Hak seorang Muslim (Siri 4)

Bersambung dari Hak seorang Muslim (3)

Keenam belas: Hendaklah engkau menutup segala celaan kaum Muslimin.

Berkata Rasulullah s.a.w.:

“Barangsiapa menutup celaan seorang Muslim, nescaya Allah akan menutup celaannya di dunia dan akhirat.”

Sabdanya lagi:

“Tiadalah seorang Mu’min, bila melihat dari saudaranya suatu celaan, lalu ditutupinya, melainkan ia akan masuk syurga.”

Lagi sabdanya:

“Wahai kelompok orang yang menyatakan iman dengan lidahnya, sedangkan iman itu masih belum meresap dalam hatinya. Janganlah kamu mencaci orang ramai, dan jangan pula mengintip keburukan-keburukan mereka. Sebab barangsiapa mengintip keburukan saudaranya sesama Muslim, nescaya Allah akan mengintip keburukannya dan barangsiapa keburukannya diintip Allah, nescaya rahsianya akan didedahkan oleh Allah, sekalipun ia berada di tengah-tengah rumahnya”

Diriwayatkan ada seorang khalifah pada zaman dahulu, pada suatu malam beliau sedang bersiar-siar keliling kota lalu, mendengar suara seorang lelaki sedang bernyanyi di dalam sebuah rumah.

Beliau pun memanjat rumah itu dan dilihatnya di samping orang lelaki itu ada seorang wanita, dan bersama mereka ada minuman arak.

Khalifah berujar: Wahai musuh Allah! Apakah kau kira Allah akan menutupi kelakuanmu yang keji ini, padalah kau sedang berfoya-foya dengan maksiat ini?

Lelaki itu segera menjawab: Dan engkau juga wahai Amirul Mu’minin, jangan terburu nafsu. Kiranya aku telah bermaksiat kepada Allah, hanya satu maksiat saja. Tetapi kau ini telah membuat tiga maksiat sekaligus dalam suatu masa. Tuhan telah berfirman: Jangan kamu mengintip-mengintip, sedangkan perbuatanmu ini adalah mengintip hal orang lain. Tuhan berfirman lagi: Bukanlah kebaikan itu, dengan kamu mendatangi rumah-rumah dari pintu belakangnya, tetapi kini kau telah memanjat rumahku. Tuhan berfirman: Jangan sekali-kali kamu memasuki rumah selain rumah kamu sendiri (yakni tanpa izin), tetapi kini kau telah memasuki rumahku tanpa memberi salam pula.

Berkata khalifah: Adakah padamu sesuatu yang baik (untuk mempertahankan dirimu), andaikata aku mengampunkan kamu.

Berkata lelaku itu: Saya, ada! Demi Allah jika engkau ampunkan perbuatanku ini, aku berjanji tidak akan kembali kepada perbuatan yang sama lagi sepanjang umurku.

Maka khalifah pun mengampunkannya dan beredar dari situ.

Berkata Rasulullah s.a.w.:

“Sekalian ummatku mendapat keampunan, melainkan orang yang suka menghebohkan rahsianya. Dan cara menghebohkannya ialah bila dia melakukan kejahatan secara rahsia, lalu dia menceritakan kejahatan itu kepada orang lain.”

Misal mengheboh-hebohkan rahsia itu, ialah bila ia membuat sesuatu keburukan secara bersembunyi-sembunyi, kemudian ia menceritakan rahsia itu kepada orang ramai.

Bersabda Rasulullah s.a.w.:

“Sesiapa mencuri pendengaran berita sesuatu kaum, sedangkan mereka tidak senang kepada perbuatan itu, kelak di Hari Kiamat telinga orang itu akan dituang timah yang mendidih.”

Akan bersambung lagi hak seorang Muslim dalam posting berikutnya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: