3 elemen hidupkan ibadah Ramadan

Muhamad Aizuddin Kamarulzaman
Ramadan datang dan pergi, namun pernahkah kita menyemak keberkesanan Ramadan pada jasad dan rohani kita? Apakah nafsu masih tidak mampu dijinakkan? Apakah amukannya masih buas dan liar? Apakah segala peluang dan tawaran keemasan terlepas dan terbiar begitu saja?

Jawapannya hanya kita yang mampu menjawabnya. Sekiranya Ramadan masih lagi tidak mampu membawa perubahan kepada kita, ingatlah pada satu ancaman yang maha dahsyat. Hal ini dirakamkan melalui mutiara hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad.

Rasulullah SAW mengaminkan tiga kali doa yang dibacakan oleh Jibril. Salah satu doanya adalah sangat rugilah seseorang yang sempat hidup dalam bulan Ramadan, tetapi tidak terampun dosa-dosanya.
Ramadan dihidupkan melalui tiga elemen yang akan menghasilkan roh bagi Ramadan. Ketiga-tiga elemen ini adalah siyam (puasa), qiyam (solat malam) dan al-Quran. Tanpa ketiga-tiga ini, Ramadannya menjadi sia-sia.

Lalu, apakah kita termasuk dalam golongan ini? Apakah kekesalan Ramadan yang lalu telah dibaiki pada Ramadan kali ini? Semuanya berada di tangan kita. Bermujahadalah, usah mengalah di pertengahan jalan mujahadah.

Setiap jasad yang bernyawa pasti memiliki roh. Tanpa roh, jasad yang hidup akan terus lemah dan tidak bernyawa. Begitu jugalah dengan bulan Ramadan. Ramadan yang hidup mesti memiliki rohnya. Tanpa rohnya, Ramadan akan menjadi kendur.

Ramadan jadi sia-sia

Ramadan dihidupkan melalui tiga elemen yang akan menghasilkan roh bagi Ramadan. Ketiga-tiga elemen ini adalah siyam (puasa), qiyam (solat malam) dan al-Quran. Tanpa ketiga-tiga ini, Ramadannya menjadi sia-sia.
Keberkesanan Ramadan berbeza pada setiap orang. Ia bergantung pada tahap kita berusaha dan kemampuan menahan kesulitan untuk mendapatkan rahmat, pengampunan dan keberkatannya.

Andaikan Ramadan ini Ramadan yang terakhir kerana tiada sesiapa mampu memberi jaminan yang kita akan bertemu lagi dengan Ramadan akan datang.

Apakah Ramadan kita kali ini sudah benar-benar berkesan? Apakah kita benar-benar boleh memperoleh takwa selepas tarbiah Ramadan? Apakah ada jaminan dosa-dosa kita sudah diampunkan?

Semaklah kembali amalan kita pada Ramadan kali ini. Pastikan Ramadan ini melayakkan kita memakai pakaian takwa, hadiah yang dijanjikan oleh Allah sejak dulu. Bukan lagi lapar dan dahaga serta-merta seperti yang diterima sekian dulu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: