• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.al-bakriah.com.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Facebook/epondok

  • Bakriah Facebook



  • Tazkirah Audio






  • Kandungan Blog

  • Arkib

  • twitter/albakriah

    Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

  • Statistik Pengunjung

    • 925,658 orang
  • Tetamu Online

Teladan dari kisah ulama

AGAMA bukan hanya hukum dan ritual, akan tetapi juga akhlak. Tidak sempurna seorang Muslim sebelum ia menghiasi perilakunya dengan akhlak mulia.

Apabila akhlak terpisah daripada ilmu, lahirlah pelbagai fenomena yang sering kita lihat pada masa ini iaitu perdebatan yang tidak membuahkan apa-apa melainkan perpecahan dalam masyarakat.

Para ulama terdahulu memang berdebat. Namun perdebatan itu berasaskan ilmu dan dihiasi dengan adab sehingga membuahkan manfaat bagi generasi selanjutnya.

Mengikut para ulama, akhlak dapat kita pelajari melalui pengamatan. Justeru, kita dianjurkan untuk berdamping dengan orang soleh dan beradab. Pada masa orang seperti ini sangat jarang ditemui, membaca kisah ulama terdahulu menjadi satu alternatif yang boleh kita lakukan.

Berkata Imam Abu Hanifah: “Kisah-kisah yang menceritakan kehidupan dan akhlak para ulama lebih aku sukai daripada memperbanyak perbahasan fiqh. Sebab kisah-kisah seperti ini berisi pengajaran adab mereka.”

Bukan sekadar hiburan

Membaca kisah para ulama bukan hanya menghiburkan, malah memberikan manfaat yang sangat banyak. Ianya sangat kaya dengan pelbagai ilmu dan pengajaran. Berikut ini ialah beberapa manfaat di antaranya:

Ketenangan hati

Manfaat ini sangat jelas terasa. Setiap tulisan yang menyebutkan kisah ulama lebih menyentuh hati dibandingkan tulisan yang tidak memuatnya. Begitu juga ceramah dan tazkirah yang menceritakan kisah pada ulama.

Itu kerana rahmat diturunkan apabila kita berbincang tentang orang soleh untuk menjadi ikutan. Berkata Sufyan bin ‘Uyainah: “Apabila diceritakan kisah orang-orang yang soleh, maka turunlah rahmat.”

Seolah berziarah

Membaca kisah hidup seorang ulama terdahulu hakikatnya kita tengah melakukan “ziarah intelektual” kepada mereka. Jiwa kita berkenalan dengan jiwa mereka. Hati kita lalu terbuka untuk menerima nasihat-nasihat mereka.

Berkata Imam Ahmad bin Ali Al-Mayurqi: “Siapa yang membaca sejarah hidup seorang ulama seolah-olah ia tengah berziarah kepadanya.”

Imam Al-Nawawi berkata: “Mengenal para ulama adalah menjalin silaturahim kepada mereka. Pada hari kiamat, ia akan menjadi sebab untuk mendapatkan syafaat mereka.”

Meneguhkan hati

Dalam himpitan musibah, membaca kisah ketabahan ulama menjadi ubat bagi hati yang sedih dan terluka. Sikap mereka mengajarkan kita untuk menerima musibah itu dengan berlapang dada.

Berkata Junaid Al-Baghdadi: “Kisah ialah tentera Allah untuk meneguhkan hati hamba-hamba kesayangan-Nya.”

Seseorang bertanya: “Apa dalil ucapanmu ini?”

Junaid menjawab: Allah SWT berfirman yang bermaksud: Dan semua kisah rasul-rasul ini kami ceritakan kepadamu agar kami teguhkan dengannya hatimu. (Hud: 120)

Demikian antara manfaat membaca kisah-kisah para ulama. Mulalah membaca buku-buku seperti ini dan kongsikan dengan keluarga dan kenalan kita. Insya-Allah akhlak Islami akan tersebar dalam masyarakat.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: