Hak seorang Muslim ( siri 2)

Bersambung dari Hak seorang Muslim

Ketujuh: Hendaklah engkau berbuat baik kepada semua orang sekadar kemampuanmu, tidak kira sama ada ia dari ahlinya (yang patut menerima kebaikan itu) ataupun bukan ahlinya (yang tidak patut menerimanya).

Dalam sebuah atsar disebutkan: Berbuat baiklah kepada ahlinya (ahli kebaikan) dan bukan ahlinya. Kiranya kebetulan engkau temui ahlinya, maka sudah tepatlah engkau letakkan kebaikan itu kepadanya. Tetapi kiranya engkau terkhilaf, tidak meletakkan kebaikan kepada ahlinya, maka cukuplah engkau telah menjadi dari ahlinya.

Dalam sebuah atsar yang lain pula: Tanda kewarasan pemikiran sesudah menjalankan perkara-perkara agama, ialah mencintai semua manusia dan berbuat baik kepada sekalian yang baik dan yang jahat.

Rasulullah s.a.w. ketika ada orang yang berbicara kepadanya baginda sentiasa menghadapkan wajahnya kepada orang yang berbicara itu, tidak pernah baginda memalingkan wajah, sehingga orang tu selesai dari pembicaraanya.

Kedelapan: Hendaklah engkau tidak memasuki rumah seseorang, melainkan sesudah engkau diizinkan masuk. Engkau boleh meminta izin sampai tiga kali saja, jika ia masih belum memberi izin, maka hendaklah engkau pulang.

Kesembilan: Hendaklah engkau mempergauli semua manusia dengan budi pekerti yang luhur, dan melayan mereka menurut cara yang mereka suka.

Kesepuluh: Hendaklah engkau menghormati orang tua-tua, dan mengasihani anak-anak yang kecil. Dalam sebuah Hadis:

“Bukanlah dari golongan kami, siapa yang tiada menghormati orang tua kami dan tiada pula mengasihani anak kecil kami.”

Baginda Rasulullah s.a.w. gemar sekali berlemah-lembut dengan anak-anak kecil.

Biasanya bila kembali dari setiap pelayaran, Baginda terlebih dulu mendapatkan anak-anak kecil, dan memanggil mereka untuk datang. Kerap anak-anak kecil itu secara kemanjaan meminta Baginda mendukung mereka. Maka baginda pun mendukung mereka itu, satu demi satu di antara kedua belah tangannya, dan ada pula yang lain bergantung dari belakang baginda. Seringkalii juga baginda menyuruh para sahabat melakukan sama seperti yang dilakukannya.

Ada kalanya pula anak-anak kecil itu dibawa ke hadrat Rasulullah s.a.w. untuk didoakan, atau diberikan nama. Maka baginda pun menyambut anak-anak itu, seraya dipangkunya ke atas ribaannya. Seringkali pula anak-anak itu terkencing di atas pangkuannya, maka oleh Rasulullah s.a.w. dibasuhnya tempat kencing itu tanpa merasa marah.

Kesebelas: Hendaklah engkau selalu bergembira, dan menunjukkan muka manis kepada orang ramai seraya berhati lunak.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

“Tahukah kamu kepada siapa api neraka itu diharamkan? Para sahabat menjawab: Allah dan RasulNya sajalah yang mengetahui. Baginda menerangkan lagi: Kepada orang yang lemah lembut, mudah dalam segala hal, senang berurus dengannya dan sentiasa dekat dengan sesiapa pun.”

Sabdanya lagi:

“Takutilah api neraka itu walaupun dengan bersedekah setengah biji kurma. Kalau tak ada yang hendak disedekahkan, maka tuturlah dengan ucapan yang baik.”

Akan bersambung lagi hak seorang Muslim dalam posting berikutnya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: