Ramadhan Hadiah istimewa umat Islam

SETIAP kali menjelang bulan yang mulia ini, kita biasanya akan memulakan dengan proses muhasabah dan saling menyiapkan diri untuk melangkah ke bulan yang sangat mulia dan berkat, iaitu bulan Ramadan al-Mubarak. Sesungguhnya bulan yang mulia ini sudah menjadi satu ketetapan kepada semua umat Islam yang beriman untuk sentiasa bersedia bagi melangkah ke madrasah Ramadan ini.

Jadilah umat rabbani bukan hamba Ramadan. Kesempatan Ramadan ini haruslah diraih dengan kefahaman dan keyakinan yang tinggi, khususnya semua umat Islam termasuk mereka yang mengucap kalimah syahadah bahawa kehadiran Ramadan ini boleh dikategorikan sebagai hadiah yang cukup besar kepada umat Islam.

Cuma sejauhmana kita menggunakan kesempatan ini untuk mendapatkan pahala dan ganjarannya sebagaimana telah dijanjikan oleh Allah SWT. Seperti tahun-tahun lalu pastinya ‘aura’ Ramadan ini bakal memperlihatkan kita betapa manusia akan sentiasa berlumba-lumba untuk melaksanakan amal ibadah serta melakukan amal soleh, semata-mata untuk meraih ganjaran yang sangat besar itu.

Program-program tadarus, kuliah, majlis-majlis ilmu akan berkembang luas dan yang paling menariknya di bulan inilah Allah SWT menjanjikan pahala amat besar kepada mereka yang membantu golongan yang berkeperluan (al-mustadafin). Budaya bersedekah dan menghulur bantuan akan menjadi lebih hebat tatkala tiba bulan mulia sebagai satu usaha yang sangat hebat di mana tangan-tangan mereka yang menghulur amat murah terutama kepada golongan yang memerlukan.

Pengalaman penulis melaksanakan program sumbangan beras kepada golongan fakir miskin sepanjang Ramadan menyaksikan bahawa mereka yang hendak menyumbang amat memberangsangkan. Inilah yang disebut oleh Rasulullah SAW yang bermaksud: Tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang di bawah. Tangan di atas adalah orang yang memberi dan tangan yang di bawah adalah orang yang meminta. (riwayat Bukhari no.1429)

Proses tarbiah

Lakukan amal ibadat dengan ilmu. Namun di sebalik kehebatan melakukan amal soleh di bulan Ramadan, biarlah ia dilakukan dengan kesedaran dan ilmu yang benar. Bahawa Ramadan yang Allah hantar ini bukan semata-mata pesta amal soleh bermusim. Ia bukan satu tempat di mana kita melepaskan ‘geram’ ibadah kita maka setelah penat kita tinggalkan ia berseorangan nanti.

Ramadan adalah proses tarbiah dan latihan kepada kita agar sentiasa menghulur bantuan kepada yang memerlukan hasil daripada kesedaran yang diajar oleh baginda Nabi SAW. Ini sejajar dengan keyakinan bahawa jangan jadikan Ramadan kita kali ini sekadar budaya mengimarah Ramadan tanpa memahami makna ketuhanan dalam diri (rabbaniy). Berapa ramai orang yang melakukan amal ibadat di bulan Ramadan namun ia ditinggalkan di bulan itu sahaja tanpa dilaksanakan di bulan-bulan yang lain.

Apalah ertinya suatu amal soleh tanpa istiqamah dalam setiap tindakan. Ini sejajar peringatan Nabi SAW, daripada Aisyah r.ha, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: Wahai manusia lakukanlah amalan mengikut keupayaan kamu. Sesungguhnya Allah tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Amalan yang paling Allah sukai ialah amalan yang berterusan walaupun sedikit. (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Solat terawih selain menjadi budaya dan tradisi pada bulan Ramadan, namun tambah bermakna jika ia dilakukan dengan kesungguhan. Apalah ertinya solat terawih pada kita? Terawih secara umum ertinya istirehat. Amalan solat dan hubungannya dengan rehat ini mengandung makna yang cukup mendalam. Apabila kita bersolat ertinya kita tunduk dan berserah kepada Allah SWT.

Justeru, pada malam-malam bulan Ramadan kita disunatkan bersolat terawih dalam keadaan yang tenang dan penuh kerehatan. Tidak tergesa-gesa dan keterlaluan. Lakukan solat anda dengan tenang dan melaksanakannya dengan penuh khusyuk dan merasai akan nikmat solat tersebut.

Rasulullah SAW mengingatkan kita bahawa melakukan solat-solat sunat pada malam Ramadan mempunyai fadilat yang sangat besar sebagaimana dalam hadis yang bermaksud: Sesiapa yang mendirikan solat (Terawih) pada malam hari di bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan ikhlas, maka Allah mengampunkan segala dosanya yang telah lalu. (riwayat Bukhari)

Lakukan solat terawih dengan ikhlas kerana Allah SWT bukan kerana manusia. Kerana janji Allah kepada kita adalah melaksanakannya dengan penuh keikhlasan, maka kita akan diampunkan dosa yang telah lalu.

Kesimpulan, marilah kita kembali membuat perhitungan diri. Yang pastinya, semua orang akan berbicara tentang Ramadan dan kelebihannya. Namun apa yang sepatutnya kita rasai apabila kita mengetahui bahawa Ramadan sudah tiba. Sebagai orang beriman sudah tentulah kita gembira dan bersyukur kepada-Nya kerana masih diberi kesempatan untuk bersama, tatkala ada orang lain yang tiada kesempatan seperti kita. Marilah didik jiwa agar gembira dan bersyukur dengan kehadiran Ramadan. Jangan biarkan diri kita sentiasa gundah gulana kerana Ramadan membawa beribu pahala kepada kita.

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: