkan apa yang tidak berguna baginya.” (Hadis riwayat Ibnu Majah dan at-Tirmidzi)

Sebaiknya setiap kali menyambut tibanya tahun baru, umat Islam perlulah bersyukur kepada Allah s.a.w kerana masih dipanjangkan usia dan dikuatkan kudrat bagi menempuh hari-hari dalam tahun baru itu.

 

Syukur dengan nikmat umur, tenaga, kesihatan yang diberikan Allah.

 

Justeru, ketika menyambut kedatangan tahun baru ini, hendaklah kita meningkatkan penzahiran rasa syukur dengan sentiasa menuruti segala perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.

Janganlah umat Islam dihanyut kan dengan budaya fasik yang menggambarkan betapa nipisnya iman dan longgarnya takwa.

Firman Allah dalam Surah Al-A’raf ayat 10 yang bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami sudah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur”.

Semoga dengan kaedah bersyukur yang kita terjemahkan dengan lafaz dan amal ibadah ketaatan, Allah terus menggandakan kurniaan nikmat-Nya kepada kita.

Di dalam Surah Ibrahim ayat 7 yang bermaksud: “Demi sesungguhnya. Jika kamu bersyukur nescaya Aku tambah nikmat-Ku kepada kamu dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesung guhnya azab-Ku amatlah keras”.

Ini satu peringatan yang seharusnya kita sebagai hamba Allah beriman sentiasa ingatkan supaya segala kurniaan Allah selama ini kepada diri serta ahli keluarga kita tidak dijadikan penyebab ditimpa azab Allah.

Berapa ramaikah ketika tahun lalu rakan-rakan kita, mungkin ada kalangan ahli keluarga meninggalkan kita buat selama-lamanya?

Tetapi kita masih dapat menghirup udara dunia de ngan selesa dan masih dapat meneruskan kehidupan.

Justeru, tidakkah semua itu perlu kita syukuri?

Rasulullah s.a.w berpesan kepada kita semua: “Tiga perkara siapa yang memilikinya nescaya Allah pasti melindunginya di bawah lindungan-Nya dan Allah memberi rahmat kepadanya serta memasukkannya ke dalam syurga, iaitu orang yang apabila ia diberi sesuatu nikmat ia bersyukur, apabila ia berkuasa membalas, tetapi ia memaafkan, apabila ia marah, ia menahan kemarahannya.” (Hadis riwayat Al-Hakim)

Begitulah pentingnya umat Islam memanjatkan rasa syukur kepada Allah, lebih-lebih lagi apabila kita masih dipanjangkan umur untuk bertemu dengan tahun baru.

Namun, apabila kita sendiri turut terjebak dalam kancah budaya asing yang bertenta ngan dengan amalan agama, itu bermakna kita tidak bersyukur kepada Allah.

Kita juga bersikap tidak endah dan memandang ringan pada amaran Allah serta peringatan Rasulullah s.a.w.

Apakah kita wajar dan sesuai sangat berada dalam amalan budaya melampau dan membelakangkan agama?

Adakah kita tidak malu kepada Allah di atas kesumbangan tingkah laku kita?

Perbuatan mendedahkan diri dengan corak amalan budaya songsang yang bertentangan agama itu satu malapetaka buat agama dan bangsa.

Rasulullah s,a.w bersabda yang bermaksud: “Janganlah memudaratkan diri dan janganlah memudaratkan orang lain”. (Hadis riwayat Ibnu Majah)

Justeru, janganlah kita bang ga dengan amalan budaya asing yang songsang.

Kehadiran tahun baru 2019 bakal membuka tirainya untuk kita perbaiki kelemahan diri dan menutup segala keburukan baik dari segi ibadah, tatacara serta sahsiah diri.

Inilah masa terbaik untuk mengorak langkah baru bagi mengatur strategi mempertingkatkan amal ibadah, aktif dalam kerja amal serta meng indahkan akhlak peribadi.

Mukmin berjaya adalah mereka yang sentiasa membuat senarai semak segala kelemahan diri dengan visi untuk memperbaiki demi mengharapkan keredaan Allah.

Sempena kehadiran tahun baru masihi 2019 ini, marilah kita bersama-sama mensyukuri dengan nikmat usia yang Allah berikan.

Bersama-samalah kita memanjatkan doa dengan penuh rasa takut dan harap kepada-Nya supaya kita dapat menyusuri lembah kehidupan di dunia dengan berpandukan jalan yang diredai-Nya.

Usah undang bala Allah bila sambut tahun baru

Oleh Lokman Ismail

ISLAM tidak menegah acara sambutan tahun baru asalkan aktiviti sambutan yang dilakukan tidak bercanggah dengan syariat Islam. Ironinya, amat mendu-kacitakan sambutan tahun baru kebanyakannya bercanggah dengan syariat Islam dan budaya Melayu. Banyak acara hiburan, tari menari, percampuran bebas lelaki perempuan, minum arak dan keriangan mengasyikkan.

Fenomena ini perlu dibendung, bukan saja masa sambutan, bahkan pada bila-bila masa. Islam mementingkan hidup berlandaskan syariat untuk mencegah perkara buruk.
Muda mudi kita terikut-ikut dengan budaya masyarakat lain yang berpunca daripada kelemahan pegangan akidah. Pengaruh asing yang masuk melalui media massa dan pengalaman hidup di luar negara, serta kegagalan menanam kefahaman agama menjadi punca keruntuhan moral anak muda yang semakin parah.
Dan syaitan bermaksud menyesatkan manusia dengan sesat yang sejauh-jauhnya. – Surah an-Nisa, Ayat 60)
Syaitan sentiasa mengambil kesempatan menyesatkan manusia dengan pelbagai cara, termasuk aktiviti seperti sambutan tahunan itu. Tugas syaitan menjadi mudah kerana ‘budaya’ dan ‘kebiasaan’ diamalkan setiap tahun menjadi ikutan tanpa syaitan perlu berkerja keras memujuk manusia melakukan kejahatan dan dosa.

Syaitan mahu menyesatkan seseorang dengan kesesatan yang paling berat. Sebab itu setiap kejahatan yang dilakukan akan berulang dan ditambah pula dengan kesalahan lain. Manusia yang tunduk dengan hasutan syaitan merasa bangga melakukan kejahatan dengan alasan untuk rasa gembira.

Firman Allah bermaksud: “Dan syaitan bermaksud menyesatkan manusia dengan sesat yang sejauh-jauhnya.” – (Surah an-Nisa, ayat 60)

Hanya orang benar-benar beriman dan bertakwa mampu menangkis segala serangan dan hasutan syaitan biarpun tidak melihat di mana syaitan itu berada. Hidup dalam era moden ini mendedahkan manusia dengan jerat syaitan yang sesuai dengan budaya hidup diamalkan masyarakat lain.
Kejatuhan sesebuah bangsa dan negara berpunca daripada musnahnya nilai murni dalam amalan hidup rakyatnya. Masalah ini akan menjadi parah jika pencegahan dan pemulihan awal tidak dilakukan segera.

Sambutan tahun baru hendaklah dilakukan dengan menerima hakikat bahawa kita telah memasuki satu tempoh fasa baru yang memerlukan semangat, iltizam dan cita-cita untuk menghadapinya.

Orang Islam perlu menyambut tahun baru dengan identiti yang membanggakan. Jauhkan diri daripada terikut-ikut dengan sambutan yang dilakukan oleh penganut agama lain. Sabda Rasulullah bermaksud: “Bahawa sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia dalam kalangan mereka” (Hadis riwayat Abu Daud).

Harapnya kita semua termasuk dalam golongan yang beruntung di dunia dan akhirat. Masa yang berlalu dipenuhi dengan amal kebaikan dan masa bakal ditempuh pula dirancang untuk diisi dengan amalan yang lebih baik berbanding sebelumnya.

Allah memberi peringatan agar mementingkan masa. Maksud firman Allah: “Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh serta mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan sabar.” – (Surah al-Ashr, ayat 1 hingga 3)

Tahun baru sepatutnya dijadikan sebagai kayu pengukur kepada apa yang sudah dilalui sepanjang setahun. Berdasarkan apa yang berlaku sepanjang tahun, mudahlah untuk merancang sesuatu lebih baik untuk tahun seterusnya.

Berusaha mengubah kepada lebih baik perlu menjadi matlamat Muslim setiap masa. Sesiapa yang hidupnya hari ini tidak berubah menjadi lebih baik daripada semalam, bermakna telah mempersia-siakan peluang hidup pada hari sebelumnya.

Namun, azam baik tidak seharusnya ditunggu hanya apabila sambutan tahun baru. Setiap masa kita dituntut untuk melakukan sesuatu yang lebih baik berbanding sebelumnya. Jika sudah melakukan kesilapan, segera memperbaikinya.

Sekiranya ia membabitkan dosa, sebaik menyedarinya hendaklah terus bertaubat yang menjadi lambang atau tanda tidak akan mengulangi perbuatan dosa itu. Salah satu tanda taubat ialah berazam meninggalkan amalan buruk dan beralih melakukan perbuatan baik.

Sabda Rasulullah yang bermaksud: “Sesungguhnya orang mukmin apabila melakukan dosa bererti ia membuat noda dengan sebuah titik hitam di dalam hatinya. Apabila ia bertaubat, meninggalkan perbuatannya, dan memohon ampun kepada Allah, maka hatinya jernih kembali. Tetapi apabila ia menambah dosanya, maka bertambahlah titik hitam itu hingga menutupi seluruh hatinya.” – (Hadis Riwayat Ahmad)

Berdoa hindar qadar sesuatu bala

Doa berfungsi sebagai satu ibadat dan menjadi bentuk perhambaan kepada Allah SWT. Mereka yang berdoa perlu mempunyai keyakinan kerana Allah tidak akan mempersia-siakan permohonan mereka.

Salman al-Farisi meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah itu Hidup dan Maha Pemberi, Dia malu jika seseorang mengangkat kedua tangannya kepada-Nya lalu Dia mengembalikan kedua tangannya (membalas doa orang itu) dalam keadaan kosong serta rugi.” (Riwayat Tirmizi)
Sabda Baginda lagi: “Sesiapa yang suka supaya diperluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menjalankan hubungan tali silaturahim.” (Riwayat al-Bukhari)

Imam al-Ghazali berkata: “Jika ada orang bertanya, apa manfaat doa itu padahal qada (ketentuan Allah) tidak dapat dihindarkan. Ketahuilah bahawa qada juga boleh menghindarkan suatu bala dengan berdoa. Maka doa menjadi sebab bagi tertolaknya suatu bala bencana dan adanya rahmat Allah seperti mana perisai menjadi sebab bagi terhindarnya seseorang daripada senjata dan air menjadi sebab bagi tumbuhnya tumbuh-tumbuhan di muka bumi.”

Allah tidak menzalimi manusia

Semuanya menunjukkan, Allah tidak pernah mengikat dan menzalimi manusia, malah sebaliknya manusia diberi kebebasan menentukan jalan hidupnya sendiri.

Walau bagaimanapun, segala keputusan manusia tidak boleh keluar dari ruang kemanusiaan yang Allah SWT tetapkan sejak awal lagi kerana Dia mengetahui segala keputusan yang akan diambil oleh manusia.

Allah berfirman bermaksud: “Keputusan di sisi-Ku tidak akan berubah dan Aku sekali-kali tidak menzalimi hamba-hambaKu.” (Surah Qaaf, ayat ke-29)
Imam al-Ghazali berkata: “Jika ada orang bertanya, apa manfaat doa itu padahal qada (ketentuan Allah) tidak dapat dihindarkan. Ketahuilah bahawa qada juga boleh menghindarkan suatu bala dengan berdoa. Maka doa menjadi sebab bagi tertolaknya suatu bala bencana dan adanya rahmat Allah seperti mana perisai menjadi sebab bagi terhindarnya seseorang daripada senjata dan air menjadi sebab bagi tumbuhnya tumbuh-tumbuhan di muka bumi.”

Imam al-Khathabi berkata: Ramai orang mengira qada dan qada adalah paksaan Allah ke atas hamba-Nya dan manusia hanya mengikut apa yang ditetapkan Allah. Sebenarnya pandangan seperti ini salah kerana takdir adalah ketetapan Allah berdasarkan ilmu Allah yang Maha Mengetahui mengenai kejadian akan berlaku berhubung semua perkara. Pengetahuan Allah terhadap sesuatu perkara tidak akan mempengaruhi kehendak hamba itu.”

Firman Allah SWT bermaksud: “Sesungguhnya apabila Allah menginginkan sesuatu dengan kata-kata jadi maka jadilah ia seperti apa yang diinginkan.” (Surah Yasin, ayat 82)

Pada zaman Saidina Umar al-Khattab, seorang lelaki ditangkap kerana mencuri dan beliau dibawa menghadap khalifah. Lelaki itu disoal: “Mengapa kamu mencuri? Lelaki itu menjawab: Kerana Allah mentakdirkan ini ke atas diri saya.”

Khalifah Umar amat marah dengan lelaki ini lantas beliau terus berkata: “Pukul lelaki ini dengan tiga puluh sebatan selepas itu potong tangannya. Lelaki ini terkejut dengan hukuman itu dan terus bertanya: Mengapa hukumannya begitu berat?”

Berkata Umar al-Khattab: “Kamu akan dipotong tangan kerana mencuri dan disebat kerana berdusta atas nama Allah.” Maksudnya, manusia diizinkan Allah untuk membuat pilihan dan hal ini adalah sebahagian daripada ketetapan qada dan qadar.

Rahsia kehidupan

Kesimpulannya, kehidupan ini mempunyai rahsianya tersendiri. Banyak perkara yang kita rasa pahit dan membencinya pada masa tertentu padahal ia manis pada masa lain. Banyak perkara yang kita rasa baik, ia buruk apabila berubah masa dan keadaan.

Allah Maha Mengetahui apa yang bakal terjadi, apa yang sedang dan telah terjadi. Manusia dapat menolak takdir dengan takdir yang lain kerana semua itu dicipta dan ditetapkan oleh Allah bagi manusia.

Justeru, takdir lapar dapat dihilangkan dengan takdir makan, takdir dahaga dapat dihilangkan dengan minum dan takdir mengantuk dapat dihilangkan dengan tidur.

Mengikut sebuah riwayat sahih, Khalifah Umar enggan memasuki kampung tertentu di Syam kerana ketika itu ia sedang dilanda wabak taun. Sahabat Abu Ubaidah ibn Jarrah bertanya kepada Umar: “Mengapa kamu lari dari takdir Tuhan? Umar menjawab: Aku lari dari takdir Allah kepada takdir yang lain.” (Tarikh at-Tabari)

Menyerahkan semua perkara kepada takdir adalah bertentangan dengan kehendak Islam yang menginginkan umatnya maju dan berjaya. Mereka yang benar-benar menyerah adalah orang yang yakin bahawa ketentuan Allah SWT adalah lebih baik daripada kehendak hatinya sendiri.

Marilah kita reda dan berbaik sangka dengan Allah SWT dan percaya terhadap qada dan qadar tanpa ragu-ragu. Sentiasalah berdoa kepada Allah SWT semoga Allah SWT memilih kita menjadi hamba-Nya yang diredai di dunia dan akhirat.

Maksiat undang bala daripada Allah

Oleh Dr. Burhanuddin Abdul Jalal

SEJARAH membuktikan umat terdahulu dibinasakan Allah SWT akibat
maksiat yang dilakukan. Iblis diusir oleh Allah daripada syurga kerana
maksiat yang dilakukan. Begitu juga kisah umat Nabi Nuh yang tenggelam
dilanda banjir juga kerana maksiat.

Firman Allah yang bermaksud: Maka Kami bukakan pintu-pintu langit,
dengan menurunkan hujan yang mencurah-curah dan Kami jadikan bumi
memancarkan mata air-mata air (di sana sini), lalu bertemulah air
(langit dan bumi) itu untuk (melakukan) satu perkara yang telah
ditetapkan.
 (al-Qamar: 11 dan 12)

Allah menenggelamkan Firaun dan tentera-tenteranya juga kerana
maksiat dan dosa-dosa yang dilakukan (rujuk ayat 40 surah al-Qasas).

Begitu juga yang berlaku terhadap kaum Lut yang mengingkari hukum dan
ketetapan Allah. Orang lelaki dari kaum Lut mengamalkan seks songsang
sesama lelaki iaitu liwat atau homoseksual. Perbuatan ini amat dilaknat
oleh Allah.

Allah menghantar malaikat Jibrail kepada kaum Lut dan malaikat
Jibrail menggunakan hujung sayapnya mengangkat perkampungan mereka dan
menghempaskan kembali ke bumi (rujuk ayat 74 surah al-Hijr).

Selain itu, Allah juga telah melenyapkan Kaum Ad dan kota mereka yang hebat itu (rujuk ayat sembilan surah al-Ahzaab).

Selanjutnya adakah kita tidak mengambil iktibar terhadap musibah
akibat maksiat yang dilakukan oleh kaum Bani Israel. Allah memberikan
gambaran tentang hukuman yang dikenakan terhadap Bani Israel.

Allah berfirman yang bermaksud: Maka apabila sampai masa janji
(membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan)
itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan
amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di Segala ceruk rantau
(membunuh dan membinasakan kamu); dan (Sebenarnya peristiwa itu) adalah
satu janji yang tetap berlaku
. (al-Israk: 5).

Berdasarkan kisah-kisah umat yang telah dihukum oleh Allah, tentu
sekali kita dapat menganalisis atau muhasabah diri tentang dosa-dosa
atau maksiat yang telah dilakukan sama semalam, kelmarin atau dosa-dosa
100 tahun yang lalu.

Semuanya menjadi sebab musabab malapetaka yang perlu kita hadapi selagi kita keseluruhannya tidak memohon taubat kepada Allah.

Ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Bila terjadi
maksiat di kalangan umatku, maka Allah akan memberikan azabnya untuk
semua (riwayat Ahmad).”

Oleh yang demikian, sewajarnya kita merenung pengertian yang tersurat
dan yang tersirat daripada hadis tersebut. Ini kerana secara realitinya
memang berlaku terhadap umat yang terdahulu, kerana akibat dosa yang
telah mereka lakukan mengakibatkan umat telah binasa dan dihukum oleh
Allah.

Dalam satu kisah peperangan, setelah tentera Muslim menewaskan
pasukan musuh dan menawan Qubrus dengan mengalahkan tentera Rumawi,
keseluruhan tentera Islam bergembira merayakan kemenangan. Tetapi Abu
Dardak seorang sahabat besar menangis.

Apabila ditanya mengapa beliau dalam kesedihan, Abu Dardak menjawab:
“Aku menangisi umat yang telah melakukan kemaksiatan dan Allah telah
meminggirkan mereka.”

Jadual Harian di Pondok Pasir Tumboh

Jadual pengajian harian

Kem Cuti Sekolah 2018 di Pondok Tunjung Terbuka untuk Lelaki dan Perempuan

Kem Cuti Sekolah 2018 di Pondok Pasir Tumboh