Nikmat bersin, bahana menguap tanpa tutup mulut

Oleh  Ibrahim Abdullah
ANAS bin Malik  RA bercerita, ada
dua orang bersin dekat Nabi Muhammad SAW. Baginda mendoakan  (tasymit)
seorang daripada keduanya, namun tidak mendoakan seorang yang lain.
Ditanya alasannya, Rasulullah menjawab: “Sebab yang seorang mengucapkan
‘alhamdulillah’, sedangkan yang seorang lagi tidak membacanya.” (Hadis
riwayat  Bukhari).
Jadi orang bersin dan tidak membaca
alhamdulillah  tidak layak didoakan kerana tidak bersyukur nikmat yang
Allah SWT kurniakan.  Pada hal bersin termasuk antara nikmat daripada
Allah yang manfaatnya sangat  besar dan mustajab.

Menurut Ibnu Qaiyyim, bersin dapat mengeluarkan wap dari
dalam otak yang jika  dibiarkan (tidak dimanfaatkan) akan berbahaya.
(Kitab Zadul Ma’ad). Bersin  adalah mekanisme pertahanan tubuh untuk
mencegah masuknya zat luar ke dalam  tubuh. Ketika bersin, udara kotor
keluar dengan keras melalui hidung dan mulut  berkecepatan sekitar 161
kilometer/jam. Dr Michael Roizen, pegawai kesihatan  Cleveland Clinics
menegaskan, bersin kegiatan positif kerana berfungsi  membersihkan
faring (rongga antara hidung, mulut, dan tenggorakan). Dalam Syarh
Riyadhus Salihin,  mengutarakan bagaimana bersin dapat menggiatkan otak
dan  meringankan tubuh.

Untuk itulah, setelah bersin, dengan membaca hamdalah, sebagai bukti
bersyukur kepada Allah. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Jika
seorang di  antara kamu bersin, ucapkanlah ‘alhamdulillah’ (segala puji
bagi Allah). Di  samping itu orang yang mendengarnya mendoakan dengan
ucapan ‘yarhamukallah’  (semoga Allah merahmatimu), orang yang bersin
tadi membaca doa ‘yahdikumullahu  wa yusilhu balakum’ (semoga Allah
memberikan hidayah dan memperbaiki keadaanmu.”  (Hadis riwayat Bukhari).

Bacaan hamdalah adalah doa paling utama. Imam al-Sindi menyatakan,
hamdalah  mengandungi pengertian dua jenis (fungsi) doa, iaitu
menyanjung dan mengingat  Allah SWT (zikir), serta mengajukan permohonan
agar nikmat ditambah.

Dengan berzikir saja, Allah menjamin akan memperbaiki lebih daripada
diminta.  Firman-Nya dalam hadis Qusi bermaksud : “Siapa yang lebih
sibuk megingati-Ku  (berzikir) daripada meminta sesuatu kepada-Ku, ia
akan Aku berikan sesuatu  melebihi orang yang memohon.”

Lain bersin, lain pula menguap (tatha’ub) bererti layu dan malas.
Menguap  terjadi kerana minimumnya oksigen dalam tubuh. Biasanya, orang
menguap apabila  tubuh lelah, malas, bosan, atau mengantuk. Nabi SAW
bersabda bermaksud: “Menguap  itu daripada syaitan. Oleh itu jika
menguap, tahanlah sedapat mungkin. Sebab  jika orang menguap hingga
terucap ‘ha’ , syaitan tertawa menyaksikannya.” (Hadis  riwayat
Bukhari).

Sesetengah orang apabila menguap, ia tidak menutupi mulutnya, syaitan
amat  menyukai yang demikian, di samping itu juga virus akan keluar
dari mulut  seseorang yang boleh menyebarkan penyakit.

Syaitan tertawa gembira dengan tabiat demikian, kerana menyukai
kemalasan dan  kedunguan, sedangkan agama sangat anti dengan kemalasan
dan menganjurkan umatnya  untuk giat bekerja dan beramal. Nabi SAW pun
selalu berlindung daripada sifat  kemalasan dan unsur yang negatif.

Sunnahnya orang bersin merendahkan suaranya. Faedahnya ialah ketika
orang  bersin kebanyakannya membuat suara tinggi yang boleh mengganggu,
maka  disunnahkan baginya untuk merendahkan suaranya dengan meletakkan
tangannya atau  pakaiannya ke wajahnya.

Abu Hanifah meriwayatkan: “Bahawa Nabi SAW apabila bersin Baginda
menutup  wajahnya dengan tangan atau pakaiannya dan dengan demikian
Baginda merendahkan  suaranya.” Abu Hurairah berkata: “Doakan saudaramu
yang bersin sebanyak tiga  kali, kalau lebih daripada tiga maka dia
sedang flu (selesema).”

Dalam hadis yang disebutkan Abu Musa al-Asya’ari pula, berkata:
“Seorang  Yahudi bersin di sisi Rasulullah, dia berharap agar Nabi
mengucapkan untuknya  yarhamukallah, namun yang Nabi ucapkan adalah:
‘yahdikumullah wa yuslihu  balakum.’”

Berdasarkan hadis ini boleh mendoakan ahlu zimmah, apabila mereka
bertahmid  setelah bersin, dengan doa hidayah dan taufik kepada
keimanan, dan tidak  mendoakan mereka dengan rahmat.

dan maghfirah, kerana mereka tidak sesuai untuk doa itu, manakala
orang yang  bersin di dalam solat boleh bertahmid kepada Allah, namun
tidak boleh bagi orang  yang mendengarnya mendoakannya dengan
mengucapkan yarhakumullah.

Adalah perkara yang diperintahkan dan disunnahkan, dan termasuk
perkara  kesempurnaan agama dengan mensyariatkan kepada mereka doa yang
mereka ucapkan  setelah bersin, yang mana ia adalah nikmat Allah atas
mereka. Maka dengan bersin  itu mereka saling mendoakan rahmat dan
memohon kepada Allah hidayah dan baik  keadaannya.

Dari al-Barra’ bin ‘Azib, dia berkata: “Nabi memerintahkan kepada
kami dengan  tujuh perkara dan melarang kami dari tujuh perkara, maka
Baginda menyebutkan,  menjenguk orang sakit, mengikuti jenazah,
mendoakan orang bersin, membalas  salam, menolong orang yang dizalimi,
memenuhi jemputan, dan memperhatikan  keinginan orang yang bersumpah.”
(Hadis riwayat Bukhari, Muslim).

3 Respons

  1. kongsi.. info menarik

  2. ANAS bin Malik RA bercerita, ada
    dua orang bersin dekat Nabi Muhammad SAW. Baginda mendoakan (tasymit) seorang daripada keduanya, namun tidak mendoakan seorang yang lain. Ditanya alasannya, Rasulullah menjawab: “Sebab yang seorang mengucapkan ‘alhamdulillah’, sedangkan yang seorang lagi tidak membacanya.”

    (Hadis riwayat Bukhari).

    Adakah ini hadis sahih? Terima kasih.

  3. sangat bermanafaat utk saya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: