Rezeki berkat bila jaga solat

Oleh Radiatuladamiah Daud

Peniaga perlu jujur, tidak menyalahi syariat dalam urusan jual beli

Berniaga atau melakukan pekerjaan yang dibolehkan untuk memperoleh rezeki adalah sesuatu yang diperintahkan Islam kerana besarnya manfaatnya. Allah telah memerintahkan kita mencari rezeki mengikut cara dibenarkan.
Namun, di sebalik usaha mencari rezeki itu, umat Islam diingatkan supaya tidak mengabaikan tanggungjawab menunaikan ibadah kepada Allah kerana sering kali disebabkan terlalu sibuk bekerja hingga lupa bersolat.

Nabi SAW bersabda: “Peniaga yang jujur dan amanah akan bersama nabi, syuhada dan orang-orang soleh.”

Firman Allah SWT: “Bertasbihlah kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk memuliakan dan menyebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang, lelaki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat.” (Surah an-Nuur, ayat 36-37)

Perniagaan kerja terpuji

Begitu juga apabila menjalankan perniagaan kerana kerja itu adalah perkara yang terpuji dan penting selagi ia tidak melalaikan ibadah seseorang atau menyebabkan dia menunda pelaksanaan solat berjemaah di masjid.

Nabi SAW bersabda: “Peniaga yang jujur dan amanah akan bersama nabi, syuhada dan orang-orang soleh.”
Berniaga memerlukan kemahiran dan elemen penting dalam perniagaan ialah jujur kerana berniaga membabitkan muamalah dengan orang ramai. Jika peniaga tidak jujur, memang boleh mendapat kekayaan mudah, tetapi adakah rezeki itu berkat?

Nabi SAW pernah melewati sekumpulan Muslim yang sedang berjual beli di pasar Madinah. Maka Nabi SAW bersabda: “Wahai para pedagang. Maka mereka mendongak menunggu apa yang akan baginda katakan, dan baginda berkata: Sesungguhnya peniaga akan dibangkitkan sebagai pelaku kejahatan yang berdosa kecuali mereka yang takut kepada Allah, yang benar dan jujur.” (Riwayat Tirmidzi, dan berkata hadis ini hasan sahih)

Mencari sumber rezeki dengan jalan yang terbaik adalah jual beli yang padanya banyak kebaikan. Jual beli ini harus dilaksanakan sesuai dengan tuntutan syariat, sehingga seorang Muslim dapat menghindari daripada terjerumus ke dalam jual beli yang dilarang.

Jual beli yang dilarang ialah apabila urusan itu menyebabkan seseorang lupa beribadah atau menghalangnya daripada solat berjemaah di masjid.

Allah SWT berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan sembahyang pada hari Jumaat, maka bersegeralah kamu kepada mengingati Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. Apabila telah ditunaikan sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah kurnia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (Surah al-Jumu’ah, ayat 9-10)

Dilarang menjual barang yang cacat dan jika ada kecacatan hendaklah peniaga memberitahu pembeli mengenainya. Jika sengaja tidak memberitahu pembeli, maka ini adalah penipuan yang dilarang oleh Rasulullah SAW.

Sabda baginda: “Kedua-dua penjual dan pembeli berada dalam kebaikan selama mereka tidak berpisah satu sama lain. Maka jika kedua-duanya jujur dan saling memberikan keterangan dengan jelas, semoga jual belinya diberkati. Namun, jika kedua-duanya berdusta dan ada yang saling disembunyikan, hilanglah berkat jual beli kedua-duanya.”

Jika barang jualan itu cacat maka peniaga harus menampakkannya sehingga pembeli dapat melihat dan menyedari hal itu, supaya mereka dapat menawar dengan harga yang sesuai. Andainya pembeli tidak mahu, itu adalah hak mereka dan peniaga sudah menunaikan haknya juga.

Sebenarnya, di sebalik jaminan keuntungan yang mampu diperoleh daripada bidang perniagaan, banyak perkara yang perlu diberi perhatian serta dipelihara supaya rezeki daripada perniagaan dijalankan adalah rezeki yang halal.

Jangan ambil kesempatan

Jangan sesekali mengambil kesempatan daripada jaminan keuntungan dalam bidang perniagaan dengan melakukan perkara menyalahi syariat. Hasilnya mungkin besar, tetapi keberkatannya bagaimana. Selalunya rezeki daripada jalan salah, susah untuk kekal.

Oleh itu, bagi yang beriman kepada Allah, hatinya tidak akan tergamak melakukan penipuan dalam perniagaan. Justeru, hendaklah sentiasa memohon pertolongan Allah supaya tidak mudah terpedaya dengan keuntungan yang banyak hingga lupa untuk mencari keredaan Allah.

Khususnya umat Islam, hendaklah menunjukkan contoh terbaik dengan mengamalkan sikap jujur dalam berjual beli. Peniaga yang jujur akan dihormati dan rezekinya dengan izin Allah tidak akan berkurangan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: