Hak seorang Muslim (Siri 8)

Bersambung dari Hak seorang Muslim (7)

Kedua puluh tiga: Hendaklah engkau bercampur gaul dengan orang-orang miskin, dan berbuat baik kepada anak-anak yatim.

Nabi s.a.w. juga selalu berdoa:

“Ya Allah! Ya Tuhanku! Hidupkanlah aku sebagai seorang miskin dan matikanlah aku sebagai seorang miskin juga, serta bangkitkanlah aku (di Hari Kiamat kelak) dalam kumpulan orang miskin.”

Diceritakan bahawa Nabi Allah Sulaiman alaihis-salam, meskipun mempunyai kerajaan yang agung, apabila baginda masuk dalam masjid dan melihat ada orang miskin di situ, nescaya baginda akan duduk bersama-sama mereka seraya berkata: Seorang miskin sedang duduk dengan miskin yang lain.

Dalam suatu khabar berbunyi: Janganlah kamu merasa irihati, jika melihat seorang jahat mendapat kurniaan nikmat yang banyak, sebab engkau takkan tahu ke mana kesudahan orang itu setelah ia mati kerana di belakangnya tentu ada seorang yang mencari untuk menuntutnya.

Adapun terhadap anak yatim, maka Rasulullah s.a.w. telah bersabda:

“Barangsiapa menanggung anak yatim sehingga menjadi kaya, maka telah wajib baginya memasuki syurga.”

Sabda Nabi lagi:

“Saya dan orang yang menanggung anak yatim seperti kedua ini – sambil Baginda mengisyarat dengan kedua belah jarinya (yakni paling hampir sekali).”

Lagi sabdanya:

“Barangsiapa mengusap kepala seorang anak yatim tanda belas kasihan, maka ia mendapat kebajikan atas setiap rambut yang diusapnya itu.”

Dan sabdanya yang lain pula:

“Sebaik-baik rumah kaum Muslimin, ialah rumah yang ada di dalamnya seorang anak yatim dimuliakan. Dan sejahat-jahat rumah kaum Muslimin, ialah rumah yang ada di dalamnya seorang anak yatim yang dicuaikan kepentingannya.”

Kedua puluh empat: Hendaklah engkau suka memberi nasihat kepada setiap Muslim dan cuba bersungguh-sungguh untuk mengembirakan hatinya.

Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Tidak beriman seseorang kamu, sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri.”

Sabdanya lagi:

“Barangsiapa menyejukkan mata seorang Mu’min (menghilangkan kesusahannya), nescaya Allah akan menyejukkan matanya di Hari Kiamat.”

Lagi sabdanya:

“Barangsiapa melapangkan diri seorang Mu’min yang sedang dalam kesusahan atau menolong Mu’min yang teraniaya, nescaya ia akan diampunkan dosanya.”

Sabdanya lagi:

“Di antara amalan-amalan yang paling disukai oleh Allah s.w.t ialah menimbulkan kegembiraan dalam hati seorang Mu’min, melapangkan kesusahannya, menunaikan hutangnya atau memberinya makan waktu lapar.”

Akan bersambung lagi hak seorang Muslim dalam posting berikutnya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: