Melakukan ibadat malam perlu kekuatan

Namihar Sharihan Aripin
Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya sembahyang dan ibadah malam itu lebih kuat kesannya kepada jiwa dan lebih betul bacaannya.” (Surah al-Muzammil, ayat 6)

Solat malam banyak fadilat dan keistimewaan kepada individu yang melaksanakannya dengan khusyuk serta tawaduk. Namun, qiamullail sukar untuk dijadikan amalan kerana ia memerlukan semangat serta kesungguhan.

Bagaimanapun, sebagai hamba Allah SWT, kita sewajarnya jadikan solat malam sebagai amalan kerana ia kebiasaan orang soleh. Mereka adalah yang selalu memanfaatkan malam dengan beribadah kepada Allah SWT.
Sebagai hamba Allah SWT, kita sewajarnya jadikan solat malam sebagai amalan kerana ia kebiasaan orang soleh. Mereka adalah yang selalu memanfaatkan malam dengan beribadah kepada Allah SWT.

Seandainya kita dapat melihat keistimewaan solat malam itu sendiri, sudah tentu ia menjadi amalan kerana salah satu manfaatnya dapat membersihkan dan mencerahkan jiwa.

Syaitan ikat tengkuk

Sabda Rasulullah SAW: “Syaitan mengikat tengkuk setiap daripada kamu apabila tidur dengan tiga ikatan. Syaitan menepuk setiap ikatan sambil berkata: Engkau masih punya malam yang panjang, maka tidurlah. Jika dia bangun lalu ingat kepada Allah, terlerailah satu ikatan. Apabila dia berwuduk, terlerailah satu lagi ikatan. Apabila dia mengerjakan solat, terlerailah semua ikatan. Pada pagi harinya, dia bersemangat dan berasa gembira. Tetapi apabila dia tidak bangun, hatinya berasa susah dan dia menjadi pemalas.”

Sebenarnya, menunaikan solat malam memerlukan kepada kekuatan dan kemahuan untuk melaksanakannya. Pelaksanaan yang rela akan melahirkan solat khusyuk dan sempurna di sisi Allah SWT.
Khusyuk mengerjakannya dapat mengubah kehidupan kita daripada berteraskan maksiat kepada kehidupan yang berpaksikan ketaatan kepada Yang Maha Agung. Dalam pada itu, orang yang sering mengerjakan qiamullail sentiasa taat kepada Allah SWT selain dapat melatih diri ikhlas.

Qiamullail dilaksanakan pada masa kebanyakan manusia sedang nyenyak tidur dan keheningan dua pertiga malam itu dapat memberi ketenangan jiwa, berasakan keinsafan dan kekerdilan diri sebagai hamba yang lemah.

Pengabdian diri kepada Allah SWT mesti dilakukan supaya kita dapat mendekatkan diri kepada-Nya. Allah SWT menyintai hambanya yang selalu bangun malam untuk beribadah kepadanya selain dapat meninggikan darjat kita disisi-Nya.

Seboleh-bolehnya, jadikanlah qiamullail sebagai amalan mingguan atau bulanan yang wajib kita lakukan untuk melatih diri menjadi hamba yang bersabar. Marilah meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT semoga kita sentiasa berada dalam rahmat-Nya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: