Ucap salam dan berjabat tangan digalakkan agama

Nabi Muhammad bersabda yang bermaksud: “Demi zat yang diriku berada di bawah kekuasaan-Nya, tidak akan masuk syurga selagi kamu tidak beriman, tidak akan beriman selagi kamu tidak saling cinta mencintai. Apakah kamu ingin ku khabarkan mengenai amalan yang apabila dilakukan pasti membuatkan kamu saling mencintai? Kalangan sahabat menjawab: Ya, wahai Rasulullah. Nabi bersabda: Sebarkanlah salam dalam kalangan kamu.” (Hadis riwayat Muslim).

Selain itu, ucapan salam disertai perbuatan berjabat tangan juga sunnah yang dituntut. Walaupun begitu, ia masih tertakluk kepada hukum bersentuhan antara bukan mahram yang perlu dipelihara.

Amalan berjabat tangan antara lelaki dan perempuan ajnabi seakan menjadi perkara biasa walhal ia perbuatan dosa yang semestinya dijauhi. Justeru, jangan mudah menghulurkan tangan untuk berjabat dengan sesiapa saja kecuali selepas dipastikan segala ketetapan agama dipatuhi sepenuhnya.

Ataupun, jika terdesak untuk berjabat tangan berusahalah mengelak dengan cara bijaksana tanpa menjatuhkan maruah dan kehormatan orang lain.

Adapun perbuatan saling berpelukan dan berciuman ketika bertemu adalah diharuskan terutama apabila seseorang pulang daripada musafir seperti ketika menyambut kepulangan jemaah haji.

Perbuatan berdiri untuk mengagungkan seseorang yang lain juga adalah tidak disukai Nabi Muhammad. Justeru, sahabat tidak berdiri apabila melihat Baginda.

Bagaimanakah ucapan salam yang sebenar-benarnya disyariatkan. Diriwayatkan, bertandang seorang lelaki kepada Rasulullah seraya mengucapkan ‘Assalamualaikum’. Nabi bersabda: Sepuluh kebaikan. Kemudian datang yang lain sambil mengucapkan ‘Assalamualaikum warahmatullah’. Nabi bersabda: Dua puluh kebaikan. Kemudian datang yang lain dan mengucapkan ‘Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh’. Baginda bersabda: Tiga puluh kebaikan.” (Hadis riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi)

Disebabkan hebatnya ucapan salam dan pahala disediakan untuknya, umat Islam diseru tidak lagi memandang remeh amalan baik mengucapkan salam ketika bertemu dengan saudaranya.

Diriwayatkan, sekelompok orang Yahudi datang menemui Rasulullah sambil mengucapkan ‘Assaamu alaikum’ yang bermaksud racun untuk kamu. Lalu dijawab Nabi: ‘Alaikum’. Saidatina Aisyah kemudian menambah lagi: Bahkan racun dan laknat buat kamu.”

Nabi kemudian bersabda lagi: “Wahai Aisyah sesungguhnya Allah mencintai kelembutan dalam segala hal. Aisyah membalas, apakah Tuan tidak mendengar apa yang mereka ucapkan. Nabi menjawab lagi sambil berkata: “Aku telah membalasnya dengan mengucapkan ‘alaikum’ yang bermaksud untuk kamu juga.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Marilah kita mempraktikkan amalan salam dan menyebarluaskan amalan itu dalam kehidupan seharian supaya umat Islam akan sentiasa dilindungi dan dirahmati kerana kita saling mendoakan antara satu sama lain.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 15,559 other followers

%d bloggers like this: