Galakan merdu suara alunkan bacaan al-Quran

Tulisan ZUARIDA MOHYIN
 
SESUNGGUHNYA nasihat ini amat berguna kepada setiap daripada kita yang pada hakikatnya sentiasa menerima ujian Allah SWT, sama ada secara kita sedar ataupun tidak, kecuali bagi mereka yang sentiasa muhasabah diri.
 

Kitab suci al-Quran adalah sebaik-baik bacaan bagi orang mukmin, sama ada di kala senang mahupun di waktu susah, di saat gembira ataupun ketika dirundung duka.

Hakikatnya, membaca al-Quran, sama ada kita mengetahui maksudnya ataupun tidak, adalah termasuk dalam ibadah, amal soleh dan memberi rahmat serta manfaat bagi yang melakukannya; memberi cahaya ke dalam hati yang membacanya sehingga terang benderang, juga memberi cahaya kepada keluarga dan rumah tangga tempat al-Quran itu dibacakan.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Kepada kaum yang suka berjemaah di rumah-rumah ibadat, membaca al-Quran secara bergiliran dan mengajarkannya terhadap sesama, akan turunlah kepadanya ketenangan dan ketenteraman, akan terlimpah kepadanya rahmat dan mereka akan dijaga oleh malaikat, juga Allah akan selalu mengingati mereka. (riwayat Muslim).

Justeru, bukan sahaja membaca al-Quran yang menjadi ibadah dan amal yang mendatangkan pahala dan rahmat, tetapi mendengarkannya juga besar manfaatnya.

Surah al-A’raaf ayat 204 menjelaskan tentang pahala orang yang sekadar mendengarkan bacaan al-Quran yang bermaksud: Dan apabila dibacakan al-Quran, maka dengarkanlah (baik-baik) dan perhatikanlah tenang, agar kamu mendapat rahmat.

Ini kerana, mendengarkan bacaan al-Quran dengan baik, dapat menghibur perasaan sedih, menenangkan jiwa yang gelisah dan melunakkan hati yang keras, serta mendatangkan petunjuk. Itulah yang dimaksudkan dengan rahmat Allah, yang diberi kepada orang yang mendengarkan bacaan al-Quran dengan baik.

Demikianlah besarnya mukjizat al-Quran sebagai wahyu Ilahi, yang tidak bosan-bosan dibaca dan didengari. Sehinggakan semakin kerap orang membaca dan mendengarkannya, semakin terpikat hatinya kepada al-Quran.

Apatah lagi apabila al-Quran itu dibaca dengan lidah yang fasih, dengan suara yang baik dan merdu, ia akan lebih memberi pengaruh kepada jiwa orang yang mendengarkannya dan bertambah kukuh imannya.

Bagaimana keadaan orang mukmin tatkala mendengarkan bacaan al-Quran itu digambarkan oleh firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu, hanyalah mereka yang apabila disebut (nama) Allah, gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka kerana-Nya dan kepada Allah lah mereka bertawakal. (al-Anfaal: 2)

Diriwayatkan pada suatu malam, Nabi Muhammad SAW mendengarkan Abu Musa Al-Asy’ari membaca al-Quran sampai jauh malam. Setibanya baginda di rumah, baginda ditanya oleh Aisyah r.a., apa sebabnya baginda pulang sehingga lewat malam. Rasulullah menjawab, bahawa baginda terpikat oleh kemerduan Abu Musa Al-Asy’ari membaca al-Quran, seperti merdunya suara Nabi Daud a.s.

Malah di dalam riwayat, banyak sekali disasterakan, betapa pengaruh bacaan al-Quran pada zaman Rasulullah terhadap hati orang-orang kafir yang setelah mendengarkan bacaan al-Quran itu.

Tidak sedikit hati yang pada mulanya keras dan marah kepada Nabi SAW serta pengikut-pengikutnya, berbalik menjadi lunak dan mahu mengikuti ajaran Islam

Advertisements

Satu Respons

  1. assalamualaikum..ada x petua harian,nak melunakkan suara, contoh bersugi ke,…macam mana kaedahnya…atau pun ada cara lain…mohon mencurahkan ilmu..baarakallah..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: