• Pengenalan

    Blog ini dikendalikan oleh pihak pengurusan pondok sebagai alternatif kepada portal rasmi madrasah
    www.albakriah.nas.my

  • Sumbangan Derma

    Kami sentiasa mengalu-alukan sebarang sumbangan berbentuk zakat dan sedekah bagi tujuan kebajikan guru, pelajar dan pembangunan

    Sebarang sumbangan boleh disalurkan melalui akaun tersebut

    1. Tabung Madrasah Diniah Bakriah
    BIMB 03018010098410

    2. Tabung Kebajikan & Pelajaran Pondok Pasir Tumboh
    Maybank 553131002678

  • Facebook/epondok

  • Bakriah Facebook



  • Tazkirah Audio

  • Kandungan Blog

  • Arkib

  • twitter/albakriah

  • Statistik Pengunjung

    • 1,205,001 orang
  • Tetamu Online

Petua kekalkan suasana romantik dalam rumahtangga

Sikap romantik lahir dari hati yang kaya dengan kasih sayang. Ia adalah
manifestasi daripada akhlak mulia yang terpancar melalui percakapan dan
perbuatan sehari-hari. Sikap romantik ini perlu dikekalkan sepanjang
masa, walaupun pada usia perkahwinan semakin bertambah.

Gangguan anak-anak malah cucu-cucu tidak wajar dijadikan alasan
untuk tidak lagi bersikap romantik bersama pasangan masing-masing.

Petua mengekalkan sifat romantik

Isteri bukan sahaja menghias keseluruhan rumah, tapi yang penting
menghias bilik tidur untuk mewujudkan suasana romantik. Apabila ini
dapat dilakukan, suami sentiasa berasa gembira sehingga sikap romantik
yang ada dapat disuburkan. Isteri hendaklah menjaga penampilan diri di
hadapan suami dengan memakai pakaian menarik dan bau-bauan yang
menyenangkan. Usah malu menggunakan ungkapan-ungkapan cinta ketika
berdua-duaan, seperti yang lazim diucapkan oleh pasangan bercinta. Di
celah-celah kesibukan dengan kerjaya dan menguruskan rumah tangga, suami
dan isteri hendaklah bijak mencari masa untuk berdua-duaan, tanpa
gangguan anak-anak. Layangkan kad ucapan mengandungi kata-kata romantik
yang penuh kasih sayang. Sekiranya timbul sebarang masalah dalam
kehidupan berumah tangga, hendaklah ditangani dengan segera masalah
tersebut. Usah biarkan masalah itu berlarutan sehingga lukanya membekas
di hati. Kalau boleh dielakkan, tidak perlu melibatkan orang ketiga
yakni orang luar.

Sikap romantik yang perlu dilahirkan

Ciuman mesra – Memberi ciuman mesra kepada isteri tatkala isteri
mencium tangan suami ketika keluar bekerja dan baru pulang ke rumah.
Ciuman adalah lambang kesetiaan, peniup semangat isteri dan suami
meneruskan kehidupan.

Ucapan – Selalu mengucapkan perkataan-perkataan yang menunjukkan
kasih mendalam kepada isteri. Contohnya ucapan “sayang”, “I love you”,
“I missed you” dan sebagainya, terutama ketika akan berpisah, sama ada
lama atau sekejap, jauh atau dekat.

Panggilan – Memanggil isteri dengan panggilan atau gelaran yang
disukai. Contohnya “ayang”, “darling”, atau apa jua panggilan manja yang
amat disenangi, maka ia dapat memberi impak bermakna buat isteri.

Usik mengusik– Selalu usik mengusik dan bergurau senda. Cara sebegini boleh menjadi rencah kepada suasana lebih romantik.

Berjalan beriringan di luar rumah – Sering berlaku, di awal
perkahwinan pasangan suami isteri ibarat belangkas apabila berjalan
bersama. Namun, apabila usia perkahwinan meningkat, anak-anak semakin
bertambah, suami isteri tidak lagi jalan beriringan, seorang di hadapan,
seorang di belakang. Seeloknya jika tiada halangan, jalan berpegangan
tangan dan jika melintas jalan, memegang lengan atau bahu isteri tanda
melindungi.

Jauhi perkara yang boleh menyakiti atau menyinggung hati isteri –
Perkara ini perlu diberi perhatian, kerana hati wanita biasanya
sensitif.

Cara memilih pasangan rumahtangga

Saudara muslim dan saudari muslimah yang mahu

memperbaiki diri dan menyeru orang lain kepada Allah,

wajib lah ke atas keduanya, masing-masing memilih

pasangannya. Putera Islam mencari puteri Islam untuk

menjadi isterinya yang salihah. Puteri Islam mencari

putera Islam untuk menjadikan suaminya yang salih,

sebagai kongsi hidup suami isteri.

Dari awal-awal lagi hendaklah mereka ini membangunkan

keluarga muslim yang diasaskan di atas dasar takwa.

Saudara muslim yang sejati wajib mencari puteri Islam

yang sejati dan memilih yang beragama, yang memahami

tugas dan risalahnya di dalam hidup ini, menjadikan

pasangan hidupnya sebaik-baik penolong di atas jalan

dakwah, sentiasa mengingatkannya apabila dia lupa

sentiasa memberi perangsang dan tidak menghalanginya,

memelihara dirinya di waktu ghaibnya sekalipun

bagaimana lamanya dan mendidik serta membentuk

anak-anaknya menurut bentuk Islam yang

sebenar-benarnya.

Demikian juga puteri Islam yang sejati, tidak wajar

dan tidak patut menerima sebarang jejaka untuk menjadi

pasangan hidupnya kecuali seorang muslim yang sejati

yang menjadi pendukung dakwah Islam. Iaitu seorang

penganut aqidah yang sahih yang bertakwa kepada Allah.

Si isterinya pula dapat menolongnya untuk taat setia

kepada Allah dan mencapai keredhaan Allah. Dengan cara

yang demikian kita telah berjaya membangunkan sebuah

keluarga Islam yang akan menjadi markas dakwah dan

jihad Islam. Rasulullah s.a.w. telah mengarahkan kita

kepada yang demikian dengan sabda baginda:

¡§Wanita itu dinikahi kerana empat perkara: kerana

hartanya, kerana tarafnya, keturunannya dan

pangkatnya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya.

Maka hendaklah kamu mengambil wanita yang beragama

supaya kamu berbahagia”.

Oleh kerana itu Rasulullah (s.a.w.), tidak mengakui

hak wali yang menikahkan puterinya dengan seorang

lelaki yang tidak di sukai oleh puterinya. Ini memberi

peluang kepada puteri Islam untuk memilih suami yang

salih. ( didalam keadaan yang menepati sayrat-syarat

nya–„)

Rombongan Ma’ahad Tahfiz Nasihul Amin, Muar