Mengejar Lailatul Qadar penuh semangat

ALLAH SWT mengurniakan malam Lailatulqadar sebagai anugerah yang amat bernilai bagi kaum muslimin. Dinamakan Lailatulqadar kerana pada malam itu malaikat diperintahkan oleh Allah SWT untuk menuliskan ketetapan tentang kebaikan, rezeki dan keberkatan pada tahun itu.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkati dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, iaitu urusan yang besar daripada sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah yang mengutus Rasul-rasul. (ad-Dukhan: 3-5)

Imam al-Qurtubi menyatakan, bahawa pada malam itu pula para malaikat turun dari setiap penjuru langit dan dari Sidratul Muntaha ke bumi dan mengaminkan doa-doa yang diucapkan manusia hingga terbit fajar. Para malaikat dan Jibril a.s turun dengan membawa rahmat atas perintah Allah SWT juga membawa setiap urusan yang telah ditentukan Allah pada tahun itu hingga yang akan datang.

Lailatulqadar adalah malam kesejahteraan dan kebaikan seluruhnya tanpa ada keburukan hingga terbit fajar, sebagaimana firman-Nya bermaksud: Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. (al-Qadar: 4-5)

Berkaitan dengan berbagai tanda-tanda Lailatulqadar yang disebutkan beberapa hadis, ada Ulama’  mengatakan: “Semua tanda tersebut tidak dapat memberikan keyakinan tentangnya dan tidak dapat memberikan keyakinan yakni bila tanda-tanda itu tidak ada, bererti Lailatulqadar tidak terjadi malam itu, kerana Lailatulqadar terjadi di negeri-negeri yang iklim, musim, dan cuacanya berbeza-beza.

Rahsia Allah

Boleh jadi ada di antara negeri-negeri Islam dengan keadaan yang tidak pernah putus-putusnya turun hujan, pada hal penduduk di daerah lain boleh mengerjakan solat istisqa’. Negeri-negeri itu berbeza dalam hal panas dan dingin, muncul dan tenggelamnya matahari, juga kuat dan lemahnya sinarnya. Kerana itu tidak mungkin bila tanda-tanda itu sama di seluruh belahan bumi ini.” (Fiqih Puasa, hal. 177-178).

Lailatulqadar merupakan rahsia Allah SWT . Untuk itu dianjurkan agar setiap Muslim mencarinya pada 10 malam terakhir, sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Carilah dia (Lailatulqadar) pada 10 malam terakhir di malam-malam ganjil. (riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada Abu Said bahawa Nabi SAW menemui mereka pada pagi ke-20, lalu Baginda SAW berkhutbah. Dalam khutbahnya Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud: Sesungguhnya aku diperlihatkan Lailatulqadar, kemudian aku dilupakan atau lupa, maka carilah ia pada 10 malam terakhir, pada malam-malam ganjil. (riwayat Muttafaqun ‘Alaih)

Bermimpi

Pencarian malam Lailatulqadar ditekankan lebih-lebih lagi pada tujuh malam terakhir bulan Ramadan sebagaimana diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim daripada Ibnu Umar, bahawa beberapa orang daripada sahabat Rasulullah SAW bermimpi tentang Lailatulqadar pada tujuh malam terakhir. Menanggapi mimpi itu, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Aku melihat mimpi kamu bertemu pada tujuh malam terakhir. Kerana itu barang siapa hendak mencarinya maka hendaklah ia mencari pada tujuh malam terakhir.

Daripada Ibnu Umar, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Carilah ia pada 10 malam terakhir. Jika salah seorang kamu lemah atau tidak mampu maka janganlah ia dikalahkan pada tujuh malam terakhir. (riwayat Muslim, Ahmad dan at-Tayalisi)

Oleh kerana tidak ada yang mengetahui bilakah jatuhnya Lailatulqadar itu kecuali Allah SWT, maka cara yang terbaik untuk meraihnya adalah beriktikaf pada 10 malam terakhir sebagaimana pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW dan para sahabatnya. Wallahu’alam

Artikel Penuh: http://utusan.com.my/utusan/Bicara_Agama/20140724/ba_04/Malam-penuh-kesejahteraan#ixzz38QQm32iN
© Utusan Melayu (M) Bhd

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: