Nasihat Sayyidina Ali Karramallahu wajhah

1. Peringatan buat dirimu yang mana pasar itu merupakan suatu tempat yang boleh merosakkan akhlak.

2. Sesuatu yang hendak dicapai oleh keelokan budi pekerti itu ialah rasa malu seseorang pada diri sendiri.

3. Tiada pusaka peninggalan yang lebih bermanfaat daripada elok budi pekerti.

4. Cucikan hati kamu dengan beradab sebagaimana api membakar  sesuatu dengan kayu.

5.
Sesiapa yang dilantik menjadi pemimpin kepada manusia maka dia
hendaklah mengajar dirinya terlebih dahulu sebelum mengajar orang lain.
Dan dia hendaklah memperelokkan setiap tindak tanduknya seharian sebelum
memperelokkan dengan lidah. Dan sesiapa yang mengajar dirinya sendiri
serta memperelokkannya lebih layak untuk mendapat kemuliaan daripada
mereka yang mengajar dan memperelokkan manusia yang lain.

6. Elok pekerti merupakan gedung ketika berhajat padanya.

7. Kualiti setiap sesuatu itu dinilai pada kebaikannya.

8.
Apabila kamu merasa letih kerana berbuat kebaikan maka sesungguhnya
keletihan itu akan hilang dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal.
Dan sekiranya kamu berseronok dengan dosa maka sesungguhnya keseronokan
itu akan hilang dan dosa yang dilakukan akan terus kekal.

9.
Sekiranya kamu merasa letih kerana melakukan sesuatu yang baik maka
keletihan itu kan hilang dan perbuatan baik yang kamu lakukan terus
kekal.

10.
Jika kamu tidak mahu melupakan segala kebaikan yang dilakukan maka kamu
hendaklah mengulangi  di dalam membuat kebaikan itu.

11. Ratapilah saudaramu dengan berbuat baik padanya dan jauhilah kejahatannya dengan bersedekah padanya.

12. Sesuatu yang tidak elok untuk diperkatakan sekalipun ia benar iaitu puji diri sendiri.

13. Seelok-elok kesihatan itu adalah memberi sesuatu dan ketaatan merupakan gedung yang tidak akan musnah.

14. Dua nikmat yang sering dilupakan ialah kesihatan dan keselamatan.

15. Kecantikan bukan terletak pada pakaian yang dipakai tetapi ia bergantung kepada keelokan akhlak dan budi pekerti.

16. Banyak berhutang akan menggelincirkan orang yang benar kepada pendustaan.

17. Tepati janji merupakan kembar kepada benar.

18.
Kemarahan orang yang berakal dilihat pada tindak tanduknya dan
kemarahan yang ada pada orang jahil itu dapat dilihat melalui
perkataannya.

19. Permulaan bagi perasaan marah itu adalah hilang pertimbangan manakala penghabisannya pula adalah perasaan menyesal.

20.
Tidak dikira lemah lembut jika ia timbul ketika redha tetapi lemah
lembut yang sebenar akan timbul ketika dalam keadaan marah.

21. Sesiapa yang tunduk kepada perasaan marah menyebabkan akhlaknya kurang.

22.
Bagi setiap nikmat ada kunci yang membukanya dan ada kunci yang akan
menyelaknya yang mana kunci pembukanya adalah sabar dan kunci
penyelaknya adalah malas.

23. Sesiapa yang malas tidak akan menunaikan tanggungjawabnya.

24. Ketua kepada kejahilan itu adalah gedung kemalasan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: